Tuesday, September 19, 2017

Terlajak cakap yang berpadah

18 SEPTEMBER 2017, 09:45

Dari sehari ke sehari isu kebakaran Pusat Tahfiz yang mengemparkan pada Khamis, 14/09, menjadi semakin menarik untuk diberi perhatian. Bukanlah untuk menambah perisa kepada kemelut yang dihadapi tapi lebih kepada menginsafi diri.

Ramainya pengulas samada yang ditugaskan dan juga yang tidak bergaji termasuklah dengan kerelaan sendiri sejak hari kejadian sehinggalah kini yang mengulasnya dari pelbagai sudut. Terpulanglah kepada pembaca menilainya sendiri akan sejauhmana benar salahnya pandangan yang dihamburkan terutama sekali di media sosial. Media rasmipun kekadang dalam jaga punya jaga, pantau punya pantau masih terlepas juga samada disengajakan mahupun tidak, turut memanipulasi berita dan kejadian yang telah dan sedang berlaku mengikut tafsiran masing-masing. Apapun hakikat sebenar sesuatu kejadian akan kekal benar biar seelok manapun perkara itu dibungkus dihias buat menampak wajah yang seharusnya dipandang.

Akan diingati buat mereka yang perihatin


Berita yang tersiar @ 8:00am, diterima sejam kemudian

Mungkin post ini menguatkan 'Kak Bad' menyampaikan 'live'

Pemandangan selepas padamnya api yang membakar

Aku mulai mengetahui hal ini adalah dipagi Khamis, hampir sekitar jam 9:00am kemudiannya. Kebiasaan sesama rakan grup mengucapkan 'salam' diawal pagi. Membalaslah digrup kembali bila menjenguk pepagi. Namun kecepatan maklumat kejadian yang khabarnya dilaporkan berlaku pada pukul 5:10am telah memasuki lingkungan kehidupan. Pantas sahaja jari ini menekan icon video yang dihantar rakan. Masing-masing punyai pandangan tersendiri mengenai kejadian yang berlaku. Dizaman yang makin canggih kononnya serta kemudahan teknologi yang tersedia-ada telah membolehkan apa yang dulunya dianggap mustahil kini dianggap hal normal sahaja. Tidak terlintas difikirkan satu hal, yang nyata dipandangan amat mengejutkan.

Pada pagi Khamis selepas bersarapan, aku ada urusan di bandar. Tidak mengikuti sangatlah. Tapi laporan selari yang terdengarkan didalam kereta akan penyiar Habsah Omar menerusi stesen Sinar FM dan lebih dikenali sebagai 'Kak Bad' membuatkan aku ingin mengetahuinya lebih lanjut. Junior aku ini masa di ITM, sayu sahaja suaranya memohon pendengar agar tidak menyebarkan gambar arwah mangsa yang kerentongan dari terus di-viral-kan serta mencadangkan agar di-delete-kan sahaja. Merayu sesungguh dia supaya pendengar bertindakbalas sepertimana yang beliau mahukan.

Kita bebas untuk berkata, mengulas, memberi komen, kritik, membuat cadangan dan pertahankan hujah yang semua kita melihat dari sudut pandang masing-masing. Biar betul, biarpun salah apa yang diluahkan akan tetap dilihat 'dunia'. Sebebas manapun kita dan setakat manapun kemampuan melihat kejadian yang telahpun berlaku ini, tetap juga berligar dalam pengetahuan dan pemantauanNya. Siapalah kita hendak menghukum. Siapalah juga kita hendak peduli segala dan sesuatu. Mampukah menghalangi ketentuan serta dapatkah meramalkan akan apa yang patut dan mana pula yang tidak patut berlaku. Betullah kata perpatah orang dulu-dulu. Terlajak perahu boleh diundur, terlajak cakap padahlah jawabnya. Membuat statement tanpa merujuk dan tanpa maklumat yang betul lagi benar hanyalah menyerlahkan sikap sebenar diri sendiri. Refleksi cerminan diri yang tidak terselindungkan bagi mereka yang dapat 'membaca'. Kita dapat mengagakkan adanya elemen tidak puashati dan mudah sangat buat judgement macam bagus sahaja serta melulu mengecam apa sahaja yang tidak selayaknya malah bertentangan dengan hal yang sebenarnya disampaikan terus tanpa adanya rasa kebertanggungjawaban dimedia sosial yang pastinya tidak membawa kita kemana mana. Mengusutkan lagi persoalan adalah. Begitulah jadinya bila semua orang, lebih-lebih lagi yang tidak layak dan tiada authority turut sama sibuk bersuara.

Semua orang prihatin akan kejadian ini. Semua kita turut bersimpati. Memanglah saudara mara dan mereka yang rapat dengan mangsa kebakaran akan lebih lagilah terasa kesedihan berbanding dengan mereka yang diluar kawasan. Namun yang menyedihkan adalah sikap segelintir kita malah mungkin majority kita akan terus sahaja mengutuk tanpa usul periksa akan duduk perkara sebenarnya. Kita malas untuk buat rujukan, gagal juga membuat pertimbangan rasional dan ego sesangat dengan sudut pandang sendiri yang dirasanya terbaik untuk dituruti oleh semua.

Akibat terlajak pantas mengeluarkan pandangan tidak sampaipun sehari, sendirilah yang malu. Mahal harganya jika ingin menebus kekhilafan yang tidak disengajakan sehingga membawa kepada kekeliruan dan kecelaruan kepada orang lain. Reputasi akan terjejas andai tidak diurus dengan sebaiknya. Aku percaya luahan perasaan pengacara JJCM yang viral dan mendapat response dari netizen adalah diluar jangkaan. Dia, Nazrudin Bin Rahman, tentunya tidak menjangkakan yang luahan yang di'tweet'nya itu dipedulikan oleh netizen. Amat tidak tersangkakan yang mana komen seperti menunjukkan kepetahan meluahkan rasa amarahnya 'in english' lagi memakan diri. Mereka yang mengenali selebriti yang pandai memainkan peranannya sepertimana yang dikehendaki oleh pengendali program, berjenaka sambil melaporkan dalam program JJCM mendedahkan diri untuk dikritik balik.

Baca pertikaikan 'mati syahid', punca sebenarnya dan akhirnya mohon maaf

Tak per bro... benda dah berlaku.
Mungkin kecaman spontan bertitik tolak dari statement Pengetua Pusat Tahfiz yang tidak digemarinya dan lari dari isu yang dihadapi iaitu kebakaran Pusat Tahfiz membuatkan hilang pertimbangan, seolah mengajak semua kita senada mengungkapkan, 'enough is enough'. Pada awalnya semua kita menyangkakan punca kebakaran adalah dari silap pengurusan dan cepat benar ianya menjadi polemik. Namun, penemuan 2 tong gas menjadi petunjuk kearah punca kejadian dan akhirnya terbongkarlah yang unsur khianat menjadi penyebab utama kejadian. Rakaman CCTV yang kedapatan dan tidak tersangkakan menjadi bukti akan siapa pelakunya. Nyatalah bahawa perancangan Allah swt mengatasi perancangan manusia.

Kalaulah kita tidak melatah, yang kusut tidaklah makin terbelit. Kita tentulah masih mengingati kisah wanita berketuk ketampi dalam keadaan bertelanjang semasa dalam tahanan yang videonya viral sampaikan terpaksa membuat permohonan maaf segera ke China yang akhirnya memalukan diri kita sendiri.

Hasratnya baik. Mungkin pastinyalah hendak menyedarkan semua kita dan lebih lebih lagi kepada mereka yang terlibat mengelolakan Pusat Tahfiz. Namun caranya mungkin agak kasar dan memeranjatkan mereka yang mengenalinya terutama yang menonton program JJCMnya. Image bersih dan baiknya, berlawak kelakar yang menghiburkan dan segala syornya yang memujuk mengamit penonton untuk turut merasai makanan ditempat yang dipromosikan tetiba sahaja is really at stake. Andailah rating program kendaliannya merudum, petanda akan berlaku pertukaran pengacaralah nampak gayanya. Penerbit rancangan pastilah mahu kekalkannya. Tapi kontroversi yang menyelubungi dirinya dan mungkin mengambil masa untuk kembali normal tidak memungkinkan pihak penerbit ingin mengambil risiko.

Namun begitu, andailah penonton khasnya dan rakyat Malaysia yang umumnya bersikap terbuka dan sememangnya terkenal 'pemaaf' sampaikan Dr. M secara subtlenya berjampi 'Melayu mudah lupa', rezkinya bersama program JJCM akan kekal. Dan manalah tahu akan melonjakkan namanya dengan bertambahlah lagi program yang bakal diacarakannya.

Kejadian yang berlaku ini setidak-tidaknya menjadi pengukuh kebenaran dan menepati maksud kepada perpatah lama, 'Terlajak perahu boleh diundurkan, namun terlajak kata buruk padahnya'. Begitu bermaknanya nenek moyang kita berkias berkata mengajar anak cucunya berhemah dalam berkomunikasi.

Thursday, August 17, 2017

Mendalami

14 AUGUST 2017, 08:01
Semasa Ramadhan dan berterusan sehinggalah kini, usaha memantapkan pemahaman Bahasa Arab aku pertingkatkan. Semacam bersemangat sahaja. Tiap waktu terluang akan senantiasa aku pergunakan kearah ini. Sampaikan tiada entri baru di blog. Dalam smartphone telah aku downloadkan segala bagai nota bertujuan rujukan dan mengingat-ingati serta menyerasikannya pada diri.

Sehingga kini dan jika diperbandingkan dengan mula-mula dahulu semasa di awal milinium amat-amat ketara bezanya. Pembacaan memang selesa. Pemahaman makin jelas. Tapi aplikasi akan segala yang dibaca dan difahamkan serta yang 'tertakdirkan' pada diri benar-benar mencabar tahap kemampuan diri. Berjaya gagal setiap yang dilakukan oleh kita, hanya Dia sahajalah yang lebih mengetahui malah Maha Mengetahui.

Bukankah telah ditegaskan olehNya menerusi ayat 3:6, Surah Al-Imran,


Dia lah yang membentuk rupa kamu dalam rahim (ibu kamu) sebagaimana yang dikehendakiNya. Tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
(A-li'Imraan 3:6) |  | English Translation | Tambah Nota Bookmark

Statement ini dan bagi menghadirkan kesan pada diri, mana mungkin dengan sekadar membacanya sekali imbas. Walaupun betul sebutan yang dibaca, masih belum mencukupi mengetahui biji butir yang diperkatakan. Maka gabungan perkataan yang tersusun ini yang membentuk ayat perlulah difahami sepenuhnya. Mula mula sekali kena kenali mana 'subjek'-nya. Katakerja yang mana satu. Biasanya selepas subjek atau dalam keadaan lainnya berjarak pula dari subjek. Jenis katakerja pula mesti tahu in split second. Madi atau mudari. Form 1 ke, form 2 ke atau apa-apa form yang diklasifikasikan untuk memudahkan. Setiap 'form' ini pula ada ciri-ciri yang membezakan, dari segi bentuknya dan maksudnya. Cari juga adakah terdapatnya katasendi. Kalau ada, maka makna keseluruhan akan ada perubahan. Element penegasan pula berpandukan jenis katasendi yang diguna. Masing masing ada tahap degree penegasan. Kena cekap kalau begitu nampak gayanya. Perkataan yang disebut perlulah pula difahami maknanya. Ada perkataan yang sama pemahamannya dalam Bahasa Melayu, pastinya tiada masalah. Namun bagi sebutan Arab yang sukar difahami maksud dan maknanya maka perlulah dirujuki 'dictionary'. Asasnya kena tahu 'grammar' terlebih dahulu. Ulang baca dan ulanginya lagi dan hafali secepat mungkin untuk mudahkan pemahaman maksud setiap kata Arab yang dibaca. Tiada jalan pintas sebenarnya. Haruslah kita gandakan effort demi memantapkan pemahaman. Bila sudah selesa, pembacaan dan pemahaman akan selari. Analoginya, sesiapapun apatah lagi budak yang baru merangkak rangkak belajar membaca. Bila kurangnya motivasi serta galakan keluarga seolah tiada langsung dengan sekadar menyuruh anaknya membaca akan membuatkan diri sianak untuk mengelak dari aktiviti membaca yang dirasa membebankan malah meletihkan disebabkan kesukaran menyebut dan tiada memahami akan apa yang disebutnya. Mudah bosan, mudah mengantuk dan hujung hujungnya akan membuat perkara yang diminati dan bermanfaat buat dirinya sahaja.

Kata ganti diri(3rd-mg)...هُوِ
Kata penghubung  or relative pronoun(mg - sg)...الَّذي
Kata kerja(Mudari F2, 3rd-mg) ... يُصَوِّرُكُمْ
Kata dasar or root verb ... صَوَّرَ
Kata nama or noun ...  ( الأَرْحَامِ ( رَحِمَ 
Kata nama or noun ...  (العَزِيزُ ( عَزَّ  
Kata nama or noun ...  (الحَكِيمُ ( حَكَمَ 

Meneliti dan memikiri akan apa yang terjadi dan yang tertimpakan pada diri dan mereka yang dilingkungan, dapat dirasakan yang kita tidak mampu menepis apatah lagi berbalah dengan perkara yang menjadi realiti dan harus dihadapi. Aku terkenangkan dua keratan berita yang melibatkan ayah dan juga ibu. Ayah mana dan ibu mana yang berhajatkan anak yang lahir dari hubungan 'suci' mereka tidak seperti anak orang lain. Apakah perasaan mereka yang tertakdir menerima kurniaan dariNya. Gembira, kecewa, sedih atau terus menyalahkan takdir yakni ketetapan Illahi. Sukar dimengertikan oleh orang yang sekadar melihat akan nasib mereka yang mengalami hal sedemikian. Kita cuma sekadar bersimpati keatas mereka yang pada pandangan kita yang macam bagus sahaja menyimpulkan yang mereka telah dirundung malang. Sudut pandang antara kita berbeza. Pastinyalah mereka yang diuji olehNya punyai kekuatan tersendiri yang hanya Allah swt sahajalah yang lebih mengetahuinya.

Butakah aku....

Takdir diriku 1...

Takdir diriku 2...

Rujukilah keratan akhbar akan cerita yang melingkari En. Taim Mahidi dari Sarawak yang tersiar pada tahun 1995. Ketika itu umurnya adalah 58 tahun, dan kalau masih mendapat izinanNya, kini usianya sudah menjangkau 80. Apa yang meruntun hati adalah kata-katanya dihujung rencana tentang kisahnya iaitu,

       "Saya senang berbasikal sekalipun terpaksa mengharapkan bantuan mata anak saya sebagai                   jurupandu. Selain menjimatkan wang kerana saya tidak perlu menaiki bas, ia juga satu                         senaman baik bagi saya."

Itu katanya yang dizahirkan dan menjadi bacaan ribuan pembaca ditahun 1995 dikala media sosial masih lagi at initial stage-nya. Kebenaran dan kejujuran keikhlasan mengungkapkan kata-kata dirasakan terlalu sukar untuk dimengertikan oleh diri. Apa pula perasaan Wira Taim yang ketika itu berusia 12 tahun dan kini telahpun berumur 34 tahun. Pastinya ada perspektif yang berbeza. Membantu dan menjaga orang tuanya sejak usia remaja lagi yang merupakan tanggungjawab adalah jejak perjalanan kehidupan yang hanya mampu dimengertikan olehnya sendiri.

Manakala buat Atikah Abdul Rahman yang berusia 47 tahun ketika kisahnya tersiarkan dan kini andai masih diberi kesempatan telahpun berumur 60 tahun. Pada pengamatan kita pula, memiliki anak yang tiada tangan dan kaki serta menyusui membesarkan sehingga mencapai keputusan cemerlang dalam UPSR 2004 adalah satu pengorbanan yang bukan calang-calang orang boleh menyanggupi. Aku membaca yang tersurat dan tersirat. Read between the line, bak kata orang putih. Cabaran kehidupan harus ditempuhi jua walauapapun yang terjadi. Namun tidak tertanggung rasanya bagi kita yang cuba memahami situasi yang dihadapi Puan Atikah di Kelantan sana ketika tahun 2004. Andai Sahazli Mohamad yang dikandung 9 bulan lamanya dengan penuh pengharapan, apakah dewasanya dia kini dalam lingkungan usia 25 tahun sudah mampu berdikari. Terserahlah kepada Allah swt Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang.

Keyakinan terhadap anak kesayangannya yang dizahirkan amat begitu pastinya tanpa sedikitpun rasa kebimbangan sepertimana ungkapannya,

      "Walaupun saya kepenatan namun melihat kepada semangat belajar yang ditunjukkan oleh                            Sahazli, saya melupakn soal penat itu. Saya yakin dia boleh mencapai kejayaan cemerlang                         dalam pelajaran." katanya.

Bagaimana dan macammana pula si Sahazli mampu hendak membalas jasa pengorbanan sang ibu dalam membesar dan mendewasakan dirinya. Sebagai pembaca kisahnya, tidak dapat tidak akan buntu fikiran memikirkan sejauhmanakah dia mampu mengharungi kehidupan tanpa ibu yang semakin meningkat usia dengan khudrat yang semakin lemah. Ketentuan Illahi mana mungkin kita mampu melihatnya dengan mata kasar sahaja. Manusia lemah serba serbinya. Tapi boleh lagi sombong dengan sang Pencipta. Segala tegahan adakah kita patuhi. Segala suruhan mampukah dilaksanakan seikhlas hati dan sehabis baik. Apa yang pasti dan boleh aku nyatakan yang segala sesuatu yang berlaku adalah untuk kita menginsafi diri akan kekuasaan kekuatan Allah swt terhadap ciptaannya.

Even malaikatpun yang rankingnya lebih tinggi dari kita turut ditempelak kerana cepat sangat mempertikaikan kewajaran penciptaan manusia namun cepat pula tersedar dari silap laku sendiri.



Malaikat itu menjawab: "Maha suci Engkau (Ya Allah)! Kami tidak mempunyai pengetahuan selain dari apa yang Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkau jualah yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana".
(Al-Baqarah 2:32) |  | English Translation | Tambah Nota Bookmark

Kita tidak terjangkakan akan hal yang mana pasti berlaku dan juga hal yang mana pula tidak mungkin berlaku. Begitu jugalah dengan orang lain disekeliling kita. Terniat bersangka yang tidak baikpun sehingga ke tahap berburuk sangka walau cuma dalam sekelipan mata atau terdetik difikiran bukanlah kita penyebabnya. Melihat seseorang yang selekeh penampilannya, kecenderungan kita yang biasa-biasa ini akan cepat menyimpulkan yang dia mengharungi kehidupan yang amat dhaif. Malah cepat pula 'curse' kepada mereka ini dengan beranggapan tiada masa depan sebab malas berdikarilah, tidak mahu berusahalah dan pelbagai tohmahan yang dilemparkan ikut suka. Seolah-olah memberitahu dalam arus bawah kesedarannya yang pelempar kata-kata yang menghiris perasaan orang lain ini begitu bernasib baik. The game is not over yet. Perlulah kita berhati-hati kerana kita senantiasa diperhatikan sehinggalah kedatangan tanpa diundang, tanpa ditunggui dan tidak diminta tentunya akan malaikatulmaut yang ditugaskan untuk mengambil nyawa kita nanti.

Dari pembacaan 5 ayat terawal surah Al-Baqarah ; 2:1- 5, jelas dimaktubkan dihujung ayat ke-5 akan orang yang berjaya adalah mereka yang memenuhi ciri-ciri yang dinyatakan sebagai orang yang bertakwa. Bertanyalah pada diri akan sejauhmanakah kita merapatinya. Patuhkah kita ataupun tidak. Buatlah self-check atau lantiklah pihak ketiga untuk menilai kita kalaulah takut perkiraan kita sendiri 'bias' dan sememangnya cenderung kearah itu. Ketidaktepatan kerana tidak merujuk kepada SOP dan boleh pula buat-buat tidak perasaan tidak memungkinkan kita dikategori sebagai orang yang berjaya dalam ertikata dan perspektif yang sebenarnya. Kita mungkin merasakan yang kita telah berjaya di dunia ini. Semua dan segalanya mengikut kehendak dan kemahuan kita dan diakui pula oleh orang lain. Tapi berjayakah kita di Akhirat nanti. Banyak keraguan dari keyakinan yang jika ada sekelumitpun belum tentu lagi akan menemui kejayaan bila diSana nanti.


Friday, August 4, 2017

Pasal nama... , kecoh satu negara

03 AUGUST 2017, 15:26

Sekarang ini, siapa-siapapun boleh bercakap, boleh mengulas, boleh mengkritik dan pelbagailah mengikut kehendak masing-masing. Yang berkepentingan akan mengikut jalur pemikirannya sendiri sahaja. Yang bersimpati akan cuba mempertahankan apa yang difikirnya betul dan munasabah. Yang tidak tahu menahu akan duduk perkara sebenar turut sama sibuk membincangkan topik yang tengah mengelegak diperkatakan oleh pemastautin tetap dan mengunjurkan cadangan bagi yang prihatin, yang mencucuh api pula akan lebih galak menyebarluaskan dan yang menentangnya pula akan membuat bantahan sehingga ke tahap membuat repot polis.  Bagi yang berprinsip kononnya serta ada juga yang terasa diri macam bagus sangat akan mempertikaikan pula isu asal usul ini yang tidak membawa kita kearah kebaikan bersama.

Namun tetiba sahaja rasa macam meriah suasana. Semua orang yang dapat mengakses maklumat via media sosial seolah teransang untuk turut memperkatakan isu yang tengah hangat kini. Pulang dari kerja, macam macam video yang dipertontonkan via internet tv yang semacam disengajakan oleh orang rumah ketika minum petang. Sambil sambil itu menyebut nakal, mengajukkan cakapan video yang telah dia saksikan, 'Iskandar Kotty.... kotty...' berulang-ulang. Aku pulak buat derrk sahaja. Last-last dihujung ratibnya itu ada pula disebutnya antara dengar dengan tidak... iskandar kotty kotty kotek'. Sambil menegur menjeling akupun spontan komen dan gelak penuh erti, 'oohhh... perli yer'.

video
                                         Komen yang lebih memburaikan...

Bermula dari isu yang dibawa penuh muslihat oleh Ahmad Zahid Hamid yang berjawatan Timbalan Perdana Menteri dan menjadi viral sekelipan mata sahaja, menjadi isu panas untuk diperkatakan dan dipertikaikan oleh semua orang. Counter reaction dari pihak yang mempertahankan dan serangan balas pihak yang berkepentingan memercikkan lagi api kehangatan di alam siber. Entah apalah yang dimahukan bila semua orang membuka kisah lampau yang tidak lebih dari sekadar hendak downgrade-kan orang lain bahkan jauh lagilah hal sebegini untuk mampu mempositifkan penduduk Malaysia yang bakal menyambut kemerdekaan ke 60.

Tema 2017 - Sehati Sejiwa lagilah


Apapun secara tidak langsungnya segala macam maklumat dapat diperolehi dari pelbagai sumber buat pembaca mentafsir dan membuat penakulan. Betul salahnya bergantung kepada sejauhmana seseorang itu dapat menghadamkan segala maklumat yang diterimanya.

Tidak pasal pasal semua kita berinformasi tanpa disedari oleh pihak yang memulakan.

والله اعلم بالصوب

Thursday, May 18, 2017

Segalanya berkemungkinan

Merenung memikirkan pepagi akan segala persoalan samada dihadapi sendiri, juga yang terjadi dilingkungan serta yang dilaporkan oleh media akan pelbagai hal ditempat lain yang tidak terjangkaukan dan tidak pernah kesampaian oleh diri makin memeningkan kepala dan merisaukan fikiran malah kekadang sampai ketahap melesukan badan juga. Berkecamuknya persoalan hingga tidak mampu menghuraikan setiap satunya dengan tepat lagi sempurna. Selalunya terbabas jauh. Pemahaman kita terbatas. Kemampuan kita untuk bertindakbalas amat bergantung pula pada suasana sekeliling pada dan ketika itu. Keupayaan mental dan fizikal yang setiap kita miliki ketara sangatlah berbeza turut mempengaruhi bentuk tindakan, ransangan dan matlamat yang ingin dicapai. Pendekkata segala bagai faktor berkemungkinan mempengaruhi tindakbalas dan penghasilan dapatan. Disaat kita meyakini yang perkara 'A' -lah penyebabnya, mungkin bertahun kemudian barulah kita menyedari bahawa 'B' -lah pula punca segalanya. Menghukum tanpa maklumat yang tepat lebih membelitkan yang tersimpul dan bukannya meleraikan persoalan.

Terfikirlah diri akan para pengamal undang-undang tentang sejauhmanakah keadilan kesaksamaan dilaksanakan dan ditegakkan. Mengadili setiap perkara yang dihadapkan oleh orang yang memohon serta mengharapkan pembelaan dan lebih lebih lagi kepada mereka yang merasakan dirinya teraniaya memungkinkan orang yang dipertanggungjawabkan untuk mengadili berada dalam keadaan yang merumitkan. Ibarat mencantumkan 'jigjaw puzzle' sedangkan gambaran sepenuhnya tidak diketahui olehnya. Mengharapkan semata-mata maklumat yang disampaikan oleh orang yang meminta pembelaan tidak memadai malah dia(pengamal undang-undang) harus pula melihatnya dari sudut yang berlainan. Pelbagai dimensi serta agakkan kemungkinan yang sepatut dan seharusnya berlaku perlu dianalisa demi memastikan penghujahan serta kebenaran yang harus diketahui akhirnya terserlah lagi sahih.

Berat, memang berat buat mereka yang diamanahkan untuk mengadili. Namun andai mengikut lunas-lunas dan ianya benar-benar jujur melaksanakan tanggungjawab yang diamanahkan pasti segalanya akan menjadi mudah. Sekiranya terdapat elemen elemen 'berat sebelah' dan punyai kepentingan diri maka hancurlah harapan orang yang mengharapkan pembelaan. Jujur cakaplah, tidak ada sesiapapun jua ingin berada dalam kondisi sedemikian. Tapi keadaanlah yang merubah segala-galanya. 

Seminggu yang lalu, aku ada terbacalah keratan akhbar yang aku simpan. Antara habit aku semasa bersekolah rendah lagi dan makin terbiasa sejak mulai bekerja adalah mengunting keratan akhbar akan artikel yang menarik minat aku. Apa-apa sahaja berita yang 'luar biasa' atau 'rare' sifatnya maka lajulah aku mencapai gunting dan menyimpannya didalam clear folder. Catatan dan coretan yang berkaitan akan dilampirkan bersama keratan akhbar untuk tatapan kemudiannya hari. Keadaan turut berubah. Bertahun menyimpan akan mengakibatkan kertas akhbar kekuningan. Ada juga usaha untuk aku scan dan simpan dalam bentuk digital. Makannya selain dalam bentuk clear folder, setengahnya mengikut kelapangan masa dan rajin yang luarbiasa, aku akan burn-kan kedalam bentuk CD sebagai back-up. Folder akan kisah-kisah yang menarik perhatian aku ini akan aku rujuki bila berkesempatan dan buatlah coretan darinya mengikut kesesuaian.

Terbacalah aku akan kisah orang kampong sebelah yang berjawatan ditangkap SPRM sekitar 2014. Pengarah Kastam KL yang ketika tangkapan dibuat sudahpun berusia 55 tahun. Sepatutnya menuju era persaraan perlulah lebih memikirkan kehidupan selepas bersara. Tapi keadaan dan suasana sekitaran gagal dimanipulasi sebaiknya malah diri pula yang dimanupulasikan oleh mereka yang berkepentingan. Aku tidaklah mengenali diri Dato' Mohd Isa Endot secara dekat. Tapi aku amat rapat dengan adiknya yang sebaya aku. Pernah aku menziarahi kerumahnya ketika raya dan masa sesama berdiskusi untuk STPM 1983. Rumah kampung yang tipikal. Rumah Melaka yang tersergam dengan laman yang agak luas. Bagaimana suasana yang ideal untuk pembesaran dan siasah diri boleh berubah angkara dugaan dan kelekaan dunia. Ikutkan cara upbringing anak-anak kampong sekitar 70an dahulu, selain dari dimestikan hadir kesekolah kebangsaan, mereka dikehendaki juga ke sekolah agama disebelah petangnya. Tidak cukup dengan  pendidikan formal, keperluan untuk khatam mengaji sekurang kurangnya sekali adalah disyaratkan. Pun begitu pengakhiran kisah kehidupan tidak siapa juapun yang mampu mengetahuinya dengan jelas sejelas jelasnya.

Rujuklah rasuah-libatkan-pegawai-kastam ditahun 2014.

Aku teringatkan suasana kampong yang segar dikenangkan. Ketika mengekori emak ke kedai 'Dak Poh' dikampong Kandang yang biasanya akan dituruti berborak dikalangan mereka sambil bershopping, aku akan pasang telinga mendengar gossip yang antara faham dengan tidaknya. Menyibuknya aku mengikuti kekedai adalah untuk 'cukai' gula-gula sebagai upah meneman membawa pulang barangan dapur yang dibeli. Terdengarlah akan gaji anak sipolan 'tengah RM2000', anak sipolan lagi lebih, 'tengah RM3000'. Aku pula tidak kuasalah hendak bertanya lebih lanjut. Tapi bila dewasa, term yang dimaksudkan itu adalah mengenai gaji yang diterima adalah sebanyak RM1500( tapi disebutkan sebagai tengah RM2000 yang aku fahamkan sebagai RM2500). Berbangga nada yang diucapkan akan gaji anak-anak mereka sebagai memaklumkan akan berjayanya mereka membesarkan anak-anak sehingga bergajian yang besar pada masa itu. Namun masa itu jarang pula terdengarkan akan mereka yang makan rasuah. Tidak pernah terdengarkan dan kalaupun ada mungkin tidak diwar-warkan secepat dan sepantas sekarang ini.

Kini setiap apa yang berlaku, lebih lebih lagi yang buruk dan sensasi sifatnya akan cepat diketahui dan disebarluaskan. Jangan buat tidak tentu. Mudah benar ianya akan diketahui ramai. Memakan rasuah tentulah tidak akan ada dalam kamus kehidupan orang yang berakhlak. Kemuliaan akhlak yang tinggi mana mungkin gejala ini akan datang mengunjungi diri. Ini apa yang kita rasakan. Namun ujian yang didatangkan olehNya amat tidak disangka-sangkakan. Nikmat dan kemewahan dunia merupakan perhiasan kehidupan yang jauh melekakan dari menumpukan keutamaan mengingatiNya.

Apa agaknya perasaan mereka yang menerima dan yang memberi rasuah. Mutual agreement merupakan asas permulaan. Kalau tiada tentulah tidak berlaku. Tidakkah mereka yang terlibat ini memikirkan kesan dan akibat perbuatan mereka yang buruk laku ini. Okaylah, mereka ini sudah nekad melakukan mungkin sirna terkena pancaran 'syaitan'. Kesan buruk tidak mahu sekelumitpun dijangkakan. Tidakkah akan menimbulkan keresahan kepada pihak yang berkaitan. Pelaku tentulah ada isteri, ada keluarga. Bagaimanakah dia hendak berhadapan dengan isterinya, anak-anaknya, bapa dan ibunya( kalaulah masih ada lagi), mertua, ipar-duai, biras, bapa dan emak saudara dan sepupu yang dilingkungan dan rakan sekolah yang sesama membesar. Belum lagi dengan jiran tetangga yang pastinya lebih dekat dan arif akan sesama tetangga. Apa pula pandangan jemaah yang saban waktu berjemaah di Masjid. Mana hendak dibawa diri yang terpalit tohmahan rasuah yang mungkin tidak pernah dilakukannya. Jika tidak bersalah, sesungguhnya ianya adalah peluang kedua untuknya memperbaiki diri. Andai betul diri telah melakukan perbuatan tidak bermoral ini, apa pula rasa hatinya. Kemanakah orang yang berkait rapat dengannya hendak menghadapi dugaan kehidupan hari hari mendatang mereka.

Tak tertanggong rasanya.

Na-uzu billah min zalik

Saturday, May 6, 2017

Memburuhkan diri ... atau terbelenggu diburuhkan

01 MAY 2017, 07:34
Bukan semua yang  bekerja bergajian bercuti hari ini. Aku antara mereka yang bolehlah dikategorikan didalam golongan kedua. Bertugas berkhidmat sedangkan yang lainnya bercuti. Keujudan dan pengiktirafan peranan dan pentingnya pekerja sehingga diadakan satu hari khusus dengan menamainya sebagai 'Hari Buruh'. Sejarah dan bila mulanya secara rasmi serta falsafahnya disebalik adanya hari bermakna buat setiap pekerja boleh dapatkan maklumat yang telah didokumenkan.


Aku melihat dari aspeks berlainan. Pihak kerajaan lebih kepada mencari jalan mempergunakan pekerja untuk pelbagai kepentingan, lebih lebih lagi pekerja disektor swasta. Khabar yang didengar, kononnya, wang KWSP pernah, sedang dan akan terus disalah gunakan oleh pihak yang diamanahkan yang tiada sense of honesty. Tiada perasan malu langsung walaupun sedikit, bilamana wang orang yang bekerja memesin rumput berpanas berhujan ditepi highway yang tidak seberapa sebulan dicarumnya dan juga pekerja pencuci tandas yang saban hari menahan hidung menghidu haruman semerbak sanggup diserakahkan oleh mereka yang tidak berhati perut. Manakala aku dan mungkin sebahagian yang lain, bekerja bergajian demi kelangsungan hidup. Dilawakkan orang, kehidupan memerlukan wang tapi tanpa wang rasa macam hendak mati. Setiap pergerakkan kita memerlukan wang. Tanpa wang ditangan bukan sahaja kita diremehkan malah langsung tidak dipedulikan.

Bercakap melayarkan hal orang lain jauh bezanya dengan diri sendiri yang mengalami. Kesan yang dirasai oleh diri sendiri menjadi suntikan 'semangat' atau cabaran menghadapi hari muka. Mungkin juga sebaliknya, putus asa dan membiarkan sahaja suasana sekitar mempengaruhi diri dan bukannya merubah keadaan  kepada yang proaktif kearah kemajuan diri. Biarpun begitu bukan semua orang bernasib baik. Bernasib baik pula mengikut perkiraan masing-masing. Ada yang cukup makan pakai sudah dikira bernasib baik. Ada juga yang menganggap ketidakmampuan memiliki kereta mewah dan tidak berpeluang melancung mengiranya kurang bernasib baik. Terpulanglah buat individu itu sendiri memberi tafsiran.

Memikirkan, membandingkan, mempersoalkan sehinggalah ketahap mempertikaikan kewajaran seseorang akan kelebihan yang dimiliki mereka berbanding diri sendiri sampai bilapun tidak akan bertemu jawapan yang paling pasti sahih lagi tepat. Segalanya telah dikhabarkan olehNya. Kisah yang dipaparkan didalam al-quran adalah untuk kita mengambil ikhtibar dan redha atas ketentuan. Itupun kalaulah kita ketahui dan fahami akan apa yang dibaca. Bacailah kisah bagaimana Allah s.w.t. memaklumkan kepada para malaikat akan menghadirkan khalifah dimukabumi. Ketahuilah juga bagaimana kerisauan kebimbangan malaikat. Rujuklah ayat ke 30 hingga 35 surah al-baqarah untuk penghayatan sepenuhnya.

.... قَالَ إِنِّى أَعْلَمُ مَا لاَ تَعْلَمُونَ

Sebahagian ayat terakhir ke-30 diatas, Allah s.w.t. menepis keraguan yang ditimbulkan oleh para malaikat sehinggakan ditempelak dan terpaksa malu sendiri kerana gagal memaklumkan sehinggakan mengaku,

قَالُواْ سُبْحَنَكَ لاَ عِلْمَ لَنَا إِلَّا مَا عَلَّمْتَنَا إِنَّكَ أَنتَ آلْعَلِيمُ اّلْحَكِيمُ.

Bagi menghapuskan terus rasa ragu ragu, Allah swt mengingatkan serta membuat amaran pula, sepertimana dipenghujung ayat ke-33 pula.

.... قَالَ أَلَمْ أَقُل لَّكُمْ إِنِّى أَعْلَمُ غَيْبَ السَّمَٰوَٰتِ وَ الأَرْضِ وأَعْلَمُ مَا

تُبْدُونَ وَمَا كُنتُمْ تَكْتُمُونَ

Moga kehidupan aku yang entah bila penghujungnya akan senantiasa dipermudahkan olehNya serta diberkati.

إِِنْ شَاءَاللهُ

Wednesday, April 19, 2017

Passion... kesukaan gitu.

18 APRIL 2017, 11:49
Melonjak lonjak pula hendak mencatat sesuatu. Macam banyak pula hal yang hendak dituliskan. Bila keghairahan mula mendatangi, terasa tidak kecukupan masa dan ruang untuk meluahkan. Sebenarnya awal lagi hendak aku perkatakan tentang katakerja atau verb or فِعْل (fi'il). Ibarat kata-kata semangat yang diberitahu oleh Bro. Asif Mehserali, 'brick by brick, layer by layer then the room and finally the roof'. Bila confident telah benar benar mantap maka setiap yang ingin diperkatakan dan menganalisakan sesuatu mungkin mudah dan tidaklah mengelirukan.


Dalam hendak memulakan coretan ini, terdengarkan sayup-sayup lantunan suara Ramli Sarip dengan pasangan duetnya akan lagu 'Bukan Kerna Nama'.

'... AKU MENULIS BUKAN KERNA NAMA...'

'.... KITA SEMUA... ADALAH SAMA....'

Apapun, katakerjalah yang membuatkan sesuatu bahasa itu menarik untuk dipelajari dan difahami. Katanama benda adalah biasa sahaja. Ini kena kita fahami tanpa perlu bertanya lanjut. Lebih-lebih lagi akan katanama khas yang hanya ditujukan kepada sesuatu yang specific.

Misalnya,

١. اَدَمَ ، جِبْرِيْل ، فِرْعَوْن ، إِبْلِيْس

٢. مَكّة ، مَدِيْنَة

٣. نَارٌ ، أَرْضًٌ ، كَهْفٌ

٤. فِيْلً ، حِمَارٌ ، جَمَلٌ ، بَقَرَةٌ

Keempat-empat kategori ini, tidak perlulah kita sibuk bertanyakan kenapa ia dipanggil dan disebutkan sebegitu. Segalanya kita terima dan ucapkan seperti yang orang yang terlebih dahulu dari kita menyebutnya. Katanama 'khusus' ini perlulah kita kenalinya as per stated. Cabarannya kurang dari katanama terbitan especially 'masdar' or verbal-noun. Melalui repitition dan sering membaca, lambat laun hal ini akan menjadi second-nature pada diri. Pun begitu kenalah ada kesungguhan dan keazaman untuk mengetahui sesuatu dan seluruhnya agar pemahaman lebih jelas dan sempurna.

Katanama telah diklasifikasikan lagi dalam beberapa kategori demi memudahkan pemahaman. Bagaimana bentuknya sebagai الفاعل , المفْعول , مبْتدا dan keadaan yang mempengaruhinya. Makanya harus perlu ketahui struktur ayat dan tatabahasa Arab.

Memperkatakan tentang الفِعْلُ pula, lagilah banyak cabaran yang kita kena hadapi dan harus tempohi. No turning back bro. Rintangan terbesar ini kalau berjaya diatasi, rewardnya sangatlah bermakna. Tiadanya kesukaran memahami ayat yang mudah mudah. Menghafali tidaklah sukar jadinya sebab kita telah ketahui setiap perkataan yang akan hadir selepas setiap perkataan yang disebutkan. Bila asas kita kukuh dengan tahu struktur ayatnya maka mudah 'nature' setiap perkataan dan peranan yang dimainkan. Tahu mananya subjek, siapa yang menyebutnya dan kepada siapa diucapkan. Malah tahu pula bentuk pengucapan itu samada kepada seorang ataupun khalayak ramai.

Kalau kita jahil sangatpun akan al-quran ini, tidak dapat tidak kita akan perasankan yang ada kata kata yang diungkapkan, disebutkan dan ditilawahkan akan terdengarlah perkataan yang yang biasa disebutkan seharian. Malah kalau ada masa untuk dicatatkan satu per satunya dari awal pembacaan al-quran sehinggalah habis 114 surah mungkin berjela panjangnya. Betapa banyaknya perkataan Arab diserap kedalam bahasa Melayu dan sebati pula penyebutan. Effort untuk memahami akan bahasa Arab ini bagi kita umat melayu menjadi semakin mudah kerana belum apa apa lagi , beribu perkataan Arab telah kita ketahui. Cumanya perlu ada minat, kesungguhan dan mengharapkan redhaanNya agar dipermudahkan segalanya.

Kita pastinya tahu akan perkataan 'nikah'. Bagaimana hubungannya dengan 'kahwin'. Ada pertaliannya. For beginner mungkinlah merasakan ianya perkataan melayu. Bila horizon telah terbuka dan seluasnya, barulah kita akui yang asalnya adalah dari bahasa Arab.

فعل ماض ..... نَكَحَ ( to marry / kahwin )

فعل مضارع .... يَنْكِحُ ( F-1 verb.... marry / mengahwini )

فعل مضارع .... تُنكِحُ ( F - 4 verb.... to marry )

فعل مضارع .... يَسْتَنْكِحَ ( F - 10 verb.... to marry )

اسم .... نِكَاح

Bayangkan dari 'nakaha' in madi form menjadi mudhari form 'yankihu'. Itu belum lagi dalam amar form. Ini dalam kata kerja Form 1. Form 4 dan Form 10 belum lagi disingkapkan. Kemudian kena pula menghafali 14 penuturnya dengan penyebutan yang berbeza antara madi dengan mudhari. Setiap katakerja ini pula terangkum didalamnya akan orang yang berkata. Seorang ke, berdua ke ataupun ramai. So memang banyak cabaran tapi akan jadi mudah bila bersungguh.

Contoh verb form 1 paling mudah: كَتَبَ .... to write

كتب ، كتبا ، كتبوا ، كتبْتَ ، كتبْتما ، كتبْتُمْ ، كتبْتُ ، كتبْنا .

يَكْتُبُ ، يَكْتُبَانِ ، يَكْتُبُون ، تَكْتُبُ ، تَكْتُبانِ ، تَكْتُون ،أَكٓتُبُ ، نَكْتُبُ .

Bila dalam form Amar, ianya bertukar kepada suruhan/arahan specifically to the person infront the speaker.

كَتَبَ...... يَكْتُبُ .... اُكْتُبْ

Bila kita mengambil contoh 'nakaha' yang akhirnya menjadi katanama/verbal-noun atau masdar arabnya ( نِكَاحًٌ ) maka perkataan 'nikah' itu lama sudah menjadi something common dalam pengucapan seharian.

Ini belum lagi pertembungan bunyi sebutan antara bahasa Melayu dengan bahasa Arab yang berlainan maknanya.

Misal lagi,
haa- ti ....... هَاتِ ( give! / bring! )


ba-ha-sa ..... بَحَثَ ( search / cari )

ku-ti- ba ..... كُتِبَ ( passive verb for كَتَبَ ... telah dijelaskan or is prescribed )

mak-na ...... معنا ( with us / bersama kami )

kuntum ...... كُنْتُمْ ( you are/ were )

Banyak lagilah contoh-contoh yang kalau mahu dinyatakan maka makin panjanglah coretan ini. Anehkan, sesuatu yang didepan mata dan berharga untuk kebahgiaan hidup dan bekalan untuk kesana nantinya boleh kita buat sambil lewa. Apakah kurang kasih sayang atau tiada orang yang memaklumkan atau diri sengaja mahu menjauhinya. Banyak faktor yang melingkungi diri seseorang. Hendak dikatakan tidak mengetahuinya akan Al-Quran agak mustahil jugalah. Setiap orang yang dilahirkan dalam keluarga muslim sememangnyalah tahu. Tapi setakat tahu sahaja tidak memadai. Harus berusaha untuk memahamkan. Bagaimana hendak tahu dan faham kalau tidak didedahkan sejak dari awal kehidupan. Membudayakan al-quran yang merupakan pembimbing kejalan yang benar lurus memerlukan komitment yang amat tinggi dari semua orang. Sorang-sorang tidak bolehlah. Dapat-dapat lagi sekarang ini dengan pelbagai bentuk kelekaan yang mungkin menjarakkan kita sebagai umat Muhammad yang mewarisi 'Islam' dari ibu dan bapa masing-masing secara automatik yakni keturunan amat perlu kepada kaedah memantapkan keislaman yang lebih proaktif sifatnya.

Perlu difikirkan bersama...

Saturday, April 8, 2017

Dipermudahkan

05 APRIL 2017, 07:46
Biasanya bila hujan, tidak kiralah lebat atau renyai, pastinyalah jalan diawal pagi akan agak sesak. Sibuk masing masing yang hendak kepejabat atau ketempat kerja dan saling 'bertembung' pula dengan mereka yang menghantar anak kesekolah. Seawal 6:30 pagi tadi, hujan turun sederhana lebat. Ketika dan saat sedemikian adalah dijangkakan pergerakan trafik sememangnya perlahan. Adalah suatu tindakbalas normal bagi setiap pemandu untuk berhati-hati dan berawas senantiasa menuju destinasi melainkan buat mereka yang berhati 'kering'.


Lihat jam ditangan, masa sudahpun 7:18am. Si adek sudah monyok dimuka pintu. Lebat diawalnya, kini gerimis pula. Aku jugalah yang membuka pintu pagar walau saban hari persekolahan, routinely si Yaseerlah yang membukanya. Si kakak masih belum keluar dari biliknya. 'Tak siap bersolek lagi ke?' aku tanyakan padanya yang ketika itu sedang duduk ditangga bertongkat dagu. Masam mukanya sambil 'mengerang' menyebutkan ya dengan nada suara tidak berpuashati. Kita lagilah hendak mengelakkan kesesakan, dia boleh melengah lagi. Ajukan pula pertanyaan kat orang rumah yang tengah bekemas didapur, 'Dah lama ke si Meera ni masuk bilik dia'. Pantas dijawabnya siap penerangan lagi, 'Dah lama bang dia mandi, entah buat apa entah lama lama dalam bilik. Dia nak sekolah ke nak melaram. Orang kalau nak sekolah buatlah cara nak sekolah. Sekolah lagi dah macam ni. Edah dah jeritkan berkali-kali, dia boleh buat selamba aje.'

Aku segera hidupkan engine kereta dan dituruti oleh Yaseer duduk di seat sebelah. Layankan Sepahtu dalam segmen 'Pengaduan Pagi Sinar'. Hampir 7:25am muncul sikakak dimuka pintu sambil berjalan kekereta tanpa rasa bersalah. Pagi-pagi memang aku tidak mahu dan kalau bolehlah cuba elakkan memarahi sesiapa. Mood baik akan bertukar tidak baik sampai kepetang nantinya. Aku kawal amarah aku dengan mengeleng-gelengkan kepala. Dulu bila tidak boleh aku kawal, macam macam perkataan yang tidak pernah dan jarang disebut habis aku hamburkan. Adreanile sekejapan melonjak dan degupan kencang dengan suara kemarahan mengatasi volume siaran radio didalam kereta. Mood lari, tension makin menjadi, bebudak dalam kereta tentu tidak selesa mendengar serta mungkin mencalarkan permulaan hari mereka belajar pagi itu. Hal seperti inilah yang cuba aku elakkan.

Macam biasa sebelum memulakan perjalanan, aku menadah tangan berdoa,

بسم الله توكّلْتُ على اللهِ

لاحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّبِاللهِ

Menuruni bukit menyampai ke jalan besar, terpandangkan kereta berderet berhenti memberi laluan kepada kereta untuk keluar dari lorong ke Taman Merak. Manakala dari arah sebelah kanan pula laluan kosong cuma sebuah motor sahaja sedang bergerak menuju melintasi didepan aku. Sebaik sahaja melepasi, cecepat pula aku bergerak memasuki laluan. Pergerakkan seterusnya lancar. Tidak tersekat sekat seperti biasanya bila hujan. Walaupun banyak kereta diatas jalan, masa diperlukan untuk hantar dan sampai balik kerumah terasa singkat pula.

Dalam beberapa saat sahaja dan dengan ketentuanNya jualah segala yang aku alami pagi ini terjadi. Kelengahan sikakak bersiap dan ketidakpuasan hati si Yaseer akan perangai kakaknya serta jeritan memarahi oleh mamanya dan pendaman amarah aku sepatutnya menjadikan suasana bertambah kalut dan kusut. Tapi ianya tidak berlaku. Keajaiban yang menambahkan lagi ketakjuban membuatkan kita rasa amat kerdil untuk memahami sesuatu dan segalanya. Kita tidak mampu melihat masa kehadapan tapi kita pastinya boleh dengan akal fikiran yang dibekalkan serta bimbingan dan panduan yang tersedia untuk dipelajari serta dipraktikkan dalam kehidupan. Itupun kalau kita benar benar memahaminya.

Subuh, dua hari lepas aku mengulang membaca surah ke 78. Kewajiban kita. Harus mengetahui. Harus juga memahaminya dan yang terpenting lagi mengamalkan. Al Quran bukanlah buku biasa biasa. Orang yang mengerti dan 'alim' pasti dapat membezakan. Susunan ayat, cara penceritaan serta isikandungan amat jauh berbezanya dengan buku sejarah yang dikarang oleh sejarawan ilmuan. Mereka menulis akan apa yang diketahuinya akan hal yang telah berlaku dan cuba menghubungkaitkan antara sesuatu kejadian yang berlaku dengan kejadian sebelumnya. Faktor faktor kemungkinan diketengahkan mereka untuk menyokong pendapat yang dirasakan betul tepat tidak disangsikan lagi. Tapi tidak begitu akan Al Quran. Kita tidak boleh treat macam kita membaca buku sejarah walaupun diceritakan pelbagai hal peristiwa yang menimpa masyarakat terdahulu dari kita. Tidak juga kedapatan cerita yang diflash-forward dalam buku sejarah tapi diwahyukan kepada junjungan besar kita dengan pengantaraan jibrail khusus untuk kita semua. Kisah yang dinyatakan dalam al quran yang telah lama berlaku lebih awal dari 1400 tahun serta mengenai kisah yang belum berlaku dan akan pasti berlaku untuk kita. Bersedia tidak atau mengetahui hal duduk perkara ini tentulah bergantung kepada individu sendirilah. Banyak bezanya antara mereka yang tahu dan maklum berbanding mereka yang jahil lagi tidak mengerti apa-apapun.

Penghujung ayat terakhir surah 78(النباء ) iaitu ayat ke 40 dimana kita tidak berupaya lagi untuk mengelak menyangkal mempertikai dan dengan segala ruang telah tertutup rapat dan ketiadaan jalan keluar lagi hingga terpacullah dari diri , ' Alangkah baiknya jika aku dijadikan tanah sahaja.'. Ibarat kata diri telah dihimpitkan kedinding tiada upaya untuk bergerak lagi, checkmate kata omputih maka terpaksa menyerah kalah. Didalam situasi sebegini segalanya tidak berguna lagi dan sudah terlambat.

Kelancaran membaca sampai diiktiraf kebagusan tapi tidak memahami adalah sesuatu yang memalangkan. Kita disuruh membaca tapi tidak faham akan apa yang dibaca. Hal ini normal dan biasa dalam mayarakat kita. Diwajibkan dan dimestikan serta membudaya dizaman aku bebudak dahulu untuk belajar membaca al quran yang lebih kepada membunyikan sebutan sejelas dan setepat mungkin. Tapi kini aku realize kemampuan membaca al quran sepertimana yang dimahukan oleh ibubapa era awal 70an dahulu hanyalah sekadar tahu dan pandai membaca. Dapat lagi bila malam jumaatnya bersama dengan jemaah di masjid membaca surah yasin beramai-ramai. Faham tidaknya itu cerita lain.

... وَ يَقُوْلُ الكفِرُ يٰلَيْتَنِيْ كُنْتُ تُرٰبًا

Transliterasinya ;

    ...... wa yaquulul kaafiru yaalaytanii kuntu turaabaa.

BI :

     ...... and will say the disbeliever, " O I wish! I were dust!”

BM :

      ..... dan orang-orang yang kufur itu akan berkata : Alangkah baiknya kiranya aku menjadi tanah saja!.

Bagi yang tidak berapa nak biasa dengan bahasa arab, kebergantungan kepada terjemahan adalah langkah awal. Jauh lagilah hendak memahaminya dari bahasa asalnya. Mesti ada distortion-nya. Pengertian sebenar pasti ada bezanya bila memahamkan dari bahasa terjemahan. Malah mood dan maksud yang mahu disampaikan sedikit dan kadangkala jauh menjarak. Maka tidak dapat tidak harus dan kenalah kita belajar mengetahui bahasa arab agar apa yang diperintahkan Allah swt, ditegahiNya, diterangkanNya dan diberitakanNya akan sesuatu yang telah berlaku dan sesuatu yang belum berlaku agar benar benar meresap menerobos kedalam hati kita sepertimana yang  dialami oleh junjungan besar kita Nabi Muhammad saw.

Cuba kita renungkan penghujung ayat ke-40 ini. Menyebut dengan lancar akan bahasa Arab adalah sesuatu yang membanggakan. Memahaminya lagilah amat dipuji. Jujurlah pada diri. Apa itu ' و ' , wa kalau disebut. Apa pula ' يَقُولُ ' yaqulu. Siapakah yang menyebutnya. Apa ertinya pula 'الكافر ' disebut al-kafiru. Perlu juga kita ketahui yang bahasa arab ini selalunya bersambung ayat ke ayat. Juga tiadanya sepertimana BI/BM akan adanya tanda bacaan, kata seruan/exclaimation mark, full-stop and question mark. Mana ada dan memang tiada. Sebagai orang yang bukan arab, tugas akan lebih berat perlu digalas. Sukar hendak membezakan struktur bahasa arab tapi hebat membunyikan sebutannya pastilah tidak membawa sipembaca itu kemana. Hilang dalam pencarian. Membaca sekadar membaca. Pernahlah di-google-kan akan pertanyaan akan buku apakah yang bilangan pembacanya ramai tapi tidak memahaminya. Terperanjat tentunya. Malah aku sendiripun terhimpun dalam golongan ini.

Situasi yang digambarkan adalah ketikanya setelah kita dimatikan. Kita akan diwaktu itu melihat sendiri akan apa jua yang dikerjakan masa hidup didunia ini , yang baik , yang buruk dan balasan Allah yang akan diterima nanti memanglah setimpal dengan usaha  masing-masing. Bila segalanya diperlihatkan, maka akan timbullah penyesalan yang tidak berkesudahan buat orang kafir sehingga terpacullah kata-kata penyesalan akan kenapa tidak dijadikan tanah sahaja. Berbeza pula dengan golongan muttaqqin. Mereka ini, tentulah kitapun ingin tergolongkan,  iaitu orang beriman yang hatinya takut kepada Allah, serta tunduk dan setia menurut apa-apa yang disuruh Allah dan tunduk setia serta menjauhi larangan Allah. Patutlah juga kita membaca kitab-kitab tafsir mengenai surah An-Naba' agar tidak keliru dan mendatangkan lebih banyak lagi kekeliruan.

Cuba kita applykan apa yang kita fahami akan bahasa arab ini diperingkat paling asas.

كَفَرَ( to disbelieve ).     كَافِرٌ / كُفـــَّاًرٌ

وَقَىٰ  ( form 1 - to save/protect )...... اتَّقَىٰ ( form Vlll - to fear )

التّقْوَى ..... المُتَّقِ

Kita boleh leraikan sebutan 'al-kafirun' dari kata dasar 'kafara'. Begitu jugalah 'al-muttaqin'. Why so special golongan muttaqin ini. Bukankah telah dimaklumkan di permulaan surah al-baqarah menerusi ayat ke-dua hingga ke-lima dimana Allah swt menegaskan akan  Al-quran yang tiada keraguan dan menjadi petunjuk buat golongan al-muttaqin yang memenuhi kriteria ditetapkan. Dimuktamadkan pula dengan : 

و أوْلئِكَ هُم المُفْلِحون

And those-they (are) the successful ones.



والله أعلم