Monday, March 13, 2017

Bersamamu... Sambal Ikan Bilis

28 FEBRUARY 2017, 21:54
Ketika memulakan catatan ini, aku seiringan mendengar menonton program bersamamu di TV3. Spontan timbulnya idea mencoret sesuatu bilamana aku mengalihkan saluran 617 'Mighty Med'... Disney XD. TV1 dengan Hebatnya Perkeso, program bual bicara dengan pengacaranya pelakon Fahrin Ahmad yang macam tidak serasi. Beralih pula ke TV2 yang sedang melekakan penonton dengan Cinta Si Rama-ramanya. Tidak sampai beberapa saat, langsung aku tekan button 'ch'. Terpampang pula gambar close-up ke muka budak lelaki dengan matanya kelihatan sayu sambil liputan mengenai keluarga malang ini dibutirkan oleh suara latar perempuan.

Ini memegunkan aku dan kekallah mengikuti sehingga akhir program. Tumpuan diberikan malah lebih bererti kerana kisah yang dipaparkan lebih real dan bukan kisah rekaan walaupun dirakam dilakonkan demi mengambarkan kehidupan sebenar mereka. Kesan dramatik cuba diujudkan buat menagih simpati penonton biarpun macam janggal dan tidak natural 'lakonan' mereka mengikut kehendak penerbit program. Kena pulak dengan aku yang proaktif dan segera cuba menyelami merasakan keperitan hidup tanpa ketua keluarga. Interaksi dalam diri membuatkan aku bertelingkah dengan perasaan sendiri sambil membayangkan dan bertanyakan peranan yang sepatut dan seharusnya dimainkan oleh kalangan keluarga, masyarakat kampongnya sendiri dan mereka yang dilingkungan kehidupan keluarga malang ini. Berjaya gagal bukanlah kerja kita tapi sejauhmanakah tanggungjawab sesama jiran, ahli masyarakat dan orang 'berkepentingan' membantu meringankan beban. Semangat inilah yang aku rasakan jarang ditonjolkan ke khalayak ramai bagi memberi kesan positif kepada masyarakat.


Baca entrynya difacebook dan lihat video promonya disini.

Program berbahasa melayu dengan banyaknya info tentang keluarga malang ini, rasanya semua penonton diyakini faham akan message yang mahu disampaikan. Terpulanglah kepada khalayak masyarakat bertindakbalas  dan amat diyakini mereka akan bertindak seperti diharapkan. Pun begitu, niat baik kerapkali disalahertikan. Banyaklah cakap-cakap yang tidak elok dilepaskan difesbuk miliknya. Bukan semua diantara kita yang akan selari pandangan. Lantang membantah, mengutuk keras dan mencerca sembarangan adalah cerminan diri dan tafsiran dari perspektif masing-masing. Perkara 'malang' tidak menimpa diri maka bolehlah berkata sesuka hati. Andai kejadian yang lebih buruk dari sekadar kehilangan ketua keluarga secara tiba-tiba, apakah kita bersedia menghadapinya. Memang tidaklah dan mungkin bertindak lebih luarbiasa lagi diluar pertimbangan manusia normal. Segalanya berkemungkinan. Sudah lama aku hidup atas dunia ini. Macam-macam boleh berlaku. Perkara yang tidak disangka-sangka apatah lagi yang tidak pernah terlintas difikiran telahpun berlaku dan kini semacam hal biasa-biasa sahaja. Membunuh diri, dulunya, Flat San Peng di KL terkenal menjadi lokasi pilihan menamatkan riwayat. Kini telah merata tempat. Mati tergantung dalam rumah sendiri, dipencawang elektrik, terjun sana terjun sini sampai ke minum racun telah menjadi khabar biasa sahaja. Muhibbah pula sifatnya kini bilamana masa zaman 70an kebanyakkannya orang Tionghua saja yang menjadi pelakunya dan sekarang pula tidak kira bangsa.

Satu hal yang menarik perhatian dan perlu diperbincangkan adalah niat anak kembar perempuan Pn. Rohana, bekerja disebuah restoran bagi meringankan bebanan. Pengusaha restoran, orang kita juga, semasa diwawancara memaklumkan memang niat dia ingin membantu dan memberi peluang pekerjaan kepada kembar perempuan yang ketika ini sedang menunggui keputusan SPM mereka menjadi kemestian. Mungkin ramai penulis blog ke, wartawan ke atau sesiapa sahaja yang mampu mengulas kisah ini untuk rujukan ataupun untuk di-spin-kan, mengikut suka masing-masing. Terserahlah, pasal kisahnya telah dirakamsiarkan buat tatapan awam.

Setiap orang akan bertindakbalas atas maklumat yang diterima. Manakala aku pula, bahagian anak kembarnya yang diberi peluang kerja disaat musibah menimpa keluarganya lebih menarik perhatian untuk aku ulas. Peluang kerja dan kerjaya merupakan nadi pengerak kepada kehidupan. Tanpa kerja mana datangnya duit. Tanpa duit pula ekonomi tidak cergas. Begitulah pusingannya. Pelikkan bila diamat-amati akan peribahasa lama, 'Kera dihutan disusui tapi anak dipangkuan dilepaskan'. Juga, 'Dagang lalu ditanakkan nasi, laki pulang kelaparan' dan banyaklah lagi kata-kata kiasan berselindung yang bermaksud melebih-lebihkan orang luar dari kalangan kita sendiri. Pernah menjadi polemik akan cabaran kepada belia oleh Ahmad Zahid untuk bekerja di sektor '3D' berpunca dari ura-ura membawa masuk 1.5 juta warga Bangla ke Malaysia. Setelah kena bahan dengan para bloggers, facebookers dan pelbagai media sosial lainnya dengan pertikaikan rationalnya kemasukan warga asing seramai jutaan orang, dia memunculkan diri memperjelaskan kemelut. Pastilah ada agenda disebalik issue ini. Namun sudut pandang orang bawahan dengan orang atasan yang tidak pernah akan bersamaan maksud dan tujuan akan senantiasa menjadi stigma.

Rujuklah statementnya dan lihatlah videonya dan nilaikanlah yang tersirat... ahmad-zahid-cabar-anak-muda-malaysia-kerja-3d-jika-tolak-kemasukan-pekerja-asing-94319

Peluang pekerjaan dan bekerjaya akan kekal ada disepanjang kehidupan. Mempercayai dan mencarinya adalah limpahan kurnia dariNya. Ada yang senang mendapatnya. Ada pula lain yang dihajati tapi dapatnya lain. Tidak kurang jugalah yang bertahun tahun mengingininya dan setelah memperolehinya ternyata tidak bersesuaian tapi rezekinya tiba dari punca yang tidak pernah tersangkakan. Pun begitu, pihak kerajaan sepatutnya mengujudkan suasana kehidupan yang mampu menyediakan ruang lingkup yang menyeluruh kepada semua rakyat mencari 'makan' dan bukanlah memangsakan rakyat terbanyak untuk kepentingan sendiri. Sikap sedemikian sekiranya ada amat bertentangan dengan slogan yang diwar-warkan masa PRU 13, 'Rakyat didahulukan, Pencapaian diutamakan'. Tapi hakikatnya pelbagai perilaku serta kesah selepas pilihanraya sehinggalah ke hari ini, dapatlah dikatakan yang slogan yang ditasakkan telah bertukar ke 'Amanah diberi, Pemimpin mengkhianati'. Kemana kejujuran dicampakkan, sanggupkah pembohongan menjadi permainan dan tidak gentarkah dengan pembalasan. Boleh nyenyakkah tidur mereka yang mengkhianati amanah yang diserahkan sekaligus menghampakan harapan yang digantungkan demi membesarkan 'temolok' sendiri.

Bukan semua kita bernasib baik. Ada sahaja kekurangan. Malah masih ramai lagi yang terkapai-kapai yang harus ditolongi. Kalau ikutkan kehendak dan kemahuan, semua kita ingin bergaji besar, berjawatan dan berpangkat. Teringat lagi masa didarjah satu bila cikgu bertanyakan, 'What is your ambition?'. Selepas menjawab dalam urutan berdiri berbaris, kemudiannya barulah dibenarkan duduk. Maka macam macam profesion disebutkan. Dari laywer ke engineer, dari teacher ke doctor dan pelbagai lagilah yang rata ratanya bidang kerjaya yang dipandang hebat dan didambakan. Tiada pula yang menyebut garbage collector ke, bus driver ke waima gardener. Itu selingkar kisah ditahun 1971. Kini ditahun 2017 dan diusia sudahpun melepasi angka 50, segalanya adalah pembuktian hasrat yang dilafazkan dulu. Mana doktornya, mana engineernya. Siapa pula yang menjadi cikgu, siapa yang jadi bank tellernya dan lebih mengejutkan adalah rakan sekolah yang telah terlebih dahulu dijemput pulang buat selamanya. Bukankah telah dijanjikan olehNya bahawa setiap kelahiran telah diuntukkan rezeki buatnya. Redhalah setiap yang beri dan dimiliki kerana semuanya bukanlah milik mutlak kita.

Dan kalaulah Allah memewahkan rezeki bagi setiap hambaNya, nescaya mereka akan melampaui batas di bumi (dengan perbuatan-perbuatan liar durjana); akan tetapi Allah menurunkan (rezekiNya itu) menurut kadar yang tertentu sebagaimana yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Ia Mengetahui dengan mendalam akan segala keadaan hambaNya, lagi Melihat dengan nyata.
(Asy-Syuura 42:27) |  | English Translation | Tambah Nota Bookmark


Meneliti lebih mendalam dan merenungkan kesemua yang dilihat pastilah tidak akan terjumpanya satu jawapan yang dapat diterima semua. Masing-masing ada hujahan menyokong dan setiap orang punyai alasan yang diyakininya kukuh menepis setiap bantahan yang dihadirkan. Bagi diri ini, selingkar kisah masyarakat yang disebarluaskan ini adalah memperjelaskan akan keadaan pemberian rezeki oleh yang Maha Berkuasa. Menimpakan dugaan atau ujian pada sudut pandang kita yang menghadapi dan buat mereka yang memandang penuh simpati serta jarang dan tidak pernah terlintaspun dihati yang segalanya ini adalah 'pembersihan' diri demi peningkatan derajat keatas hamba pilihanNya.

Kisah Bersamamu ini yang ditonton semacam isyarat amaran agar tidak terlalu membongkak membanggakan diri akan kelebihan kesenangan yang diberikanNya selama ini. Sekelipan masa sahaja ianya boleh menghilang andai itulah telah tertakdirkan buat diri.

والله اعلم بالصواب

Monday, March 6, 2017

Sabak Bernam... terkenangkan

06 MARCH 2017, 07:42
Sebaik sampai dirumah, aku maklumkan satu berita dari Sabak Bernam kat orang rumah. 'Aiik, macam pelik ajer...'. Ketahuinya semasa didalam kereta menghantar budak kesekolah masing-masing. Sepahtu yang dapat kontrak 'menghiburkan' program Sinar pagi(7:00pagi hingga 9:00pagi) sedang sibuk berceloteh mengenai topik 'perempuan cantik mudah diurusi/berurusan'. Dalam mereka bergelak-gelak dengan panggilan masuk untuk 'on air' buat pemanggil yang semuanya pompuan tetiba masuk pula slot 'Buletin 'Petronas' Sinar FM'. Segmen berita ringkas tentang perkara yang terjadi terkini dan tentulah mendapat approval penerbitnya bagi memaklumkan pendengar semasa. Kisah yang berlaku dan diberitakan secara ringkas lagi padat dapat merangsangkan pendengar untuk mendapatkan cerita lebih lanjut dari media massa lainnya. Biasanya aku akan rujuk portal berita yang pelbagai tersedia untuk dibacai. Suratkhabar langsung tidak pernah beli. Masa ditempat kerja, menyelaknya pun bila ada masa terluang.

Jadinya, ketika penyampai pompuan membacakan, 'Sabak Bernam... seorang penunggang basikal maut dihempap pokok kelapa tumbang.... bla... bla...'. Aku keseorangan dalam haluan balik kerumah, terkejut dan macam peliklah mendengarkannya. Biasalah berita yang dikategorikan aneh, jarang berlaku dan sensasi sifatnya akan mendapat keutamaan untuk disampaikan. Dulupun telah dilaporkan mengenai berita dari India akan seorang lelaki disana yang tidak pernah mandi selama 35 tahun. Malahan aku pernah buat coretan follow-up bertitik tolak darinya.

Apapun, kejadian dihempap pokok kelapa hingga mengakibatkan kematian amat menarik perhatian. Bagaimana keberadaan si arwah ditempat dan masa ketika tumbangnya pokok kelapa dari sudut pandang kebanyakan kita sekadar menyimpulkan ianya sudah suratan takdir. Kematian adalah sesuatu hal yang 'misteri' dan tiada seorangpun mampu meramalkan bila, mana dan bagaimana berlakunya. Pemberitaan yang kini semakin cepat dan pantas memungkin kejadian yang baru berlaku diketahui pembaca. Terpulanglah media mana yang dipilih. Kekadang terfikir pula, kesah kehidupan yang dilaporkan seolah satu komoditi yang menguntungkan. Berlumba-lumbalah portal berita melaporkan mengikut citarasa dan aspirasi pengendali laman berita itu sendiri. Follower yang ramai adalah petunjuk kredibiliti kewibawaan berbanding laman berita yang lain. Bagaimanapun, buat diri ini, aku akan membaca sebanyak mungkin kisah ini dari perspektif pelapor yang punyai kelainan kerana mood pemberitaan setiap orang adalah berbeza dalam memenangi hati pembaca mereka.


Dari pelbagai sumber portal berita, dirasakanlah mynewshub dengan tagline-nya, 'bukan berita online biasa' lebih menarik perhatian aku. Bukanlah self-proclaimed, tapi penyampaian beritanya ada kelainan bilamana turut mengaitkan akan secebis kisah peribadinya yang tidak kedapatan dalam laporan berita di portal selainnya. Kebanyakkan portal berita dengan chronology cerita hampir sama memaklumkan tempat kejadian, magsa, waktu dan sebab kemungkinan yang semacam copy and paste sahaja. Tiada personal touch dirasakan.

Sabak Bernam mula disebut-sebut sekitar bulan November 2013 dan diberi perhatian bilamana permohonan memasuki Politeknik dimaklumkan berjaya. Mengalakkan tidak melarangpun tidak. Hasrat hati aku, belajarlah ikut kemampuan dan tiada elemen paksa memaksa. Kalau minat lebih kebidang teknikal, so silakan. Banyak sebenarnya kesah yang didengari dan yang aku sendiri berdepan menyebabkan seseorang itu 'memakan diri' akibat menuruti kemahuan. Pernah dahulu aku bertanyakan, seorang promoter part-time, samada masih student lagikah bila melihatkan dirinya yang agak matured. Katanya, dia sedang mengikuti pengajian perniagaan di MMU. Tahun akhir katanya lagi. Dalam sessi bualan ketika memantau kawasan jualan, terpacullah pertanyaan akan lewatnya menyambung belajar. Diberitahunyalah sebelum diMMU, dia mengikuti enginering course di UTM, Skudai. Arahan orang tuanya yang harus dipatuhi yang berhasrat mahukan anak lelakinya bergelar jurutera. Walaupun minatnya lebih kepada business, dia terpaksa akur akan hasrat keluarga. Sebaik mendapatkan ijazah dibidang kejuruteraan yang dimahukan oleh orang tuanya, dia kemudian dengan rasa serba salahnya memberitahu keluarga untuk memburu minatnya sendiri. Maka sebab itulah aku membiarkan dia memilih bidang ilmu yang dimahukannya.

Mulanya di Sabak Bernam... akhirnya di Merlimau
Pagi 24 November 2013... Saturday

melangkah mendaftar

Berehat asar sebentar di Guthrie

Pemandangan tasik dalam kampus


Bergambar bersama owner homestay


Kebetulan sehari sebelum kejadian yang membawa maut ini yang dimaklumkan kepada massa, anak aku menghadiri konvokesyennya selepas 3 tahun belajar dibidang kejuruteraan elektronik(computer). Malangnya aku tidak berkesempatan untuk turut hadir disebabkan komitmen kerja. Hanya orang rumah sahajalah yang menemani menyaksikan peristiwa bersejarah dalam hidupnya. Setaraf sudah pencapaian diploma dengan yang aku perolehi di tahun 1988. Along dan dirinya telah aku cabar untuk sambung belajar ke peringkat ijazah pula bagi mengatasi rekod pencapaian aku dahulu. Samada bersahut mahupun tidak, aku tidaklah sampai memaksa dan terpulanglah kepada kemampuan sendiri.

Sebelum bergerak menghantar Ucop ke Politeknik Sultan Idris(PIS) yang sama acronymnya dengan Politeknik Ibrahim Sultan, Pasir Gudang setahun awalnya, aku telah mendapatkan info menyampaikan kesana. Maklumlah pertama kali ke Sabak Bernam. Jarak dan masa diperlukan dan laluan mana yang patut dilalui yang semuanya mudah diperolehi dengan merujuk kepada 'Google'. Segala info yang ingin diketahui mudah didapatkan. Bukan itu sahaja, pengalaman parent yang menghantar anak ke PIS boleh didapati sebagai panduan dan kemungkinan yang akan dihadapi bila kesana nanti. Kemudahan internet kalau digunakan untuk kebaikan pastinyalah banyak faedah dan kelebihannya. Pun begitu, on paper dan realiti sebenarnya amat berjarak bezanya. Mengalami sendiri dengan sekadar mengikuti dari pembacaan tentulah tidak bersamaan. Tersesat sebelum memasuki lebuhraya Guthrie untuk kesana sehingga tersalah susur keluar yang melewatkan jadual ketibaan sepertimana dirancangkan. Kisah bermalam di homestay dan berkenalan dengan pemilik homestay, juga keadaan bandar Sabak Bernam waktu malam ketika tiba adalah pengalaman yang bermakna dalam kehidupan.

Suasana disekitar Sabak Bernam ketika tahun 2013, penghujung November, masih terbayangkan. Kawasan inland Melayu dengan keadaan 'country' yang jauh dari pembangunan tidak pernah terlihatkan. Berbeza dengan situasi di Melaka dimana kelibat Cina merancakkan aktiviti pembangunan yang sedikit demi sedikit merugikan kaum asal iaitu orang Melayu sendiri tanpa perasankan. Banyak kebun kelapa kedapatan disepanjang laluan aku dari homestay mengikut laluan kampung sehingga ke Poli berpandukan GPS via smartphone. Sedih melihatkan rumah papan dan uzur disepanjang laluan. Kelihatan daif. Ada juga yang bernasib baik berkat tekun gigih berusaha dan mungkin juga bernasib baik, punyai rumah banglo tersergam dicelah kemiskinan yang hampir menyeluruh disepanjang perjalanan pagi menemankan Ucop mendaftar.

Banyak kenangan walaupun cuma sebulan sahaja dia disana. Konon katanya tidak serasi dan seboleh-boleh hendak berpindah balik ke Melaka. Ikut suka dia sahaja. Hampir setiap minggu harus aku korbankan cuti semata-mata hendak pastikan dirinya selesa di Sabak. Will-nya lebih kuat berpindah. Tidak boleh hendak kata apa lagi.

Apapun kisah Politekniknya telah aku drafkan untuk aku mendokumenkan perjalanan ke Pasir Gudang dan ke Sabak Bernam. Input segalanya telah tersedia, cuma menanti masa yang sesuai untuk aku merakamkannya.

إن شاءَاللهُ

Friday, February 24, 2017

Rapatkan Saf

24 FEBRUARY 2017, 08:06
Pagi Jumaat ini selepas menghantar bebudak kesekolah masing-masing, aku melepak seketika intai tv. Trafik sesak. Hujan gerimis menyebabkan pergerakan kenderaan amat perlahan. Ditambah pula dengan kalangan ibubapa yang degil lagi stubborn menurunkan anak mereka dibahu jalan didepan sekolah. Lenguh kaki mengendalikan kancil membuatkan aku berjulur didepan tv.

Program 'klinik D'Hijrah' dengan taglinenya, biasakan yang betul, betulkan yang biasa, sedang memperkatakan topik pembahagian harta pusaka. Semasa masuk ke rumah dan ucapan salam disambut mesra oleh orang rumah, ustaz pengacara yang tidak pernah tengok baru habis mendengarkan soalan dari penonton. Namanya yang diakhir rancangan barulah diketahui iaitu Ustaz Muhidin, mengulangkan kembali pertanyaan untuk memudahkan pemahaman khalayak penonton dengan katanya, 'Adakah anak tiri layak menerima harta pusaka'.

Ulasannya jelas dan mudah difahami. Sebelum perjelaskan persoalan yang diajukan, dia huraikanlah dahulu 3 sebab yang layak menerima. Pertama adalah adanya hubungan darah. Keduanya, pertalian perkahwinan dan ketiganya tidaklah aku bubuh perut. Sebabnya sebaik dia huraikan kelayakan via hubungan perkahwinan dan fahaminya akupun mula kaitkan dengan situasi semasa dengan orang rumah yang sedang menyiapkan sarapan. Aku dah bantai berborak bercerita pasal anak buah yang akan bertunang esok. Macam manapun majlis tetap berjalan walau pihak lelaki berdepan krisis keluarga yang tetiba meletop sebelum mayat arwah ibunya selamat dikebumikan.

Kemudian keluarlah promo 'Rapatkan Saf' menjelang program seterusnya iaitu program langsung, Assalamualaikum. Dua kali diulang promo ini demi menyampaikan 8:00pagi. Dalam hati aku, 'Ye ke... jangan self-proclaimed'. Bangga sesangat memaklumkan yang mereka akan walk the talk. Samalah macam Astro Awani yang dulunya proud memberitahu yang berita yang disiarkan mereka adalah 'Tepat, Cepat dan Berani' dan selepas menyedari agaknya dan untuk nampak berpenampilan akibat persaingan menjadikan mereka berpuashati dengan tagline terkini mereka 'Tajam, Mendalam, Seimbang'. Nasib baiklah tidak terus tenggelam. Aku bukanlah begitu rigid sekali. Tetapi perkara perkara yang begitu obvious seolah-olah sengaja dilihat dari sudut pandang yang berbeza. Lebih kepada melindungi kekurangan dan kelemahan pihak tertentu. Manakala yang tidak berkenan dan berkenaan dan diberi lampu hijau oleh pihak atasannya, kecenderungan memaklumkan sejelas mungkin tetiba pula semacam satu obligasi kepada penonton.

Dalam sibuk sibuk hendak merapatkan saf, aku hanya senyum sendirian bila mana keudaranya dua pengacara perempuan boleh tersilap letak nama. Yang kembang wajah diletaknya 'Nurfarahanim Razak' manakala yang bujur sireh pula 'Nadhirah Sharingat'. Kita yang jarang menonton sekadar camkan wajah dan nama yang tertera.Kemudian lat berapa saat kemudiannya dialihkan. Text 'Nadhirah Sharingat' kat bawah yang tua sikit tu dan 'Nurfarahanim Razak' kat bawah pemilik nama sebenarnya. Silap memang tersilap sebenarnya. Bukan semua yang perasan tapi bagi aku sendirilah, ini kesilapan yang mungkin tidak disengajakan. Sebab itulah cecepat dinaikkan semula sebelum ditegur penerbit rancangan.






Nadhirah & Nurfarahanim


Kesilapan do happen. Tapi bila sudah selalu silap menyampaikan maklumat dan kekalkannya sampaikan ditegurpun tidak mahu perbetulkan, apalah ertinya kepada diri sendiri dan penonton seluruhnya. Penerbit dan editornya tentulah lebih tahu. Mana perginya etika kewartawanan. Mungkinkah disangkutkan di pintu keluar/masuk ke universiti biar pak guard sambil duduk menjaga memahamkan apakah itu etika kewartawanan.

Bukankah berita yang tidak betul disampaikan pula penuh yakin agar penonton mengiakan adalah pembohongan. Halalkah gaji untuk anak bini makan bila sebarkan berita bohong. Munafikkan maknanya.

Errmm... sekadar renungan.

Thursday, February 16, 2017

Bergeselan membawa padah

Petang tadi aku terpandangkan 2 penunggang motor bergeselan sesama hingga terjatuh. Siapa salah siapa betul hanya mereka sahajalah yang tahu. Yang pastinya tentulah sakit badan bila tetiba tersembam ke jalan.

Budak perempuan beruniform Tanashin disebelah kanan. Manakala sepasang penunggang pembonceng Honda EX-5, mungkin laki bini agaknya, disebelah kiri. Manakala aku baru sampai di laluan masuk ke taman. Nampak seiringan kedua-dua motor bergerak sederhana pantas mendaki menyampaikan simpang pertama Jalan Bayan 8. Budak perempuan Tanashin yang menunggang Yamaha Lagenda kemudian membelok ke kanan. Dan dalam ketika yang sama juga hampir hampir serentak, pasangan awalan 30an ini pun turut membelok ke kanan. Aku nampak pergerakkan mereka dan aku juga nampak budak perempuan dalam pertengahan 20an dihempap motornya sendiri impak dari geselan sebelah kiri. Aku dari dalam kereta cuma spontan terlafazkan 'الله اكبر' . Bila aku lajukan kereta menyampaikan simpang, dia tengah terpisat-pisat bangkit dan segera menaikkan motornya yang rebah dibadan. Pasangan yang memakan laluan budak perempuan yang turut sama rebah juga ke kanan tapi mereka cepat bingkas bangun meninggalkan motornya terbaring dibahu jalan. Mungkin agaknya hendak membantu.

Laluan masuk ke taman...

Jalan Bayan 8, jalan utama

Lokasi tragedy di cross-junction ke Jalan Bayan 1

video
                                          Pergerakan dalam arah bertentangan... menuruni.

Apapun, siapa betul siapa salah maka tetaplah ketiga-tiga mereka yang terpaksa menahan sengal-sengal badan di petang Jumaat ini. Apa hendak dikatakan lagi. Benda sudah berlaku. Peristiwa ini pastinya akan mereka kenang. Bertengkarpun tidak guna bagi yang bersalah apatah lagi yang merasakan dialah yang betul laluannya. Seeloknya yang sedar berbuat salah dan tersilap harus saling sesama bermaaflah. Malah itulah yang sebaiknya.

Bagi diri ini yang sekadar memerhatikan sahaja kejadian dari dalam kereta yang bergerak dalam beberapa detik seketika itu, menyedarkan diri akan tidak terjangkanya kita akan sesuatu kejadian. Jika ianya ditakdirkan berlaku maka berlakulah seperti terlihatkan. Sekelipan mata sahaja.

Mengikut kebiasaan, siapa didepan perlulah memberi signal ke kanan andailah hendak kekanan.Yang mengikuti dibelakang harus pula membiarkan dia membelok kekanan kemudian barulah kita pula menurutinya dibelakang. Ini yang sepatutnya. Pun begitu, hendak menyalahkan budak perempuan semata-mata pun tidak patut. Dalam situasinya yang bergerak bergandingan dalam kira-kira setengah roda sahaja dibelakang dan berjarak cuma sekaki dua sahaja, nampak gayanya ada bahayanya. Memanglah niat budak perempuan itu hendak membelok kekanan dan tentunya tidak menjangka sama sekali yang pasangan dikirinya juga hendak membelok ke kanan. Bila sudah terlampau rapat dan selekohnya telah di-intercept oleh pasangan atas Honda tu maka barang tentulah terjadinya pertembungan.

Simpulnya, sama sama bersalah. Kejadian ini seolah mengingatkan aku agar lebih berhati-hati diatas jalanraya. Namun bila pusing balik, bila kita sahaja yang alert sedangkan yang lain reckless, akhirnya mungkin seperti yang terlihatkanlah.

Sebagai percambahan minda, eloklah juga kita baca...'Peranan Doa Dalam Kehidupan'

Betullah kata orang dulu dulu, 'Malang tidak berbau'. Sebagai 'pendinding', bagusnya kalau kita lafazkan DOA berpergian berkenderaan.

 بسم اللهِ توكًلتُ على اللهِ لا حوْلَ ولاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ. 

Amalkanlah setiap kali kita berpergian agar kita terhindar dari petaka. Sebenarnya, doa penuhnya boleh tahan panjanglah juga tapi bagi kita yang biasa-biasa ini dan sebagai permulaan maka mungkin memadai.

 والله اعلم بالصواب.
 Via http://my-diary.org/read/app/null

Thursday, February 9, 2017

Setelah 25 tahun

09 JANUARY 2017, 12:22
Selalu sangatlah akan perkara yang dihajati dan ditunggui tidak kesampaian. Apakah ianya suatu kebetulan atau mungkin juga punyai maksud tersirat yang perlu kita selidiki dan fahami sendiri. Menuduh dan menganggap setiap perkara yang tidak berlaku sebagai balasan perbuatan atau ujian kesabaran adalah satu tanggapan peribadi yang mungkin betul dan mungkin juga satu kesilapan agakkan. Apapun segalanya adalah ketentuanNya. Kita, pada hakikatnya, tidak mampu menentukan setiap hal yang berlaku. Sememangnya bukanlah urusan kita yang mahukan ianya berlaku, juga mana pula yang tidak patutnya berlaku. Dalam ertikata lainnya, kita tidak berdaya dan juga tiada kekuasaan untuk segalanya berlaku mengikut kehendak sendiri. Malah kita sebenarnya being governed. Diatur-urus akan kehidupan sejak lahir sehinggalah saat dikembalikan bila tiba waktu dan ketikanya nanti mengikut time-line masing-masing.

Pun begitu, bila menoleh kebelakang, 25 tahun bukanlah satu jarak waktu yang singkat. 25 tahun jugalah setiap ruang dan tempat di premis tempat aku bekerja mencari rezeki ini membangkitkan kenangan yang cuma diri sendiri sahajalah yang lebih maklum dan mengerti. Menjadi kenang-kenangan dan sejarah setelah sekian lamanya bekerja disini. Malahan dengan pelbagai karenah yang dialami dan terkesan dihati pastinya tidak akan dilupakan. Lain orang lain kesahnya. Aku peduli apa. Mungkin kalangan sahabat sekolah dan juga 'pembaca' catatan aku ini, secara perbandingannya, punyai kisah yang lebih menarik, lebih trajis dan lebih segala-galanya namun kisah aku punyai likuan dan lencongan yang cuma aku sendiri sahajalah yang tahu. Namun terdetik juga dihati akan betapa bertuahnya mereka yang senang hidupnya ketika remajanya sehinggalah kesaat ini. Beruntung bernasib baiklah mereka yang terpilih ini. Kita melihat mereka dimasa kini dan tentunya kisah silam mereka tidak terfikirkan oleh kita untuk menanyakan. Hendak bertanyapun risau pula banyak buruk dari baiknya. Biarkanlah ianya berlalu bersama zaman yang ditinggalkan. Ujian yang dihadirkan kepada setiap antara kita tidaklah bersamaan seratus peratus. Jika permulaannya agak-agak sama mungkin endingnya ketara berbeza. Misalnya, menempuh gerbang perkahwinan. Ada rakan yang telah bercerai dan berkahwin baru lepas 10 tahun berkahwin. Ada juga yang perkahwinan pertama berselang tidak sampaipun 5 tahun usia perkahwinan, tup tup telah menambah isteri lagi. Masa dikampus dulu, cikgu sanggup berhenti mengajar dan turut sama sambung belajar dibidang pemasaran. Teringatlah lagi ketika berborak berbual tentang siapa dulu yang akan berkahwin. Rakan sekursus, Zulkefli namanya yang dapat gelaran 'Cikgu T'(tension) yang senior dalam 3 tahun dimana dialah orangnya yang mengajukan pertanyaan ini. Dan hendak jadikan kesah, dia jugalah yang berkahwin dahulu. Apa yang lebih mengejutkan sesama, berselang tidak sampaipun 2 tahun usia perkahwinannya dikhabarkan mereka telah berpisah. Kononnya jodoh tidak panjang. Mereka yang ditakdirkan ini tentulah tidak menjangkakan hal sedemikian berlaku terhadap mereka. Semua, pastinya, inginkan jodoh berpanjangan berkekalan dan tidak sekelumitpun terfikir terjangkakan menimpai diri.

Aneh sebenarnya bila aku fikir dan kenangkan. Betapa bersemangatnya dahulu ketika kita menyambung belajar di ITM, Shah Alam di tahun 1984. Memilih kursus yang pada awalnya mahu mengikis rasa malu dan juga menyahut cabaran dengan mengikuti kursus dibidang pemasaran. Tiada siapapun yang menggalakkan apatah lagi mencadangkan. Hanya diri ini sendirilah yang memilihnya. Asalnya tercabar bila adik aku memasuki ITM setahun lebih awal dari aku dengan result SPMnya yang agak baik. Aku pula bersandarkan 1P dan 2S untuk STPM dengan SPM Second Grade, berjaya juga meloloskan diri berada di 'Menara'. Second chance yang aku perolehi ini membuatkan aku tidak berfikir panjang walaupun aku off-track setahun dan perlu berusaha lebih gigih lagi. Tiada lagi hendak main-main, tiada masa juga hendak sambil lewa dan harus pula bulatkan tekad setelah melihat akan pelbagai sindiran, kata-kata sinis yang diterima impliedly 'makan dalam' menusuk kehati. Begitu jugalah yang lebih daring lagi adalah secara direct. Segalanya aku berjaya absorb dan handlenya dengan baik walau kekadang tersentap juga.

Situasi selepas kejayaan menggapai segulung diploma rupanya lebih banyak lagi cabaran dan lebih hebat lagi rintangannya berbanding ketika menekuni mendalami ilmu pemasaran. Sesuatu yang ideal dan sempurna yang dipelajari ketika itu dan ditunjukajari pula secara formal oleh kalangan pensyarah yang digajikan yang juga tidak benar-benar mengalami sepak terajang dunia perniagaan semasa, membuatkan kita dalam dilemma. Betullah apa yang dikatakan oleh kenalan senior masa di kelas bimbingan GPMS ketika bertegur berselisih di Jalan Hang Tuah menuju Bus Stand Melaka, Jalan Kilang. Menurutnya memaklumkan, ketika  tamat belajar hanya sekadar 20% ke 30% sahaja akan dapat diaplikasikan tentang apa yang dipelajari dan selebihnya bergantung pada apa yang telah diterimapakai oleh semua.

Era selepas tamat belajar bertepatan pula dengan krisis ekonomi dunia. Tahun 1988 menyampaikan ke tahun awal 1990-an merupakan zaman 'gelap' kepada graduan yang tidak berapa hendak cemerlang dan mengikuti pula akan kursus yang tidak glamour. Kerajaan dengan 'brilliant' idea siapa entah telah mengujudkan program 'Skim Graduan Mengganggur' yang lebih cenderung dirasakan sekadar bersimpati akan nasib lulusan dalam negeri kesan langsung kemelesetan ekonomi dunia. Pelbagai kerja dilakukan demi mendapatkan pengalaman kerja dari sekadar duduk mengenang nasib. Tiada tempat lain yang dituju selain dari Kuala Lumpur yang merupakan pusat segala pusat. Asam garam dan cerita-cerita yang yang dialami semasa berkelana di Kay Eel tidak mungkin akan terhapus dari kenangan. Central Market tempat 'meeting point' aku dengan coursemate CIM Batch 84. Abang Long @ Latif adalah yang membantu aku ketika itu bila aku majukan hasrat untuk mendatangi ibu negara. Banyak hal jugalah sebelum hijrah aku itu. Berjaya mengumpul modal dan melengkapi diri dengan lesen memandu B2 & D semasa dikampung sebelum berhijrah bukanlah faktor tambahan untuk mencapai misi. Bak kata orang, 'Malang tidak berbau'. Tetiba aku terlibat pula dalam kemalangan jalanraya, seminggu sebelum rakan sekursus berhasrat datang berziarah ke Melaka. Khabar yang diterima ketika itu, mereka semuanya telah berjawatan dan bergajian agak selesa jugalah sedangkan aku bekerja di MTM untuk menampung keperluan masa diperantauan nanti. Hujung-hujungnya mereka berziarah aku di hospital dengan kaki kanan aku bergantungan dengan pemberat tabung air berkapasiti 10 liter mengimbanginya.

Aku tangguhkan dahulu pemergian sehinggalah aku benar-benar fit. Mereka sebagai sahabat mungkin tidak mahu menghampakan hasrat aku ini telah spontan bersepakat menunggui kedatangan. Kepulangan mereka membuat diri tertanya sendirian. Bolehkah aku. Mampukah aku. Hati pula telah mula berbelah bahagi. Sekejap bersemangat memburu impian ke KL, diwaktu lainnya seperti dirasuk cinta pula. Buah hati yang menepati kriteria pemilihan telah ditemui dan sukar hendak dilepaskan begitu sahaja. Pilihan yang terbaik harus aku buat. Bercinta dalam kilang dan saling mengerti dan serasi membuatkan diri betul-betul dipersimpangan. Kemalangan kepatahan kaki tidak mengugahnya dan mematahkan impian untuk hidup bersama. Dia bersungguh untuk bersetia. 'How sweet' kata bebudak sekarang. Maka jalan keluar perlu aku cari bagi memecah kebuntuan. Kata-kata disusun rapi agar 'rambut' yang ditarik tidaklah putus manakala tepung yang digelumangi tidak pula berselerak. Berhasil meyakinkan, akupun mengorak langkah walaupun berat hati meninggalkannya sementara waktu yang tidak ketahuan. Hampir dua tahun diperantauan. Hidup membujang dengan pelbagai cabaran kehidupan di kotaraya yang menjanjikan seribu harapan diharungi. Mewah makan pakai serta leka dengan neon gemerlapan hampir menenggelamkan niat dan cita-cita. Setiap kali bertanya khabar, ada sahaja rakan sepermainan menjemput hadir ke majlis perkahwinan mereka yang dimaklumkan oleh kakak tunggal aku. Seorang demi seorang mengakhiri zaman bujang masing-masing sedangkan aku masih terumbang-ambing.

Apapun, bualan sesama rakan serumah yang disewa 10 orang di jalan Hamzah, Kampong Baru menyedarkan aku akan realiti kehidupan. Graduan UKM seramai 5 orang yang bekerja sementara sebagai juruwang di Jusco Taman Tun membuka mata aku. Berijazah dalam pelbagai bidang tapi bekerja sebagai pekerja am seolah memberi hint kepada aku untuk merefleksi diri. Tidak malu dan tidak kesal. Sentiasa ceria bergurau berkelakar seperti sedikitpun tidak ada apa-apa yang perlu dirisaukan. Melalui info yang dibaca dan dibualkan, Jusco akan dibuka di Melaka.  Peluang terbaik untuk aku kembali pulang. Setelah memikiri buruk baiknya, aku membuat keputusan untuk balik kepangkal jalan. Secara sesenyap sahaja aku membawa diri tanpa memaklumkan rakan coursemate, rakan sekerja malah rakan serumah. Sebaik bersarapan digerai yang saban pagi aku kunjungi, akupun memulakan perjalanan pulang aku dengan Rx-Z Fairway Blue kesayangan aku yang penuh kesahnya.

Aku melaporkan diri pada 21/09/1991 dengan tekad dan keazaman yang baru. Aku tinggalkan segala impian dan harapan aku di ibukota. Akan aku pastikan serta jagai dengan gigih akan peluang yang tidak sanggup aku sesiakan lagi dikala usia menginjaki 26 tahun. Bermulalah episod baru di Melaka. Tiada lagi rakan yang mengenali seolah terasing dalam rakan sekerja yang baru dikenali yang belum diketahui hati budi mereka ini. Perasaan pula makin tenteram dek kerana tidak lagi berjauhan dengan buah hati. Bersemangatlah mengumpul belanja untuk berkahwin. Tiada aku hiraukan lagi akan rasa malu dan segan. Sedikitpun tiada rasa kesal dihati memulainya dari bawah. Mungkin inilah destiny aku. Semakin jauh untuk aku cuba mengelakkannya, semakin hampir pula aku dengan bidang yang aku pelajari. Macam ada tangan tangan ghaib yang mengatur. 25 tahun bersamamu Jusco dengan pelbagai peristiwa yang dialami, dilalui, didengari dan diingati sehingga kini adalah 'harta' bernilai yang aku miliki. Segala rencam kehidupan dapat disaksikan. Samada sesama rakan sekerja dan dengan pelanggan yang berkunjungan. Pelbagai karenah kehidupan masyarakat yang diperlihatkan dapat disaksikan oleh aku.

Moment yang selama ini dinanti-nantikan akhirnya tiba jua. Sering aku bermonolog, diberi keizinankah olehNya ataupun tidak. Sebagai kenangan dan recognition, segeralah aku menghadiahkan diri dengan momento yang mungkin mampu mengimbau dimasa mendatang nanti. Penuh bermakna tarikh keramat ini yang pastinya mencorakkan phase seterusnya dalam kehidupan aku. Sanggup tak sanggup, rela tak rela serta suka mahupun tidak maka apa yang mendatangi diri perlu dihadapi walau penuh kepayahan. Perjuangan kehidupan tiada penamatnya kecualilah kematian. Berkat ketabahan dan tanpa mengenal erti menyerah kalah maka dalam sedar tak sedar sudahpun menjangkau lebih 25 tahun keberadaan aku disini.
5 tahun dulu untuk sempena 20 tahun... berkesempatan

Pagi 06/01/2017 for 25 tahun... aku pula berada disini.
Menyerah penuh restu untuk berbakti

Engraving with... '25th Years', seminggu selepas tarikh yang ditunggui.

Kalau hendak dicatatkan satu persatu kisah yang aku alami sejak mula berkhidmat, mungkin tebal 'memoir' aku disini. Memang terniat hendak menukilkan tapi kekangan masa menghadkan. Satu ketika nanti dan ada pula kesempatan ruang pastinyalah akan aku coretkan buat tatapan semua.

Harapan agar terlaksana hendaknya. Insya-Allah.

Monday, January 30, 2017

Kejutan Keajaiban

02 JANUARY 2017, 07:39
Semalam, hari permulaan tahun 2017 dan sejak Khamis lagi pelbagai hal melingkungi diri. Persoalan dan perlakuan seolah tidak terjawabkan kenapa dan mengapa senantiasa berligar difikiran. Sememangnya kita tidak mampu melihat sedalamnya serta sejauhnya akan setiap perkara yang dihadapi. Secara semulajadinya ianya melorot sahaja diperbuatkan tanpa ragu dan bimbang yang kekadang dirasakan yang kita being remotely controlled. Ini yang dirasakan berdasarkan perspektif diri sendiri yang mengalaminya.

Ketika pulang dari kerja dihari pertama 2017 yang mana kebanyakkan orang ber-holiday sempena permulaan tahun Serani ini, aku bershif petang. Memangpun minggu terakhir 2016, shif kerja aku adalah petang. Terdetik juga dihati akan betapa bertuahnya rakan rakan yang sesama bersekolah dahulu selesa kehidupan mutakhir mereka. Dan dengan berkat kemajuan teknologi mampu pula kita kini mengetahui hal yang melingkungi diri sesama walaupun berjarak berjauhan. Sekelipan mata sahaja, kita boleh mengetahui kisah semasa yang rakan sekolah hadapi, lalui atau alami. WhatApps, Facebook, Tweeter atau lebih awal dari itu adalah SMS(Short Messages Service) yang tidak menyeluruh sifatnya. Teknologi whatapps lebih kedepan, selain pantas dan murah, ianya mampu menyalurkan segala bentuk maklumat - video, suara, gambar dan text - yang mampu membuatkan pihak yang menerima informasi teruja atau setidak-tidaknya bermaklumat. Betul benar mahupun salah silap informasi yang disalurkan, hanya sender sahajalah yang harus maklum dan semestinya bertanggungjawab akan kesan akibat tindakan penyebarannya.

Apapun, receiver atau penerima pula perlu berhati-hati dan cekap menapis. Biar banyak manapun informasi yang diterima andai tidak mampu mengertikan apa yang tersurat dan tersirat maka rugilah diri dan tidak kemana perginya. Bagi diri aku sendirilah, sememangnya media sosial sedikit sebanyak mengesankan hari dan kehidupan yang dilalui. Kena ada keberanian or guts untuk mengharunginya. Kalau sengaja membiarkan diri dibuai perasaan sedih, terharu, kecewa dan perasaan perasaan yang mungkin cenderung kearah yang negatif sifatnya haruslah dibatasi. Andai tidak dikawal hal-hal yang tidak menguntungkan dan membazir masa menjalani kehidupan yang sememangnya berharga dan bernilai buat mereka yang mengetahui. Tapi normallah bagi setiap insan yang waras dan kitapun mana mungkin tidak pernah melakukan kesilapan. Silap yang bukan disengajakan tapi timbul dan datangnya disebabkan kita yang pertama kali menghadapinya serta tidak dipandu mahupun dinasihatkan oleh mereka yang lebih maklum dan pernah merasa dan melaluinya. Kekadang tindakan segera yang perlu diambil sampai ketahap in split-second sifatnya tentulah tidak sempat mendapatkan panduan serta bimbingan. Pun begitu sepertimana entri sebelum ini, katakuncinya 'ketentuan' yang bukan exklusifnya milik kita. Malah diri kitapun menjadi milikNya. Mengikut dan menuruti setiap perlakuan yang seharusnya dan sesempurna mungkin, mungkinlah kita akan beroleh kejayaan dan barokah didunia dan diakhirat nanti.

Balik dari kerja yang membawa aku sampai kerumah kurang lebih ke pukul 1:00 pagi, 02/01/2017, aku telah dimaklumkan oleh orang rumah yang Yusree telah hilangkan matric cardnya. Pengaduan orang rumah membuatkan aku sedikit kecewa dengan perangai bebudak yang masih gagal serta lambat mendewasakan diri sendiri untuk bersikap bertanggungjawab. Bila disoal kembali akan serata tempat telahkah dicari, lalu dengan yakinnya dia menyebut, 'Ia... dah cari. kat bawah tak ada, kat bilik ataspun tak ada...'. Aku pula lagi mengerohkan,'Kalau tak dapat nie... dalam RM50.00 kena bayar untuk buat yang baru. Macammana nie... benda pentingpun boleh hilang. Ayah dulu masa student, kad pelajar senantiasa tergantung dileher. Tak pulak hilang.' Hairan dan tidak mengerti, bagaimana boleh kehilangan. Akupun mintalah my lovely supaya bertenang, sambil menyuruhnya siapkan 'hot' coffee sementara aku tunaikan sembahyang. Sesuatu keajaiban dapat aku rasakan. Selesai berdoa setelah mengambil air sembahyang, aku seperti 'dipandu dan diarahkan' kebilik bebudak. Menonong sahaja aku masuk dengan lampu tidak dipadamkan dan dengan semuanya  tengah tidur terkapar sambil dihati berkata sendirian, 'Cabaran kehidupan sebenar kau orang semua belum bermula dan akan dirasai... moga tabah menghadapi.'
Dalam timbunan baranganlah ianya dijumpai.


Terjumpa berkeadaan begini... tertingkup

Penting dan bernilai


Menonong sahaja macam disuruh suruh selepas melihat mengimbas sekeliling bilik yang tidak berkemas ke hujung katil dimana terletaknya 2 sofa kecil rapat bergandingan. Terus sahaja aki mengalihkan keduanya kedepan. Gelap samar kelihatan. Menunduklah aku untuk melihat.Namun tiada apa yang terlihatkan. Tidak semena-mena aku meraba raba, selepas tidak berpuashati tidak berjumpaan. Terasa tersentuh sesuatu berdekatan kaki katil. Jarakkan kedepan lagi akan sofa kecil yang sarat dengan macam macam barang. Ruang terlindung tadi sudah semakin cerah dipandangan. Apa yang dirasakan tadi sememangnya yang diharapkan untuk dijumpai. Berbelit rapi akan name tag dengan lanyard berwarna birunya.

Terpancar kegembiraan dan kelegaan hati pada ketika menjumpainya. Terlerai permasalahan yang dibangkitkan penuh cemas oleh orang rumah yang menunggu nunggu kepulangan abang handsomenya ini. Kemudiannya aku panjatkan kesyukuran kepadaNya selepas aku tunaikan solatku. Selesai sesudah itu, orang rumah pula memanggil mengajak turun minum. Sampai dimeja makan aku khabarkan berita kejumpaan nametag si yusree. Gembira dia mendengarkan sambil memaklumkan yang dia telah berkali kali mengingatkan yusree untuk lebih kesahkan barangan sekolahnya tapi dia tetap buat tidak kesah. Cuma pesanku, lain kali cubalah ubah teknik menasihat. Cara autokratik kekadang tidak sesuai untuk semua keadaan. Adakalanya perlu sekali sekala gunakan teknik mengingatkan ke, menyedarkan ke atau gunakan approach analogy dalam menyampaikan maksud. Tidak pastilah samada dia boleh laksanakan atau setidak tidaknya faham apa yang aku katakan. Pagi makin ke dini hari dan akupun tidak mahu memanjangkan bualan. Letih bekerja mula mengigit. Rasa hendak masuk tidur perlu dilunaskan. Berwuduklah aku untuk tidur.

Disaat bermenungan menyiapkan coretan ini, terfikir pula aku dalam kehairanan akan bagaimana termulanya mencari sehingga terjumpanya matrik kad si yusree ini. Apapun ketentuanNyalah yang menjadi realiti. Siapa sangka dicelah sofa kecil duduknya. Juga bukanlah dibuat buat pula akan diri ini meraba mencari. Segala perbuatan tindakan adalah telah tersuratkan. Tidak pernah memalam aku mengeledah. Ikut logik kitalah, biar hari siang lagi senang untuk mencari. Tiada pula berbantah atau berbolak balik akan hati ini untuk samaada hendak atau tidak hendak mencarinya memalam begini. Pastinya ada maksud tersirat yang tidak mampu dan berdaya untuk aku tafsirkan sekarang, esok atau masa masa mendatang.

Termanggu tidak berjawablah aku.

Friday, January 27, 2017

Ketentuan

31 DECEMBER 2016, 12:17

Tiada siapapun yang mampu menjangkakan dengan tepat akan apa yang akan berlaku untuk masa kehadapan, selang seminit, sejam, sehari, sebulan dan setahun berikutnya. Keadaan yang berlaku didepan mata sebentar tadi amat menginsafkan. Kita sebenarnya tidak mampu dan tidak berdaya mengubah perjalanan masa kehidupan. Yang kita tahu bangun pagi sahaja, pelbagai peranan yang perlu dimainkan dan ianya tidak akan habis serta senantiasa berkesinambungan. Multi-tasking yang seolah-olah dihadapkan untuk dilaksanakan saban waktu sehinggakan tidak sempat dan kekadang tidak pernah untuk difikirkan sebabnya. Harungi dan lakukan mengikut yang diajari mahupun yang dipersetujui secara senyap bermasyarakat serta ditunjangi oleh agama yang masing-masing anuti.

Sebenarnya kita tidak tahu kemana arah perginya kita dimasa mendatang ini. Tiada seorangpun yang mampu menjangkakan dengan tepat. Apa yang perlu kita lakukan hari ini, esok, lusa dan seterusnya perlu ditangani dengan sebaik-baiknya. Perlulah juga kita pohonkan keredhaanNya agar kita menjalani kehidupan yang mengikut lunas lunas penetapan tanpa mempertikaikan.

Hidup harus dan mesti diteruskan biar apapun yang terjadi. Semoga hari mendatang aku ini terhindar dari perkara yang tidak diingini dan tidak dimahukan. Aku memohon juga agar dikurniakan kebaikan dan keselamatan dunia juga akhiratku mendapat restu dan redha Illahi.

إنْ شَاءَاللهُ.