Wednesday, April 25, 2018

Kalau roboh Kota Melaka...

07 APRIL 2018, 10:22

Semalam, PM kita yang menjadi sebutan ramai, telah membuat kenyataan rasmi akan pembubaran parlimen ke-13 diketika umat islam melayu bersiap ke masjid untuk berjumaat. Dimaklumkanlah bahawa pembubaran akan berkuatkuasa pada 07/04/2018 iaitu hari inilah. Biji butirnya bolehlah merujuk kepada banyak sumber, media cetak ke, media elektronik ke ataupun hendak lebih pantas lagi media sosial yang berinteraktif sifatnya.

Tetiba tagline, 'ini kalilah' versus 'lain kalilah', berligar di whatApps grup yang aku turut ada. Namun kali ini dirasakan pihak yang menang 5 tahun dahulu akan allergic untuk mengungkapkan 'lain kalilah' semberono. Manakala yang berharap 'ini kalilah' tentunya akan lebih bersemangat berkeyakinan dengan menggandakan usaha untuk bekerja keras demi memastikan mampu mencapai impian yang telah tertunda 5 tahun juga. Banyak faktor mengikut pertimbangan masing-masing akan melonjakkan keyakinan untuk bersaing pada pilihanraya kali ke-14 ini. Pastinyalah banyak rekod akan tercipta.

                                           Desperado...Permatang Pauh makin jauh melayang

Inilah peluang terbaik buat mereka yang bercita-cita mahu menjadi pemimpin bergelar Yang Berhormat. Kesempatan yang datang dalam tempoh masa 5 tahun tidak seharusnya dilepaskan begitu sahaja. Andai bertangguh dan teragak-agak, alamat tertutuplah peluang buat seumur hidup. Tatkala parti-parti politik bertelagah berpecah dengan pendokong setia parti berbelah bagi dalam memberi undi berharga mereka, adalah kesempatan terbaik meloloskan diri untuk dipilih sebagai pemimpin. Tiada yang mudah. Tapi andai berjaya merangka strategi, calon bebaspun tidak terkecuali akan bergelar YB for the next 5 years at least. Pengundi punyai hak untuk memilih. Samada dia ingin memilih orang yang telah bergelar YB sepenggal atau telah berpenggal-penggal atau mahu mengubah selera ke calon baru dari parti lain atau lebih 'daring' lagi memberi peluang kepada calon bebas, tiada menjadi kesalahanpun.

Dari sisi lainnya, setidak-tidaknya kita berjaya juga meletakkan muka baru untuk memimpin DUN mahupun Parlimen. Tambahan pula biar sepenggal, dia tetap layak mendapat imbuhan dan berpencen sebaik sahaja tamat tempoh perkhidmatan terhadap negara Malaysia. Betul salah kelakuannya, baik mahupun serong niatnya menjadi pemimpin terpulanglah buat dirinya sendiri menentukan. Namun kepada mereka yang berprinsip dan mantap pendirian agamanya seharusnya mampu memimpin masyarakatnya kearah kesejahteraan. Pandangan orang lain mengenai perkara ini pastilah berbeza. Tapi aku melihat akan 'budi' yang kita beri yang tidak seberapa ini kepada calon baru agar kehidupan mereka sekeluarga terjamin. Perspektif selepas sepenggal menjawat YB yang tentunya tidak akan dipandang orang lagi setelah ketiadaan kuasa sewajarnya ditampong oleh perolehan pencen yang berkadaran. Aku lebih suka kalau ramai lagi yang berhajat turut bertanding. Meriah suasana.

Diketika ini, aku terkenangkan contoh yang terjadi pada pengundian 2008 bila mana ramai kalangan orang yang tiada apa-apa keistemewaan telah mendapat 'bulan jatuh keriba' gamaknya bergelar YB. Posmen di Behrang dan jurufoto bebas di Kelana Jaya, antara percaya dengan tidak, berkedudukan YB. Kini, pastinya mereka, disetiap hujung bulan akan tersenyum puas dan bergaya berjalan penuh bangga ke bank ataupun ke mana-mana ATM machine mengeluarkan wang pencen YB masing-masing selagi hayat masih ada. Tentunya kehidupan mereka terjamin walau 'bahagia' bergantung kepada tafsiran mereka sendiri menentukan. Sekali lagi ditegaskan disini bahawa inilah ketikanya buat mereka yang teringin benar menjadi pemimpin agar merebut peluang keemasan bersaing agar para pengundi punyai banyak pilihan untuk memilih yang terbaik.

Apa khabar agaknya saudara Jamaluddin Mohd Radzi, ex-YB bagi N59 Behrang dan budak lagi, Gwo-Burne Loh(dob : 26 Feb 1974),ex-YB for P104 Kelana Jaya. Seronok betul mereka yang kena 'jack-pot'. Seumur hidup mereka akan menikmati saban bulan ribuan ringgit buat belanja kehidupan mereka sekeluarga. Beruntung sungguh kau orang berdua. Moga mereka berdua sihat senantiasa dan terus mampu membantu sekadar perlu atau sesungguh terhadap pengundi dikawasan mereka khususnya serta menyumbang sesuatu kepada kesejahteraan rakyat Malaysia amnya.

Dalam aku menyingkap 'success story' golongan rakyat biasa bergelar YB via internet demi mendapatkan info, aku juga mengeleng-gelengkan kepala akan ketidakmampuan insan berkeinginan bergelar YB yang diidam-idamkan sangat tapi tidak tercapai. Rasanya, media ketika itu banyak 'viral-kan' dua individu yang kepingin benar tapi kecundangan. Bukan sekali dicubanya tapi untuk kedua kalinyapun lebih jauh tersasar. Kat mana agaknya ex-Imam Negara, Datuk Firdaus Ismail(dob: 11 Sept 1965) berkelana kini. Begitu jugalah dengan Makcik Maimun Yusof, yang laporan berita pada 01 May 2013 telahpun berusia 94. Moga dia sihat selalu dipanjangkan usia(mungkin kini 99 yo) untuk turut hadir mengundi sahaja kali ini.

Aku tertanya-tanya, kenapa beria bebenar hendak menjadi politician. Modal tidak besar mana, tapi andai berjaya - pulangannya tidak terjangkau dek pemikiran layman atau orang kaki lima. Apa tidaknya, hampir setiap negeri lepas PRU akan ada semakan elaun ADUN dan MP. Selalunya lepas semakan beberapa bulan kemudian akan di-istiharkan kenaikan elaun. Anihnya, tiada bantahan dari mereka yang bergelar YB yang bersidang membahas samada dipihak memerintah atau membangkang. Selain gaji, serba serbi elaun akan turut naik. Elaun keraianlah, gaji pemandu, elaun perjalanan, malah bil teleponpun turut dapat. Barulah aku tahu, hadir sidang Dewanpun dapat. Kalau sehari hadir dapat RM200(jumlah sekarang) maka bayangkanlah kalau dianya 'puntual' setiap hari tapi tidak menyumbang sesuatu, tentulah banyak dapat dikautnya.

Rujuk elaun-adun-melaka-naik dan kenaikan-gaji-elaun-ahli-parlimen sebagai booster.

Luck masing-masing amat bergantungan kepada banyak faktor. Simpati mungkin, kebolehan dan kepetahan bercakap juga ada kemungkinan untuk pengundi memilihnya. Populariti pula sebagai added faktor. Banyak tokoh yang popular telah dicuba ditolak untuk bertanding dan mereka yang dimaksudkan ini macam terkena sihir sahaja mengikut kata memberanikan diri untuk bertanding. Mana gahnya Soh Chin Aun aka Towkay, bila tersungkur di Parlimen Kota Melaka. Terduduk terkedu dengan penangan anak Lim Kit Siang yang kini sudah dua penggal menjadi KM Pulau Pinang.

PRU ke-7, 1986... Alahai towkay jadi taugeh.


Faktor agama sememangnya diangkat menjadi keutamaan dalam 'checklist' pemilihan pengundi. Namun ada pertimbangan lain yang turut sama diambilkira sebelum memangkah. Ada memilih sebab kesian, ada juga memilih pasal kenal personaliti yang pernah, misalnya, membantu menolongnya dahulu. Kekadang hal yang remeh sahaja sudah cukup untuk seseorang 'terpikat' memilih calon yang bertanding. Meaning that tiada satu punca utama yang menentukan untuk orang biasa-biasa memilih calon kegemaran masing-masing. Terserahlah.

Apapun yang terkesan sesangat, mengikut pertimbangan akulah, adalah Datuk Firdaus Ismail. Nampak macam dipermainkan. Berbeza pula dengan Makcik Maimun. Walaupun kedua-dua mereka berhajat besar bertanding peringkat parlimen dan kalah dua kali berturut-turut, tapi kesan pada makcik Mun tidaklah seteruk bekas Imam Negara. Masa zaman sekolah dahulu, berlawak sesama, 'sudah jatuh ditimpa tangga', yang yang kreatif pula menyambong, 'tersembam tercium tahi ayam'. Namun paling relevan rasanya adalah 'yang dikejar tidak dapat, yang dikendong pula yang berciciran'.

Hakikatnya, impian andai termakbul bersyukurlah. Andai sebaliknya bermuhasabahlah diri muga akan ada kedapatan sinar harapan dihujung 'kegelapan'.

Monday, April 23, 2018

Sebut dilidah, lekat dihati

23 MARCH 2018, 14:29

Jumaat sudah bertemu jumaat balik. Tapi peluang hendak memperkatakan hal yang telah dihighlightkan pada Jumaat lepas masih tertangguhkan tak kesampaian lagi. Banyak pula hal yang yang melintang menyilang serta perlu diberi tindakan segera. Tertunggak sampai hampir terlupa pula. Namun Jumaat ini bercuti berehat, selepas berkursus selama 2 hari bermula Rabu dan semalam, dapatlah juga ruang untuk menulis memperkatakannya.

Selesai makan tengahhari lepas bersembahyang jumaat, as usual-lah 'asam pedas, kali ini, kepala ikan parang' - my favourite - entah ke laju sahaja aku mencapai hp slater 7 dengan bluetooth mini keyboard menyandau disofa untuk memulakan.

Memang menjadi kebiasaan pula selagi tidak buat selagi itulah diri akan terasa macam kekurangan. Serba tidak kena dibuatnya. Hari ini dan ketika ini akan aku perjelaskan once and for all. Tidak mahu dan tidak sanggup lagi untuk bertangguh lebih lama lagi. Topik yang agak macam biasa sahaja dikhutbahkan pada minggu lalu dan bersemangat sahaja hendak menulis ketika itu tapi lepas pekena asam pedas ikan parang dengan pencuci mulut 'honey dew' yang singgah membelinya dipersimpangan Tehel Khamis petang, mata pula hendak menguyu. Maka terpaksa bertangguh lagi. Pastinya selagi tidak mencoretnya macam tidak selesa dibuatnya.

Orang lain tidaklah aku ketahuinya dengan tepat samada mereka tahu sebenar benar tahu atau sekadar pandai menyebutnya sahaja dibibir. Akupun masa dizaman budak-budak dahulu menghadiri kelas agama lebih kepada menulis menghafal dan menyebut setepat mungkin dari segi bunyinya. Kira diterima, asal hampir sama bunyinya dengan sebutan arabnya maka cikgu yang mengajar akan menegur jika jauh sangat larinya. Diperingkat ini soal faham apa yang disebut tidaklah dititikberatkan sangat. Secara umumnya, mungkin pihak yang mengajar merasakan lancar sebutan sudah memadai. Apatah lagi tiadanya ujian pemahaman keatas apa yang diajar dituturkannya. Kelas mengaji masa itu diselitkan juga dalam seminggu ada slot belajar fekah/tauhid. Haji Deraman Kling yang merupakan guru mengaji aku serta merangkap guru agama bertindak sebaik mungkin masa itu cuba memahamkan anak muridnya. Mungkin teknik pengajaran dan pembelajaran agak terkebelakang tapi itulah hakikat yang aku hadapi ketika itu.

Diketika ini pula mungkin atau pastinya terasa janggal bila mendengar akan cakapan tidak memahami biji butir yang disebutkan dikala usia sudahpun melepasi 50an. Itupun kalau insan yang boleh diconsider-kan 'malang', tidak mampu memahami mengingati akan apa yang diajarkan. Sesuatu yang tertakdirkan mana mungkin kita mengetahui akan segalanya. Apapun andai mengikuti dan niat yang betul ingin belajar serta mengamali pastinya kita boleh membetulkan yang biasa dan seterusnya membiasakan yang betul. Namun hakikatnya tiada seorangpun punyai kemampuan yang setara. Ada orang yang sedikit ilmunyapun tapi penghayatan dan perlaksanaan lebih mantap berbanding dengan mereka yang kononnya berilmu pengetahuan luas.

Sejauhmana dan setakat mana kemampuan seseorang untuk memahamkan dan mengekalkan pemahaman sangat bergantung kepada tahap pemikiran yang dimiliki setiap individu. Sesiapapun tidak mampu menilai keupayaan orang lain setepatnya melainkan hanya Dialah yang memberi hidayah memahamkan apa yang dikehendakiNya kepada insan pilihan. Namun kita perlu mencari dan mesti berguru dengan para ilmuan dalam memastikan kita berada dilandasan yang benar lagi lurus.

Terdahulu ada entri aku mengenai apa yang kita lafazkan ketika sembahyang. Semua kita maklum, untuk mendirikan solat, hanya lafaz dalam bahasa Arab sahaja ditetapkan. Bahasa Melayu, Inggeris dan apa sahaja bahasa yang dituturkan dan difahami oleh kita tidak diterimapakai dalam sembahyang. Elok pekertinya atau buruk perangai lakunya, tetap diharuskan mengungkapnya dalam bahasa Arab. Begitupun juga, miskin ke dia, kaya ke dia, berpengaruh apatah lagi yang dikategorikan golongan marhaein tetap tidak terkecuali dari melafazkan didalam bahasa Arab.


                              Huraian yang membuka 'hati' sebelum menyebutnya

So significantnya pada kehidupan umat sejagat amatlah besar. Semua kita di'arah'kan menggunakan satu bahasa sahaja berkomunikasi denganNya dalam medium solat. Bagi yang mahu memikirkannya, tentunya punyai tuju arah yang jelas. Kita tidak perlulah persoalkan kenapa tidaknya bahasa lain digunapakai. Apa yang pasti, kita seharusnya mempelajari memahami dan mengangkat bahasa Arab ketahap yang tinggi. Andai tidak - mana mungkin datangnya kekhusyukan dalam beramal ibadat. Menyebut sekadar menyebut sekali lalu setelah menghafali tanpa memahami apa yang disebut. Itulah sebabnya, 'Sebut dilidah ingat/lekat dihati' yang dikhutbahkan membawa pengertian selari setujuan.

Didalam khutbah yang disampaikan minggu ini diperjelaskan kaedah mengingatiNya sepertimana yang diunjurkan oleh 'panel' khutbah mengikut urutan keutamaan yang diajari Rasullullah SAW. Seawal khutbah lagi telah diperingatkan dan diperjelaskan untuk kita bertakwa kepada Allah SWT. Dihuraikan 'term' ini yang bermaksud melaksanakan segala perintahNya dan meninggalkan segala laranganNya, moga-moga dirahmati dunia dan akhirat. Bagi mencapai ketenangan berpandukan syarak, kita dikehendaki diharusi untuk sentiasa mengingati Allah pada setiap masa agar senantiasa mendapat ketenangan jiwa yang hakiki. Zikrullah adalah istilah yang dimaksudkan.

Keutamaan yang paling utama adalah solat(صلاة). Keduanya pula, membaca al-quran. Ketiga bertahlil(تهليل) Keempat bertahmid(تحميد). Kelima bertasbih(تسبيه). Keenam bertakbir(تكبير). Ketujuh berdoa. Seterusnya melaksanakan segala amalan-amalan mulia yang menbawa kearah kebaikan. Dapat difahamkan dari khutbah yang aku turut hadir mendengar walau telah dibaca awal sebelum datang berjumaat, segala ibadah dan amalan yang dilaksanakan, basically, untuk membersihkan serta menyucikan jiwa. Seiringan dan disepanjang kehidupan pasti akan ada peningkatan dalam usaha mendekatkan diri kepada pencipta kita sehinggakan mendapat 'privilege' dibukakan hijab rohani.

Tapi perasankah kita, bagaimana orang yang lazimnya tiada tinggal sembahyang pada pengetahuan zahir dan pemerhatian kita yang mana kerap terlihatkan dan hampir setiap masa berjemaah di masjid tapi masih berlaku 'songsang' diluar sembahyang. Andaian mudah kita, mungkin ujian keatas dirinya. Persepsi keatas orang lain hanya benar kepada dirinya sendiri tapi orang lain atau orang yang dikecam itu boleh sahaja bercanggahan dengannya.

Namun apa yang ingin aku perkatakan adalah pada asasnya kita seharusnya maklum dengan apa yang dilafazkan ketika 'berbicara' dengan Allah SWT didalam sembahyang yang didirikan. Bukankah sebaik melafazkan niat sembahyang fardhu dan dituruti mengangkat takbirratu-al-ihram, kita akan membaca doa 'iftitah'. Such powerful pengakuan, difahami seadanya dan sepatutnya atau hanya sekadar penyebutan yang tidak melekat dihati pasti akan berkait-kait.

Kalau yang inipun menghadapi kesukaran, baru dipermulaan, bagaimana rupanya setelah selesai sembahyang. Agak-agak diterimakah amalan sembahyang kita. Bolehkah kita senang-senang sahaja mengandaikan yang amalan kita yakni sembahyang yang didirikan akan diterima olehNya. Setiap kita pasti tahu setakatmana tahap kualiti sembahyang yang dilaksanakan. Selalunya, kita cepat, dari sudut pandangan kita akan merasa pelik hairan akan seseorang yang diyakini baik pekerti dan kaki masjid tapi amalan diluar sembahyang ketara bercanggah.

Makanya, setiap orang hendaklah berusaha melatihkan diri dan harus membiasakan diri memahami akan setiap bacaan didalam solat yang dibaca dengan bahasa Arab. Harus diyakini yang solat adalah penghubung antara hamba dengan Tuhannya dan solat itu sendiri adalah kaedah 'khas' untuk mengingati Allah SWT. Keraplah juga diingatkan bahawa menurut hadis Rasulullah, amalan yang pertama sekali dihitung pada hari kiamat ialah amalan solat.

Persoalannya, betapa perlunya 'menghadirkan hati' untuk khusyuk semasa solat, apakah mampu buat kita menzahirkan 'sebut dilidah, lekat dihati' andai solat yang kita dirikan masih gagal untuk memahaminya dan apatah lagi untuk menghayatinya setiap apa yang dilafazkan.

والله اغلم بالصواب

Thursday, March 15, 2018

Impian sebelum dan selepas SPM

15 MARCH 2018, 07:52

Dalam kita sibuk-sibuk menoleh memerhati kiri kanan sebelum memasuki laluan yang makin bertali arus, Angah yang mengantikan si Shuib dengan Rahim serta Jep turut sama sibuk dan kecoh cuba memancing pendengar untuk berkongsi cerita akan bidang kerja yang diinginkan dengan realiti yang terjadi kini. Tidaklah dibubuh perut atau ambil 'pot' sangat akan apa yang diperkatakan mereka yang bergajian bekerja dengan SinarFM menerusi segment 'meja bulat'. Keselamatan dijalan raya perlu lebih dititikberatkan.

Semasa mula-mula menghidupkan engine kereta menunggui tuan puteri pucuk kelompang bersolek bersiap, lagu Joan Jett, 'I hate myself for loving you' dipertengahan didengari. Ketika bergerak menghantar kesekolah memasing, selesai habis sahaja lagu, si Angah memaklumkan akan tajuk lagu sambil menterjemahkannya - aku membenci diriku kerana menyintai aku - tapi lambat pula disambut oleh Jeff dan Rahim. Aku pulak, bermonolog, 'janggal sahaja bunyinya...macam tak betul'. Kemudian within few seconds, si Jef bertanya memperbetuli, 'you' bukankah 'kamu' sambil dibalas berlawak oleh Angah, 'itulah pasal, sengaja aku nak kau perbetulkan', sambil tergelak-gelak bersama. Cubaan untuk mengeletek pendengar pagi ini macam tidak berapa hendak jadi. Mereka bertiga saling sahut menyahut akan topik yang diangkat untuk diperkatakan pagi ini. Poke fun-lah sesama mereka bagi menceriakan pagi sambil mengajak pendengar menalipon untuk berkongsi cerita berkisar impian dan realiti kerjaya untuk dispinkan mereka kemudiannya nanti. Bijak memang bijak dalam mendapatkan idea berlawak dari cerita sebenar yang dimaklumkan oleh pendengar sendiri, 'first hand' lagi.

                                   Layankan pepagi nie - Masih Terserlah Ayumu

Tapi tidak pula terdengarkan bualan dari pendengar lagi sedangkan aku sudah selesai menurunkan anak disekolah masing-masing. Hendak juga mendengarkan celoteh santai pendengar akan nasib diri. Bukanlah hendak busy body tapi sekadar ingin mengetahui 'destiny' mereka sahaja. Tiada paksaan bercerita dan yang akan menalipon pun tentulah atas kerelaan sendiri. Selesai turunkan Yaseer diperkarangan sekolahnya, lagu Izad Exist pula berkumandang mendayu-dayu sambil aku melelau 'MAQ...' kesekolah kakak pula. Tiada respond-kah akan topik yang memang menyentuhi seluruh pendengar dan dialami kini. Setahu akulah, saban tahun lebih setengah juta pemastautin tetap akan menduduki peperiksaan SPM yang merupakan 'flood-gate' terawal memasuki alam pekerjaan. Masakan tiada seorang umatpun yang have the 'guts' to contact. Rasanya kebanyakan yang happen mendengari program SinarFM ini tengah sibuk dengan aktiviti harian mereka. Urus anak kesekolah, ini paling pasti, termasuklah aku. Mungkin tengah bersolek sebelum ketempat kerja atau mungkin juga tengah pulun bersarapan takut terlewat report duty. Tiada kesempatan menalipon agaknya. Mungkin juga ada yang rasa tidak perlulah didedahkan liku-liku perjalanan kehidupan kepada mass audience. Berbagai-bagai kemungkinan yang tidak terjangkau dek fikiran. Mana ada orang yang mampu membaca dengan tepat setiap apa yang ingin dilakukan dan diperkatakan saat ini atau dimasa mendatang. Malah setiap orang tidak akan mengetahui dengan tepat sejelas-jelasnya akan nasib diri dikemudian hari.

Bercuti hari ini, mood mengimbau kisah lampau datang pulak. Aku terkenangkan masa di 'Std 1' di BHES(2), 1971. Kalau tidak silap masa 'english' class. Coretan mengenai hal ini ada dalam blog aku ini tapi tidak ingat tajuknya. Sessi 'story telling' agaknya dimana semua pelajar duduk bersila rapat-rapat dihadapan papan hitam sambil cikgu membaca dan membuat mimik muka berlakon mengayakan watak dalam story book ditangannya. Cikgu cina perempuan dalam lingkungan usia penghujung 30-an. Muka cute tapi jamban dah lebau dan suka berkebaya nyonya, mungkin cina baba agaknya amat komited bercerita demi mendapatkan perhatian penuh dari pelajar-pelajarnya. Aku anak kampong. Tidak berpeluang ke 'kindergarden' atau tadika sebelum melangkah masuk ke darjah satu. Keinginan yang sangat kuat dari kedua orang tua yang mahukan anaknya yang hujung ke sekolah inggeris tentulah bersebab bertujuan. Ketika itu, tidaklah aku bertanyapun sebab tidak tahu hendak bertanya apa-apa. Apa yang pasti, aku kesekolah menaiki 'van sekolah', pergi berhantar balik berjemput. Pelajar Melayu, Cina dan India agak seimbang jumlahnya. 40:30:30 bernisbah dari 36 pelajar sekelas.

Entah bila masanya, dia menyuruh semua murid berdiri berbaris. Adalah dalam 7 baris semuanya dan sebaris 6 orang adanya. Dia tanyalah ikut awal barisan akan cita-cita masing-masing. Dia ingatkan lagi, 'only those who had told his ambition can sit down' bila dia bertanyakan, 'what is your ambition'. Hendak menjawabnya kena pula in sentence bukan pakai sebut sahaja. Maka masing-masingpun macam bagus sahaja main cakap lepas. Macam-macam bidang pekerjaan dihamburkan oleh rakan sekelas masa itu. Nasib baiklah aku dibaris ke 3 paling belakang. Dapatlah idea memilih bidang kerjaya yang mana telah disebut oleh murid terawal. Dalam kesuntukan masa memilih, tidak ingat pula kerjaya apa yang aku pilih untuk menyebutnya. Apa yang pasti aku telah dibenarkan duduk. Ada dua atau tiga murid dibarisan awal yang masih berdiri, belum atau lewat sangat menyatakan bidang kerja yang menjadi minat mereka, mungkin teragak-agak atau malu untuk converse in english atau terlalu innocent memilih.

Petikan dari entry terdahulu dibawah tajuk... 'Bersamamu - Sambal Ikan bilis'

Bukan semua kita bernasib baik. Ada sahaja kekurangan. Malah masih ramai lagi yang terkapai-kapai yang harus ditolongi. Kalau ikutkan kehendak dan kemahuan, semua kita ingin bergaji besar, berjawatan dan berpangkat. Teringat lagi masa didarjah satu bila cikgu bertanyakan, 'What is your ambition?'. Selepas menjawab dalam urutan berdiri berbaris, kemudiannya barulah dibenarkan duduk. Maka macam macam profesion disebutkan. Dari laywer ke engineer, dari teacher ke doctor dan pelbagai lagilah yang rata ratanya bidang kerjaya yang dipandang hebat dan didambakan. Tiada pula yang menyebut garbage collector ke, bus driver ke waima gardener. Itu selingkar kisah ditahun 1971. Kini ditahun 2017 dan diusia sudahpun melepasi angka 50, segalanya adalah pembuktian hasrat yang dilafazkan dulu. Mana doktornya, mana engineernya. Siapa pula yang menjadi cikgu, siapa yang jadi bank tellernya dan lebih mengejutkan adalah rakan sekolah yang telah terlebih dahulu dijemput pulang buat selamanya. Bukankah telah dijanjikan olehNya bahawa setiap kelahiran telah diuntukkan rezeki buatnya. Redhalah setiap yang beri dan dimiliki kerana semuanya bukanlah milik mutlak kita.

Apapun, yang diimpikan dan yang terjadi kini adalah dua situasi yang berbeza. Mengikut minat, aku mengemari subjek matematik. Bila refer balik, aku dapat C3 untuk matematik moden dan P7 untuk matematik tambahan masa SPM(81). Manakala di ITM, aku memperolehi 'B' untuk Quantitative Studies atau mudah cakapnya matematik statistik. Subject killer juga untuk level certificate CIM(uk). Banyak senior dan coursemate yang terpaksa re-seat paper ini pada semester berikutnya. Aku pula, one-time sahaja dan dapat gred yang membanggakan diri sendirilah. Impian aku tidaklah tinggi mana. Teringin sangat hendak bekerja dibidang perbankan. Ada aku nukilkan juga kisah bogus agency pekerjaan dalam blog. Kemuncaknya, aku berhasil sampai ke peringkat second interview dengan UMBC di Menara UMBC tingkat 7. Kebetulan bertemu dengan Johari Jamil(JJ) rakan sesama coursemate masa sessi temuduga itu. Tidak sempat berbual panjang. Aku dengan beberapa candidate lainnya tengah lepak diluar bilik temuduga menunggu giliran. Tiba-tiba dia muncul dari bilik interview. Belum sempat berborak, clerk perempuan menyuruh aku masuk. Bila dia keluar, aku pula dipanggil masuk. Ingatkan dia tunggui aku, rupa-rupanya dia belah terus. Selepas itu, terputus hubunganlah. Mana ada smartphone ketika itu. WhatsApps pun tidak ujud lagi. Sahih akan perkhabaran dari rakan lain berbulan selepas itu, si Johari ini bertugas dengan UMBC di Langkawi. Beruntung dia.

Itu cerita dulu. Kini, dalam kurang lebih 10 bulan sahaja lagi, aku sudahpun menghampiri usia 55. Usia persaraan official sebelum di-mandatory-kan oleh kerajaan ke 60 tahun sekitar tahun 2012. Akta yang menjadi polemik seketika iaitu 'Minimum Retirement Age Act' yang digubal di-gazetted-kan pada 16/08/2012 dan telah dikuatkuasakan pula pada 01/07/2013 membuatkan mereka yang seusia aku panik memikirkan. Bukan semua orang mampu dan berupaya menyampaikan ke usia 60 tahun. Mungkin sebilangan sahaja yang benar-benar fit dari segi fizikal juga mental untuk menyahut cabaran ini. Mengurut dadalah terasa lega memikirkan apa yang ditakuti tidak dilaksanakan. Buat mereka yang memasuki alam pekerjaan selepas penguatkuasaan pada Julai 2013, termaktublah kelayakan mengeluarkan caruman kwsp diusia ke 60 mereka. Mungkin selepas mendengar pro dan kontranya buat golongan yang mencarum sebelum pelaksanaan maka pihak yang beria-ia benar ini, yang entah mana mereka dapatkan such a 'brilliant idea' terbantut meneruskan cadangan.

Employer Action Code: Act

A new law, the Minimum Retirement Age Act 2012, was passed late last year to increase the minimum retirement age from 55 to 60 for private sector employees. The act takes effect on July 1, 2013.

Key Details

The main provisions of the act state that:
  • An employer may not force an employee to retire due to age before the minimum retirement age of 60, and an employer may be fined up to RM10,000 (US$3,300) if this provision is violated.
  • Any retirement age, if less than 60, in a contract of service or a collective agreement will be deemed void and substituted with the minimum retirement age of 60.
  • The act doesn’t prevent employees from choosing to retire early if the contract of service or collective agreement permits earlier retirement.

Implications for Employers

The dramatic and one-time (versus the typically more gradual) increase in the minimum retirement age reflects government measures to cope with an aging population and bring the retirement age in Malaysia in line with other countries in the region (e.g., Philippines, Singapore and Thailand). It is important to note that:

  • Employers need not necessarily amend their employment contracts and collective agreements to comply with the act as the act automatically supersedes all existing employment contracts and collective agreements.
  • The natural consequence of this change is that the composition of workforces will shift toward older, more experienced employees with longer service. Employers should review their long-term workforce planning and rewards designs to reflect this shift.
  • The mandatory Employee Provident Fund (EPF) has no immediate intention to amend its rules to align its withdrawal age with the act. Employers are required to continue contributing to the EPF on behalf of employees above age 55.

Sekejapan sahaja masa berlalu. Impian yang tidak digapai suatu masa dahulu tapi setiap hari pula bermain dengan 'angka' yang makin memeningkan. Mengelak dari menceburi bidang pemasaran walau pada awalnya terpaksa memilih mengambil kursus 'marketing' punyai ceritanya yang tersendiri. Biarlah berahsia seketika. Ketentuannya tidak siapa mampu menduganya dengan penuh kepastian. Harungi sahajalah kehidupan ini biar apa jua rintangan dugaan yang semestinya harus ditempuhi dengan penuh ketabahan.

Berserah dirilah kepada Yang Maha Kuasa dan Maha Menentukan agar kita diberi hidayah menuju ke sana nanti.

أن شَاءَ اللَّهُ

Thursday, March 1, 2018

Impian cuba dilelong

24 FEBRUARY 2018, 18:19

Suasana politik mulai memasuki fasa akhir. Pemain-pemain politik yang teringin bertanding, yang buat pertama kalinya mahupun yang tidak jemu-jemu bermain samada yang selalu sahaja menang atau langsung tidak pernah menang - semuanya mahu mencuba nasib pada tahun 'Anjing' mengikut kepercayaan orang-orang Tionghua. Seronok disanjung dan megah dihormati memanglah menjadi lumrah manusia yang normal serta waras fikirnya. Malangnya, buat mereka yang gah dengan keadaan diri sekarang ini, amat mudah melupai sesuatu malah mungkin segala galanya sebelum diri dilantik menjadi wakil rakyat. Sceptical pula dipihak pengundi yang makin menebal takut di-anjing-kan demi mencapai hasrat terpendam ber-agenda golongan yang merasakan dirinya berkuasa menentukan 'fate' rakyat terbanyak. Macam bagus sahaja.

Perlakuan yang ditunjukkan sebelum, semasa dan selepas tempoh menjadi pemimpin adalah cerminan kehidupan mereka yang kita semua tidak akan ketahui andai tidak dimaklumkan. Bukanlah kita mahu mengaibkan mereka yang benar-benar longing to become a politician tapi dimasa kini segala yang tersimpan tersimpul rapi dalam sekejapan masa boleh tersingkap dan tersebarluas within seconds sahaja. Betul salahnya adalah atas pertimbangan masing-masing.

Tidak pernah terfikirkah mereka yang disandarkan segala harapan untuk memimpin yang bukannya lamapun sepenggal cuma setakat 5 tahun sahaja akan segala cakapan dan tindak tanduk apatah lagi yang menguris perasaan akan senantiasa diingati dan dilihati kesan akibatnya. Malah akan lebih kejap diingati oleh mereka yang terkesan dan amat berharap yang impian dan harapan yang disandarkan sekurang-kurangnya tempiaspun tidak mengapalah diterimanya.

Menjual harapan adalah expertise golongan ini. Keyakinan yang cukup tinggi tanpa sebarang keraguan tentang apa yang diutarakan membuatkan diri ini termanggu memikirkan. Cakapan yang tiada berlapik dan ikut suka sahaja adalah ciri-ciri jelas yang boleh kita semua perhatikan. Berjanji 'bukan main' lagi, Segala bagailah yang munasabah bercampur dengan yang tidak masuk akal didendang serta dodoikan ketelinga pengundi yang mahu dilekakan serta disihirkan untuk dipimpin sepenggal lamanya. Apakah menjadi pemimpin sekadar satu kerjaya 'main-main' atau satu tanggungjawab yang akan dipersoalkan kemudian harinya nanti. Rasanya semua kita mengerti akan peranan setiap dari kita sebagai khalifah dimukabumi ini. Kalau peranan pemimpinpun masih samar untuk dimengertikan masakan mampu untuk memimpin masyarakat setempat dengan penuh bertanggungjawab.

Proses memilih pemimpin yang diamalkan oleh kita sekarang ini yang kononnya demokrasi berasaskan kepada suara teramai. Lebih ramai yang menyokong dan mengundi maka sahlah dialah insan yang berhak untuk memimpin. Nampak macam bagus sahaja. Adil dan terasa tiada element memaksa tapi lebih kepada kerelaan hati memilih. Terlihatkan tentulah tidak sama dengan 'realiti' yang terlindungkan. Tidak pernah terdetikkah untuk kita berfikir bertanyakan akan mengapa dan kenapa teringin sangat hendak menjadi pemimpin kepada mereka yang beria-ia minta dicalonkan. Tentulah ada daya tarikan kepada segelintir orang yang tergolongkan ini yang membuatkan mereka terpinar serta bersungguh cuba mendakapnya.

Pun begitu tidak mustahil juga, munculnya insan menawarkan diri untuk memimpin menjadi 'litmus test' akan sejauhmanakah masyarakat setempat mengerti mengetahui asas serta adab menjadi ketua. Ujian dari Allah swt tidak terjangkakan dan datangnya pula dalam pelbagai bentuk untuk kita semua hadapi. Akan terserlahlah nanti kesepakatan masyarakat serta perpaduan yang kental dipertahankan dengan sebulat suara melantik insan terpilih sebagai pemimpin mereka. Andai sesama bertelagah mempertikai serta tiada kesepakatan dalam memilih hanyalah menyerlahkan kecamuknya masyarakat dengan cuba pertahankan sikap ego masing-masing. Mana mungkin rahmah Allah akan sampai kepada mereka yang saling bermusuhan apatah lagi yang kufur dengan perintahNya.

Bertindak keseorangan tentulah tidak akan mendatangkan impak besar tapi andai semua kita bertindak serentak sehaluan setujuan mungkin kesan langsung yang segera sifatnya akan membawa perubahan besar kepada seluruhan kehidupan bermasyarakat. Pemimpinnya yang berhemah bertanggungjawab, masyarakatnya akan sahut saranan dan akur teguran serta 'reciprocal' melaksanakan tindakan demi kepentingan kebaikan bersama. Saling ingat mengingati, saling faham memahami dan lebih penting lagi saling insaf menginsafi akan tanggungjawab memimpin akan membolehkan masyarakat setempatnya bahgia tenteram kehidupan mereka.

Beruntunglah diri berada dikalangan mereka yang senantiasa dipayungi kerahmatan Allah swt.

Sunday, February 25, 2018

Siapa Sangka...


22/2/2018 @ 6:28pm

Entah macammana, petang Khamis ini aku terkenangkan penulis buku yang pernah aku bacai kisah pengalaman perjalanan kehidupannya, 'Dari Kodiang ke Jalan Riong', bernama Tajudin Saman. Semasa memula membaca back in 2004, lebih tepat lagi pada 09/09/2004 meminjam membacanya dari Perpustam, aku tengah mendapatkan input dalam menghasilkan sendiri akan kisah yang melingkari kehidupan aku. Segala buku yang bergenre 'autobiography' akan aku pinjam dari Perpustam untuk mendapatkan idea. Tergerakpun pasal semalam ketika intai 'nightline', kisah beliau mendapat liputan bermuslihat oleh tv3 bilamana 'penguasa' berkunjungan berziarah sambil menyumbang. Mungkin aku sahaja yang terlepas pandang akan insan yang menjadi perhatian dimata kerajaan ini, lebih-lebih lagi aku yang tiada kaitan rapat dengannya. Segala sesuatu digerakkan oleh 'tangan tangan ghaib' menurut firasat kita. Terlihat dikaca tv, computer meragam dan lepas minum petang hanya penyebab untuk aku mencoret lintasan idea yang tetiba datang. 

Desktop aku tetiba meragam bila 'on-kan'. Terpampang discreen, 'Bootmgr is compressed. Press Ctrl+Alt+Del to restart'. Ikutilah arahan yang tertera tanpa banyak soal. Maklumlah kita yang tidak mahir sangat pasal komputer. Namun setiap kali dilakukan, ia berbalik balik seperti tergambarkan. Kena tunggu anak balik dari kerja nampak gayanya. Pandai guna tapi tidak pandai selenggara. Aku yang konon nak tunjuk pandai cubalah nak compressed, nak released memory di Drive 'C' pagi tadi, tapi lain pulak yang jadi. Biarlah yang expert memperbetulinya. Untung juga ada technician computer dalam rumah.

Amacam nie... berbalik-balik


Petang Khamis ni lepas Asar, disamping pekena pisang goreng nangka dengan karipap yang dibuat orang rumah sementelahan computer pula down, aku dibuai kenangan akan saudara Tajudin yang baru baru ini dilaporkan diserang angin ahmar. Stroke, cakap omputihnya. Aktiviti petang aku bila bercuti selain membaca autobiography; masih lagi 'Time Present, Time Past... a memoir...Bill Bradley' aku selang selikan dengan mencoret di digital journal. Letih membaca, aku menulis. Letih menulis, aku melunjurkan kaki sambil mata tertumpu ke screen internet tv layankan cerita cerita retro 80an, action movie selalunya juga filem koboi ikut mood. Astropun sudah jarang tengok dengan cerita yang kerap diulang-ulang.

Membacanya ditahun 2004


Recall balik kisah malang yang menimpa dirinya, aku intailah kembali video tentang penderitaan yang dialaminya sepertimana yang dilaporkan pada penghujung January 2018. Amat tidak terdugakan, sepatutnya dan kebiasaan yang terlihatkan adalah kita akan menghabiskan masa persaraan bersantai mengenang kisah-kisah lampau mengamit kerinduan tapi dirinya bergelut bertarung dengan penyakit pada sisa usia yang berbaki. Pastinya dirinya sendiri tidak menduga begini yang dihadapi. Anak kampung yang bercita besar mengejar impian sehinggakan jawatan polis yang disandangnya dilepaskan bersebabkan kuatnya keinginan mencapai 'sesuatu' dalam hidupnya. Bagi kita pula yang biasa biasa ini, bekerja di sektor kerajaan adalah satu 'rezeki'. Apa tidaknya selain bergaji tetap dengan segala macam imbuhan dari semasa ke semasa yang diterima juga berpencen sehingga hembusan nafas terakhir. Bermaksud dapur senantiasa 'berasap' walaupun tidak berkhidmat lagi. Abang aku yang tamat jawatan polisnya berpangkat 'koperal' walaupun kenaikan pangkat ke 'sarjan' diterimanya ketika hujung persaraan mungkin simpati dari pihak atasan dan memang rezekinya tetap mendapat pencen sarjan disamping penghargaan kerajaan, menerima lebih dari RM80K sebagai duit gratuity. Menolak 'tuah', itulah tanggapan kita.

Ironinya, 'perjalanan' dari Kodiang ke Jalan Riongnya tidak berpatah balik tapi terus berkampong di Presinct 9, Putra Jaya mungkin sebagai satu status simbol kejayaan dari kegigihan mengharungi kepayahan cabaran tanpa mengenal erti serik dan putus asa. Bukanlah aku hendak memandai-mandai tapi kebiasaannya dari banyak banyak buku bergenre 'autobiograhy' ini, penulisnya akan mengenangkan kampong halaman yang telah lama ditinggalkan. Ada penulis akan memasukkan 'harapan' agar kampung halamannya yang semestinya telah berubah menjadi nostalgia tidak ternilaikan akan tempat yang satu ketika dahulu diinjaki. Bagi yang punyai pertalian yang sukar dimengertikan oleh orang lain, kampong kelahiran dan disitulah zaman kanak-kanaknya akan dikenanginya dengan memulangkan sesuatu ke tempat asal kelahiran sebagai mensyukuri berpeluang berbakti. 

Jarang pula kita merasakan apa yang dihadapi kini adalah cerminan tingkah laku kita sebelum ini, semasa muda bertenaga, semasa tengah ligat bekerja dengan segala pancaroba yang kerapnya kita tidak berapa hendak sedar untuk memikirkan dahulu akan segala tindak tanduk yang diperbuatkan. Malah tiadanya masa terluang walau sedikitpun untuk kita merenungi. Harungi sahaja apa yang didepani dan ditangani biar salah biar betul kerana jika lewat bertindak akan hilanglah 'peluang' yang terhidang. Falsafah hidup memasing. Tepuk dada tanya selera.

Sessi mengimbas kenangan during 'retired' age nampak gayanya terlepas dek takdir yang menentukan segala-galanya. Ada kebaikan dan tentulah ada 'rahmah' disebalik keadaan yang terjadi kini. Kita tidak mampu meneka dengan pasti. Terpulanglah buat individu sendiri menafsirkan.






Friday, February 9, 2018

Jumaatku diluar khariah.

Masjid Saidina Ali, Bukit Katil

Hari ini aku berjumaat di Masjid Saidina Ali, Bukit Katil. Ini merupakan jumaat pertama aku untuk 2018 didirikan diluar khariah dan telahpun beberapa minggu sejak awal tahun hanyalah di Masjid Raudhatu Al-Jannah.

Masa hendak memulakan coretan ini sebelum menyambung perjalanan ketempat kerja barulah terperasan yang Jumaat ini aku beruniform sedangkan telah beberapa kali sebelum ini aku in 'full dress' yakni berkain pelikat dan berbaju melayu dan cuma sekali sahaja berkurta. Memang mudah sekarang ini buat mereka yang minat mencoret sesuatu. Terlintas teringat sahaja boleh terus nyatakannya di aplikasi pilihan. Tersedia ada diphone adalah Google Keep. Selalunya bila dirumah, selesa dengan Evernote dan Dairo terpasang di HP Slater tablet. A bit rushing jugalah kali ini. Lengah masa dirumah dengan orang rumah menyuruh menjamah makanan setelah membersihkan diri beruniform selepas lewat sampai kerumah dari berurusan dibandar hampir ke 12:00 tengahari.

Aku bukan hendak merasakan diri ini bagus sangatlah apatah lagi menganggap sempurna tapi masa didalam kereta ketika mengemaskan diri beruniform, menyarung stokin, memakai kasut serta menyisir rambut yang tak berapa nak ada, aku terkenangkan bacaan ayat al-quran yang di-recite oleh imam sembahyang jumaat seketika tadi. Seringkalinya aku cuba memaksa diri bilamana berjumaat, aku mengandai juga menganggapkan diri ini sebagai insan yang paling rendah sekali ranking penilaianNya dari ratusan umat Muhammad yang hadir berjumaat bersama. Malah insan yang tiada apa-apa kelebihan dan selalu sahaja terasa diri ini berada, always 'at the wrong place and at the wrong time' dan bak ibarat kata, 'adapun tidak menambah, ketiadaanpun tidak mengurangkan', terasa ada sesuatu seperti tidak kena. Adanya distortion diantara pihak yang menyampai dengan pihak yang mendengar. Yang menyampaikan sudah tentulah 'membaca' apa yang diarahkan. Samada dirasakan senada sahaja bunyinya, tegas bicara suaranya mahupun pantas atau longlai patah sebutannya, namun yang pasti sampai juga keakhir teks bacaan. Faham tidaknya, tahu ke tidak maksud tidak dihiraukan sangat.Yang mendengarnya pula dikalangan makmum yang pelbagai peringkat usia, pelbagai latarbelakang pendidikan dan 'upbringing' juga pelbagai aksi yang aku terlihatkan setiap kali imam berkhutbah amat mengkecamukkan fikiran. Ada yang tunduk setunduk-tunduknya mungkin khusyuk mendengar atau lena mendengar. Ada juga yang 'resah' semacam, sekejap bersila rapat, sekejap memangku lutut sekejap menyendeng badan sambil kedua belah tangan menongkat badan mungkin kelenguhan kaki kesan dari lamanya bersila, amat menganggu konsentrasi terutamanya aku.

Namun setiap kali melangkah keluar dari masjid apabila sekalian makmum bertaburan meneruskan aktiviti harian masing-masing, bermacam-macam 'pertembungan' idealistiknya bacaan khutbah yang disampaikan saban minggu dengan apa yang hakikatnya didepan mata yang terlihatkan dan juga 'pandangan' yang dihadapkan menerusi pelbagai media sosial.

Teks khutbah Jumaat yang disampaikan menjadi kelaziman untuk aku membacanya terlebih dahulu sebelum imam berkhutbah. Sebelum berpergian, waktu 12:00 ke 1:00pm, aku akan luangkan masa membaca teks yang aku muat-turunkan dari website - Portal Masjid Negeri Melaka pada awal setiap bulan. Malangnya buat minggu ini aku terlepas membacanya pula.

Rujuk dan baca khutbah 9.2.2018 - berlumba lumba mengerjakan kebaikan.

Intipati khutbah kali ini yang menyeru mengajak seluruh jemaah bersegera membuat amal kebaikan selagi nyawa dikandung badan dirasakan dapat dihadamkan dengan sempurna sepenuhnya. Harap-harap begitulah hendaknya. Ketentuan Allah swt, tiada siapa yang mampu menjangkakan. Memahami khutbah yang dibaca suatu hal manakala mengaplikasi yang didengar dan masing-masing fahamkan adalah satu hal yang berbeza. Selalunya yang dimahukan dan yang dibuat amat ketara berbeza.
Apapun terserahlah kepada diri masing-masing melaksanakan segala sesuatu sepertimana yang telah tertakdirkan buat setiap insan.

Bayangkanlah semua yang kemungkinannya 'khusyuk' mendengar bacaan imam bersembahyang Jumaat, moga-moga diterima sembahyang kita itu serta dapat kiranya menerima 'amaran' yang dibaca oleh imam, menyentuh hati dan meresap kedalam jiwa para jemaah. Ironinya, selepas selesai solat, reramai turun keperkarangan pintu masuk sebelah bawah meneguk air minuman sejuk sumbangan penderma budiman berupa satu barrel besar air berkabonat terpampang logo 'Mc Donald' tersedia dimeja batu. Pastinya, lega rasa makmum yang berkesempatan meneguk air sejuk lepas menunaikan sembahyang tadinya.

I'm in doubt sebenarnya. Tekun mendengar belum tentu lagi para jemaah bersedia bertindak seiringan teks yang disampaikan dimana menuntut kepatuhan dan juga ayat al-quran yang dipilih khas untuk  diperdengarkan dalam rakaat pertama dan kedua. Andailah mengejut sahaja diadakan kajiselidik keatas setiap orang yang hadir berjamaah, apakah 'dapatan' dari kajian kefahaman dan pemahaman akan meleraikan persoalan yang berligar difikiran sekian lama. Kalau kita faham apa yang disampaikan serta ayat al-quran yang diangkat untuk pendengaran semua maka tidaklah tersasar jauh setiap tindakan kita seharian sejak puluhan tahun hidup diatas muka bumi ini.

Tidak kesahlah kalau kita gagal mengikuti menghayati teks khutbah yang dibacakan. Tiap apa yang dtulis dikarang untuk pendengaran umum mungkin ada element kelemahan diri penulis dalam hasratnya menasihati seluruh jemaah. Tapi adalah tidak patut sama sekali ayat al-quran yang dibacakan kali ini gagal juga dimengertikan. Amat malanglah buat yang hadir berjemaah tapi tidak berupaya memahamkan setiap firman Allah swt termasuklah diri aku juga. Kebiasaannya, diketiga-tiga masjid saban minggu yang aku hadiri berjumaat baik ianya Masjid Raudahtu Al-Jannah, mahupun Masjid Saidina Ali juga Masjid Syed Ahmad Shabudin, Bukit Beruang, imam akan perdengarkan seluruhan surah Al-'Ala dirakaat pertama dan surah Al-Ghasiyah dirakaat kedua. Kekadang saban minggu dan adakalanya tiga minggu berturut-turut kehadiran aku di masjid berlainan akan dibacakan kedua-dua surah ini. Hinggakan aku mudah menghafalinya dan lancar membacanya. Comprehension reading. Baca bukan setakat membaca tapi baca beserta pemahaman. Namun buat jumaat kali ini ada kelainan yang mendorong memaksa aku mencoretnya sebagai renungan. Selesai surah Al-Fatiha, terus sahaja imam membaca ayat ke 37 surah An-Naba' berupa pernyataan yang semua kita harus akui;

رَبِّ السَّموَانِ وَالأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا الرَّحْمنِ لاَ يَمْلِكُوْنَ مِنْهُ خِطَابًا .....


Tapi yang lebih menyentap adalah ketika ayat terakhir dibacakan iaitu bilamana mereka yang kufur meluahkan kekesalan akibat dari 'not heed the advice' ketika didunia dan terlewat tersedar bila segala perbuatan dihadapkan didepan mata.


إِنَّا أَنذَرْنَاكُمْ عَذَابًا قَرِيبًا يَوْمَ يَنظُرُ الْمَرْءُ مَا قَدَّمَتْ يَدَاهُ وَيَقُولُ الْكَافِرُ يَا لَيْتَنِي كُنتُ تُرَابًا - 78:40

SAHIH INTERNATIONAL


Indeed, We have warned you of a near punishment on the Day when a man will observe what his hands have put forth and the disbeliever will say, "Oh, I wish that I were dust!"

Apapun setiap kita telah tersurat jalur perjalanan kehidupan dari awal hingga keakhirnya nanti. Bukankah kita yang waras fikiran menginginkan kebaikan didunia apatah lagi diakhirat sana nanti. Namun setiap apa yang ditentukan olehNya pastinya kita tidak mampu menepisnya malah harus terima setiap ujian dengan penuh kesabaran. Tatkala dikurniakan 'pemberian' pula harus menzahirkan nikmat dariNya dengan penuh kesyukuran. Bercakap memang senang, tersangatlah mudah. Tapi insan yang mengalami sendiri ujian dariNya mungkin tidak tertanggung penderitaan sepertimana terlihatkan oleh mata kita. Bak kata pepatah lama kita, 'Berat mana mata memandang, berat lagilah bahu yang memikulnya.' Kalau kita meneliti lebih mendalam lagi pastilah setiap cabaran ujian yang dihadapkan amatlah bersesuaian dan mampu disahut seadanya kerana hanya Dialah Yang Maha Mengetahui sesuatu dan segalanya.

Kita biasa mendengar dan kerap juga menyebut, 'taufik dan hidayah'. Apa itu taufik dan apa pula pengertian hidayah. Mana mungkin dapat menghayati setiap apa yang dibaca dan didengari akan kalam Allah ini andai kita tidak berapa nak familiar dengan istilah Arab, lebih lebih lagi bagi kita dirantau sebelah sini yang terang-terang non-Arab. Nampak gayanya kena lebih lipat lagi usaha memahami bahasa Arab, tatabahasanya, lenggok gaya pengucapan dan konteks penggunaan perkataan dalam pelbagai situasi. Taufik ini dimaksudkan petunjuk yang disertai pemberian kemahuan dan kesanggupan untuk berbuat sesuatu yang membawa kepada keselamatan dan kebahgiaan dunia akhirat. Kita tida mampu memberi taufik, malahan manusia tiada apa-apa kekuasaan walaupun sedikit untuk memberi taufik. Ianya semata-mata hak exclusive Allah swt. Kita juga tidaklah seistimewa Baginda Rasullullah tapi pernahkah kita membaca 'sirah' Rasullullah tentang tidak berhasilnya usaha nabi kita Muhammad saw mengislamkan pakciknya Abu Talib sehinggakan Allah swt mengatakan kepada nabi kita...(Surah Al-Qasas 28:56)

إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَٰكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَن يَشَاءُ ۚ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ - 28:56

SAHIH INTERNATIONAL

Indeed, [O Muhammad], you do not guide whom you like, but Allah guides whom He wills. And He is most knowing of the [rightly] guided.

Kemudiannya untuk rakaat kedua, imam muda kita terus mulai membacakan ayat ke 17 Surah Al-Ghaasyiyah sehingga ke penghujung ayat terakhir iaitu ayat ke 26. Selalunya dan biasa didengari adalah... 'Hal Ataaka Hadiitsul Ghaasyiyah...' tapi for this time around, 'Afalaa Yanzhuruuna...'. Bagi yang faham dan familiar mendengarnya... tetiba kita ditanyai, 'Afalaa..' bermaksud, 'Tidakkah..'

Sememangnya bersungguh betul buat Jumaat kali ini akan pasukan yang menyediakan teks khutbah ingin menyalurkan idea pemikiran bersama mereka kepada jemaah seluruh Melaka. Pemilihan ayat al-quran untuk diperdengarkan juga adalah rentetan dari intipati khutbah yang disampaikan. Pun begitu, penerimaan setiap insan yang menghadiri dan bagaimana reaksi mereka selepas keluar dari masjid boleh dinilaikan keberkesanan. Hanya diri sendirilah yang perlu bertindak sewajarnya.

Merungsingkan fikiran memikirkan kenapa, mengapa dan apa kesudahan bukanlah satu kesalahan tapi amat nyatalah hal ini buat mereka yang normal dan suka melihat dan mahu memikirkan setiap kejadian alam.





Saturday, February 3, 2018

My 54th dan masih bertahan

Seolah menjadi tradisi pula, setiap kali menjelang ulang tahun kelahiran akan aku mencoret sesuatu untuk dikenangkan kemudian nanti. Kali ini, seminit sebelum melangkah ke 02 February, aku telah berada dihadapan komputer buruk aku ini. Standby untuk memulakan. Sebaik sahaja detik bertukar 12:00, aku memulainya. Tanpa draf , tanpa apa-apa persediaan aku terus menekan keyboard key. Free flow kata orang.

Ditahap ini walau cuba untuk mengelak tapi tetap sahaja ianya mendatangi diri. Membandingkan kelebihan orang dengan kekurangan diri semacam suatu kemestian pula lebih-lebih lagilah menghampiri usia persaraan. Banyak perkara yang dulunya dibuat saban hari dan juga event yang perlu dihadiri seolah telah jauh ditinggalkan pergi. No turning back. Bergerak terus kehadapan meninggalkan kenangan pahit manis yang pernah dilalui.

Hasrat mendokumenkan perjalanan kehidupan masih kemas dipegang. Hanya kesempatan masa dan ruang waktu menjadi tanda tanya. Bila lagi hendak memulakan. Persoalan ini hanya dibiarkan kepada 'takdir' yang menentukan.

Masing-masing kita ada cerita yang tersendiri. Begitu jugalah dengan aku. Biarpun pada pandangan orang, memandang sebelah matapun mungkin tidak sanggup namun inilah realiti kehidupan aku. Aku berbangga dan tentu sekali mensyukuri nikmat pemberianNya. Peduli apa dengan pandangan orang lain. 

Menempuh ranjau kehidupan kesekian lamanya bukanlah satu option tapi ianya adalah kemestian yang menjadi lumrah kehidupan. Semua orang harus dan perlu menghadapinya. Cumanya, bagaimana dan macammana seseorang itu cuba mencorakkan dan dicorakkan oleh 'takdir' Ilahi atau ketetapan ketentuan dariNya membuatkan keseluruhan kehidupan ini menghasilkan kepelbagaian.

Beruntunglah kepada mereka yang seperti nampak mudah sahaja perjalanan hidupnya yang kita saksikan berandaian diketika ini. Tidak ketahuan suka duka yang memasing lalui bukanlah bermakna dirinya lebih baik bernasib baik atau kesedihan memanjang tidak pula bermaksud kedukaan kemurungan tapi itulah kehidupan. 

Setiap detik perjalanan adalah rentetan peristiwa dan persoalan yang harus dilalui serta dihadapi dengan sebaik mungkin. Membiarkan detik berlalu begitu-begitu sahaja tiada pula satu kesalahan tapi memang merugikan diri sendiri. Kesempatan yang dihadirkan olehNya tidak dimanfaatkan sebaik mungkin dek kelemahan mentafsir seseorang.

Harapan aku pula dihari-hari mendatang ini akan aku pergunakan sebaik mungkin menuruti serapat dan sesempurna seperti Junjungan Besar kita, Muhammad S.A.W. yang menjadi ikutan setiap insani.

Moga aku diberi kesempatan olehNya.