Friday, February 9, 2018

Jumaatku diluar khariah.

Masjid Saidina Ali, Bukit Katil

Hari ini aku berjumaat di Masjid Saidina Ali, Bukit Katil. Ini merupakan jumaat pertama aku untuk 2018 didirikan diluar khariah dan telahpun beberapa minggu sejak awal tahun hanyalah di Masjid Raudhatu Al-Jannah.

Masa hendak memulakan coretan ini sebelum menyambung perjalanan ketempat kerja barulah terperasan yang Jumaat ini aku beruniform sedangkan telah beberapa kali sebelum ini aku in 'full dress' yakni berkain pelikat dan berbaju melayu dan cuma sekali sahaja berkurta. Memang mudah sekarang ini buat mereka yang minat mencoret sesuatu. Terlintas teringat sahaja boleh terus nyatakannya di aplikasi pilihan. Tersedia ada diphone adalah Google Keep. Selalunya bila dirumah, selesa dengan Evernote dan Dairo terpasang di HP Slater tablet. A bit rushing jugalah kali ini. Lengah masa dirumah dengan orang rumah menyuruh menjamah makanan setelah membersihkan diri beruniform selepas lewat sampai kerumah dari berurusan dibandar hampir ke 12:00 tengahari.

Aku bukan hendak merasakan diri ini bagus sangatlah apatah lagi menganggap sempurna tapi masa didalam kereta ketika mengemaskan diri beruniform, menyarung stokin, memakai kasut serta menyisir rambut yang tak berapa nak ada, aku terkenangkan bacaan ayat al-quran yang di-recite oleh imam sembahyang jumaat seketika tadi. Seringkalinya aku cuba memaksa diri bilamana berjumaat, aku mengandai juga menganggapkan diri ini sebagai insan yang paling rendah sekali ranking penilaianNya dari ratusan umat Muhammad yang hadir berjumaat bersama. Malah insan yang tiada apa-apa kelebihan dan selalu sahaja terasa diri ini berada, always 'at the wrong place and at the wrong time' dan bak ibarat kata, 'adapun tidak menambah, ketiadaanpun tidak mengurangkan', terasa ada sesuatu seperti tidak kena. Adanya distortion diantara pihak yang menyampai dengan pihak yang mendengar. Yang menyampaikan sudah tentulah 'membaca' apa yang diarahkan. Samada dirasakan senada sahaja bunyinya, tegas bicara suaranya mahupun pantas atau longlai patah sebutannya, namun yang pasti sampai juga keakhir teks bacaan. Faham tidaknya, tahu ke tidak maksud tidak dihiraukan sangat.Yang mendengarnya pula dikalangan makmum yang pelbagai peringkat usia, pelbagai latarbelakang pendidikan dan 'upbringing' juga pelbagai aksi yang aku terlihatkan setiap kali imam berkhutbah amat mengkecamukkan fikiran. Ada yang tunduk setunduk-tunduknya mungkin khusyuk mendengar atau lena mendengar. Ada juga yang 'resah' semacam, sekejap bersila rapat, sekejap memangku lutut sekejap menyendeng badan sambil kedua belah tangan menongkat badan mungkin kelenguhan kaki kesan dari lamanya bersila, amat menganggu konsentrasi terutamanya aku.

Namun setiap kali melangkah keluar dari masjid apabila sekalian makmum bertaburan meneruskan aktiviti harian masing-masing, bermacam-macam 'pertembungan' idealistiknya bacaan khutbah yang disampaikan saban minggu dengan apa yang hakikatnya didepan mata yang terlihatkan dan juga 'pandangan' yang dihadapkan menerusi pelbagai media sosial.

Teks khutbah Jumaat yang disampaikan menjadi kelaziman untuk aku membacanya terlebih dahulu sebelum imam berkhutbah. Sebelum berpergian, waktu 12:00 ke 1:00pm, aku akan luangkan masa membaca teks yang aku muat-turunkan dari website - Portal Masjid Negeri Melaka pada awal setiap bulan. Malangnya buat minggu ini aku terlepas membacanya pula.

Rujuk dan baca khutbah 9.2.2018 - berlumba lumba mengerjakan kebaikan.

Intipati khutbah kali ini yang menyeru mengajak seluruh jemaah bersegera membuat amal kebaikan selagi nyawa dikandung badan dirasakan dapat dihadamkan dengan sempurna sepenuhnya. Harap-harap begitulah hendaknya. Ketentuan Allah swt, tiada siapa yang mampu menjangkakan. Memahami khutbah yang dibaca suatu hal manakala mengaplikasi yang didengar dan masing-masing fahamkan adalah satu hal yang berbeza. Selalunya yang dimahukan dan yang dibuat amat ketara berbeza.
Apapun terserahlah kepada diri masing-masing melaksanakan segala sesuatu sepertimana yang telah tertakdirkan buat setiap insan.

Bayangkanlah semua yang kemungkinannya 'khusyuk' mendengar bacaan imam bersembahyang Jumaat, moga-moga diterima sembahyang kita itu serta dapat kiranya menerima 'amaran' yang dibaca oleh imam, menyentuh hati dan meresap kedalam jiwa para jemaah. Ironinya, selepas selesai solat, reramai turun keperkarangan pintu masuk sebelah bawah meneguk air minuman sejuk sumbangan penderma budiman berupa satu barrel besar air berkabonat terpampang logo 'Mc Donald' tersedia dimeja batu. Pastinya, lega rasa makmum yang berkesempatan meneguk air sejuk lepas menunaikan sembahyang tadinya.

I'm in doubt sebenarnya. Tekun mendengar belum tentu lagi para jemaah bersedia bertindak seiringan teks yang disampaikan dimana menuntut kepatuhan dan juga ayat al-quran yang dipilih khas untuk  diperdengarkan dalam rakaat pertama dan kedua. Andailah mengejut sahaja diadakan kajiselidik keatas setiap orang yang hadir berjamaah, apakah 'dapatan' dari kajian kefahaman dan pemahaman akan meleraikan persoalan yang berligar difikiran sekian lama. Kalau kita faham apa yang disampaikan serta ayat al-quran yang diangkat untuk pendengaran semua maka tidaklah tersasar jauh setiap tindakan kita seharian sejak puluhan tahun hidup diatas muka bumi ini.

Tidak kesahlah kalau kita gagal mengikuti menghayati teks khutbah yang dibacakan. Tiap apa yang dtulis dikarang untuk pendengaran umum mungkin ada element kelemahan diri penulis dalam hasratnya menasihati seluruh jemaah. Tapi adalah tidak patut sama sekali ayat al-quran yang dibacakan kali ini gagal juga dimengertikan. Amat malanglah buat yang hadir berjemaah tapi tidak berupaya memahamkan setiap firman Allah swt termasuklah diri aku juga. Kebiasaannya, diketiga-tiga masjid saban minggu yang aku hadiri berjumaat baik ianya Masjid Raudahtu Al-Jannah, mahupun Masjid Saidina Ali juga Masjid Syed Ahmad Shabudin, Bukit Beruang, imam akan perdengarkan seluruhan surah Al-'Ala dirakaat pertama dan surah Al-Ghasiyah dirakaat kedua. Kekadang saban minggu dan adakalanya tiga minggu berturut-turut kehadiran aku di masjid berlainan akan dibacakan kedua-dua surah ini. Hinggakan aku mudah menghafalinya dan lancar membacanya. Comprehension reading. Baca bukan setakat membaca tapi baca beserta pemahaman. Namun buat jumaat kali ini ada kelainan yang mendorong memaksa aku mencoretnya sebagai renungan. Selesai surah Al-Fatiha, terus sahaja imam membaca ayat ke 37 surah An-Naba' berupa pernyataan yang semua kita harus akui;

رَبِّ السَّموَانِ وَالأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا الرَّحْمنِ لاَ يَمْلِكُوْنَ مِنْهُ خِطَابًا .....


Tapi yang lebih menyentap adalah ketika ayat terakhir dibacakan iaitu bilamana mereka yang kufur meluahkan kekesalan akibat dari 'not heed the advice' ketika didunia dan terlewat tersedar bila segala perbuatan dihadapkan didepan mata.


إِنَّا أَنذَرْنَاكُمْ عَذَابًا قَرِيبًا يَوْمَ يَنظُرُ الْمَرْءُ مَا قَدَّمَتْ يَدَاهُ وَيَقُولُ الْكَافِرُ يَا لَيْتَنِي كُنتُ تُرَابًا - 78:40

SAHIH INTERNATIONAL


Indeed, We have warned you of a near punishment on the Day when a man will observe what his hands have put forth and the disbeliever will say, "Oh, I wish that I were dust!"

Apapun setiap kita telah tersurat jalur perjalanan kehidupan dari awal hingga keakhirnya nanti. Bukankah kita yang waras fikiran menginginkan kebaikan didunia apatah lagi diakhirat sana nanti. Namun setiap apa yang ditentukan olehNya pastinya kita tidak mampu menepisnya malah harus terima setiap ujian dengan penuh kesabaran. Tatkala dikurniakan 'pemberian' pula harus menzahirkan nikmat dariNya dengan penuh kesyukuran. Bercakap memang senang, tersangatlah mudah. Tapi insan yang mengalami sendiri ujian dariNya mungkin tidak tertanggung penderitaan sepertimana terlihatkan oleh mata kita. Bak kata pepatah lama kita, 'Berat mana mata memandang, berat lagilah bahu yang memikulnya.' Kalau kita meneliti lebih mendalam lagi pastilah setiap cabaran ujian yang dihadapkan amatlah bersesuaian dan mampu disahut seadanya kerana hanya Dialah Yang Maha Mengetahui sesuatu dan segalanya.

Kita biasa mendengar dan kerap juga menyebut, 'taufik dan hidayah'. Apa itu taufik dan apa pula pengertian hidayah. Mana mungkin dapat menghayati setiap apa yang dibaca dan didengari akan kalam Allah ini andai kita tidak berapa nak familiar dengan istilah Arab, lebih lebih lagi bagi kita dirantau sebelah sini yang terang-terang non-Arab. Nampak gayanya kena lebih lipat lagi usaha memahami bahasa Arab, tatabahasanya, lenggok gaya pengucapan dan konteks penggunaan perkataan dalam pelbagai situasi. Taufik ini dimaksudkan petunjuk yang disertai pemberian kemahuan dan kesanggupan untuk berbuat sesuatu yang membawa kepada keselamatan dan kebahgiaan dunia akhirat. Kita tida mampu memberi taufik, malahan manusia tiada apa-apa kekuasaan walaupun sedikit untuk memberi taufik. Ianya semata-mata hak exclusive Allah swt. Kita juga tidaklah seistimewa Baginda Rasullullah tapi pernahkah kita membaca 'sirah' Rasullullah tentang tidak berhasilnya usaha nabi kita Muhammad saw mengislamkan pakciknya Abu Talib sehinggakan Allah swt mengatakan kepada nabi kita...(Surah Al-Qasas 28:56)

إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَٰكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَن يَشَاءُ ۚ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ - 28:56

SAHIH INTERNATIONAL

Indeed, [O Muhammad], you do not guide whom you like, but Allah guides whom He wills. And He is most knowing of the [rightly] guided.

Kemudiannya untuk rakaat kedua, imam muda kita terus mulai membacakan ayat ke 17 Surah Al-Ghaasyiyah sehingga ke penghujung ayat terakhir iaitu ayat ke 26. Selalunya dan biasa didengari adalah... 'Hal Ataaka Hadiitsul Ghaasyiyah...' tapi for this time around, 'Afalaa Yanzhuruuna...'. Bagi yang faham dan familiar mendengarnya... tetiba kita ditanyai, 'Afalaa..' bermaksud, 'Tidakkah..'

Sememangnya bersungguh betul buat Jumaat kali ini akan pasukan yang menyediakan teks khutbah ingin menyalurkan idea pemikiran bersama mereka kepada jemaah seluruh Melaka. Pemilihan ayat al-quran untuk diperdengarkan juga adalah rentetan dari intipati khutbah yang disampaikan. Pun begitu, penerimaan setiap insan yang menghadiri dan bagaimana reaksi mereka selepas keluar dari masjid boleh dinilaikan keberkesanan. Hanya diri sendirilah yang perlu bertindak sewajarnya.

Merungsingkan fikiran memikirkan kenapa, mengapa dan apa kesudahan bukanlah satu kesalahan tapi amat nyatalah hal ini buat mereka yang normal dan suka melihat dan mahu memikirkan setiap kejadian alam.





Saturday, February 3, 2018

My 54th dan masih bertahan

Seolah menjadi tradisi pula, setiap kali menjelang ulang tahun kelahiran akan aku mencoret sesuatu untuk dikenangkan kemudian nanti. Kali ini, seminit sebelum melangkah ke 02 February, aku telah berada dihadapan komputer buruk aku ini. Standby untuk memulakan. Sebaik sahaja detik bertukar 12:00, aku memulainya. Tanpa draf , tanpa apa-apa persediaan aku terus menekan keyboard key. Free flow kata orang.

Ditahap ini walau cuba untuk mengelak tapi tetap sahaja ianya mendatangi diri. Membandingkan kelebihan orang dengan kekurangan diri semacam suatu kemestian pula lebih-lebih lagilah menghampiri usia persaraan. Banyak perkara yang dulunya dibuat saban hari dan juga event yang perlu dihadiri seolah telah jauh ditinggalkan pergi. No turning back. Bergerak terus kehadapan meninggalkan kenangan pahit manis yang pernah dilalui.

Hasrat mendokumenkan perjalanan kehidupan masih kemas dipegang. Hanya kesempatan masa dan ruang waktu menjadi tanda tanya. Bila lagi hendak memulakan. Persoalan ini hanya dibiarkan kepada 'takdir' yang menentukan.

Masing-masing kita ada cerita yang tersendiri. Begitu jugalah dengan aku. Biarpun pada pandangan orang, memandang sebelah matapun mungkin tidak sanggup namun inilah realiti kehidupan aku. Aku berbangga dan tentu sekali mensyukuri nikmat pemberianNya. Peduli apa dengan pandangan orang lain. 

Menempuh ranjau kehidupan kesekian lamanya bukanlah satu option tapi ianya adalah kemestian yang menjadi lumrah kehidupan. Semua orang harus dan perlu menghadapinya. Cumanya, bagaimana dan macammana seseorang itu cuba mencorakkan dan dicorakkan oleh 'takdir' Ilahi atau ketetapan ketentuan dariNya membuatkan keseluruhan kehidupan ini menghasilkan kepelbagaian.

Beruntunglah kepada mereka yang seperti nampak mudah sahaja perjalanan hidupnya yang kita saksikan berandaian diketika ini. Tidak ketahuan suka duka yang memasing lalui bukanlah bermakna dirinya lebih baik bernasib baik atau kesedihan memanjang tidak pula bermaksud kedukaan kemurungan tapi itulah kehidupan. 

Setiap detik perjalanan adalah rentetan peristiwa dan persoalan yang harus dilalui serta dihadapi dengan sebaik mungkin. Membiarkan detik berlalu begitu-begitu sahaja tiada pula satu kesalahan tapi memang merugikan diri sendiri. Kesempatan yang dihadirkan olehNya tidak dimanfaatkan sebaik mungkin dek kelemahan mentafsir seseorang.

Harapan aku pula dihari-hari mendatang ini akan aku pergunakan sebaik mungkin menuruti serapat dan sesempurna seperti Junjungan Besar kita, Muhammad S.A.W. yang menjadi ikutan setiap insani.

Moga aku diberi kesempatan olehNya.

Tuesday, January 30, 2018

Sinar harapan atau ketidaktentuan... 2018

Segala sesuatu amatlah tidak terdugakan. Selisih bergantinya dari sehari ke sehari, bulan ke bulan sehingga tiba fajar 2018 pastilah perlu diharungi jua biar apapun yang dihadirkan olehNya. Menoleh kebelakang sejak lahir, itupun kalau masih mengingati jejak perjalanan kehidupan sehingga kedetik ini, setiap kita harus perlu menerima hakikat. Detik kejadian yang dialami, suasana yang dirasai juga cabaran yang perlu ditangani antara tangkas dengan lambatnya bertindakbalas membawa diri ke mana sekarang aku berada. Bukan sesuatu yang mudah andai difikirkan dan tentulah rintangan cabaran sejak mengenal dunia sehinggalah menghampiri ke 54 tahun dalam beberapa hari lagi adalah pencapaian diri yang hanya diri sendirilah yang harus berbanggakan. 

Suramkah atau makin menceriakan...


11 haribulan Januari, adalah hari ketiga hujan berterusan turun. Aku kepasar bersama orang rumah. Routine mingguan. Menjadi kemestian setiap kali bercuti akan bersama kepasar. Rebas hujan masih berjujuran yang mungkin membahayakan pemanduan andai tidak hemah memandu. Jalan licin dengan suhu kedinginan khabarnya disesetengah tempat ada yang dibawah 19 'darjah' celcius. Perkara yang dirasakan kecil sebegini menurut sudut pandangan sendiri andai tidak di layani sepatut dan seharusnya mungkin boleh mendatang bencana pula. Namun terpulanglah buat individu menentukan 'jalan' atau cara yang serasi dengan empunya diri untuk bertindakbalas. Sesuai dan bertepatan maka beruntunglah. Andai tersilap dan tersalah percaturan, tanggunglah akibat darinya.

2018 mungkin tahun mendebarkan bagi sesetengah kita lebih-lebih lagilah kepada diri aku. Mana mungkin kita mampu mengandaikan apa yang akan diterima dan diperolehi dengan penuh keyakinan. Begitupun kita tentunya tidak sanggup merelakan diri menerima sesaja akan rintangan dan halangan yang tidak terduga dan terhajatkan langsung. Namun, inilah lumrah kehidupan. Tiada sesiapapun yang mampu meramalnya dengan pasti. Naluri setiap insan inginkan yang terbaik sahaja. Tiada kompromi. Tapi kita harus menerima hakikat. Terbaik bagi diri sendiri yang dirasakan dan amat meyakininya tapi jika diperbandingkan dengan kurniaanNya pada insan lain terasa terlalu jauh dan ketara bezaannya. Menyedarinya ketika itu, apakah tiada terdetiknya pertanyaan, 'Apa lebihnya dia, apa kurangnya pada diri...' .

Diketika ini aku sudah memulakan pembacaan genre 'autobiography' yang merupakan genre kegemaran dan aku pilih secara rambang sahaja akan buku dari bookshelf dibilik. Minat amat mendalam untuk membaca genre sebegini kerana ianya adalah catatan pengalaman penulis itu sendiri. Betul salah tanggapan terhadap liku-liku kehidupan yang ditempohinya bukanlah menjadi isu sangat tapi bagaimana setiap kejadian itu dihadapinya, diceritakan dengan punca asbab serta rentetan peristiwa selepasnya membuatkan diri ingin mengikutinya sehingga habis. 

Coretan kenangan orang biasa-biasa ini sedikit sebanyak meyedarkan kita bahawa bukan semua orang mendapat keistimewaan dalam hidup. Ada sahaja peristiwa dan kejadian yang merubah yang memungkinkan selalunya kearah yang lebih baik dan bermakna. Kekadang aku memborong sehingga 5 buah buku dalam sekali pembelian akan buku sebegini bilamana berkunjungan ke kedai buku second-hand yang tentunya berjaya mencuri 'hati' ini. Suka membeli dan suka membaca sehinggakan ada yang telah lama dibeli tapi masih belum memulakan pembacaan. Masa dan kesempatan menjadi penentu.

Berbalik kepada coretan ini, bercakap berkisar kepada ketidaktentuan, keadaan situasi adalah sama sahaja dimana-mana. Ianya sesuatu yang bersifat universal. Dalam 'Memoir' Bill Bradley yang dibaca kini, beliau ketika mencoret adalah bekas penjawat awam di U.S. Senate setelah mendapat mandat pengundi di New Jersey, turut merasakan degup jantung kehidupan masyarakatnya di tahun 1980an sepertimana yang dinukilkan dalam 'memoir-nya' yang diterbitkan pada 1996.

Misalnya menurut coretannya lagi,
  • I also came face-to-face with the unmet needs of Americans who were living in poverty, many of them paralyzed by self-doubt and terrorized by violence.
  • I saw fear of the future in the faces of middle-aged men who had lost their jobs; what they thought would never change had  disappeared, and they had nowhere to go.
  • I was reminded that I am in politics to take action, to stop the suffering, and to promote opportunity. Without  a new approach and more resources, the cycle of despair...., would never be broken.

Buku yg dibeli pada 08/08/2009 tapi baru semalam mulakan pembacaan(29/01/2018)
Namun jika diperbandingkan situasi US via memoir Abang Bill ini dengan situasi semasa negara kita ini, nyata terlalu amat bezanya. Kebertanggongjawaban terhadap pengundi dan rakyat keseluruhannya demi membangunkan negara menjadi keutamaan setiap mereka yang diberi mandat memenangi pilihanraya. Manakala disini kerap kali dan menjadi kelaziman pula, golongan pengundi lebih-lebih lagi rakyat terbanyak @ golongan marhaen diperlekehkan sesuka hati. Mana perginya janji dan amanah memimpin. Tidak perlulah aku mendokumennya lagi. Semua kita boleh menilainya sendiri apa yang telah dan sedang dilaksanakan oleh mereka yang kita gantungkan segala harapan memimpin kearah Malaysia yang lebih makmur dan berjaya.


 Rani Kulup...bersandiwara

Sedikit masa lagi dan khabarnya, pilihanraya memilih pemimpin baru kali ke-14 harus dilaksanakan pada tahun ini juga. Siapa terpilih dan menjadi pilihan pengundi nanti tentulah telah memenuhi kriteria pemilihan calun yang benar-benar ingin berkhidmat untuk tanahair tercinta ini. Niat baik pastinya berpenghujungkan kepada kebaikan juga. Andai sebaliknya, padah dan celakalah mendapatnya. Boleh selamatkah diri pemimpin yang mendabik menjaja dirinya terbaik. Mereka yang self-proclaimed ini, lambat laun akan terserlah tersingkap rupa diri yang sebenarnya. 

Persoalannya, buat pengundi...sampai bilakah kepincangan ini harus dibiarkan. Manakala kepada bakal pemimpin...Mana mahu sorokkan diri andai diri melupai segala yang dijanjikan.

Terserah, tepuk dada, pangkahlah ikut kemahuan masing-masing.

Sunday, January 14, 2018

First Impression and I am impressed...

13 JANUARY 2018, 08:28pm

Seharian semalaman hujan gerimis menyejukkan hariku. Bukan setakat semalam sahaja malahan sejak Rabu lagi gerimis tidak juga reda sehinggalah ke pagi ini. Kesukaran bernafas dengan kerap batuk amat memedihkan tekak adalah kesan langsung dari phenomena yang melanda Melaka malah mungkin seluruh negara kini.

Perasan dan memang aku perasankan akan gerimis yang seperti tiada berhenti berterusan. Namun memandangkan yang aku bertugas didalam bangunan maka ianya tidaklah ketara sangat. Apapun, ketika berhenti mengambil minyak di stesyen petronas bukit katil dalam haluan menjemput Yusree di Terendak, aku tertarik mendengarkan bualan berinformatif dari pump attendant. 

Sebaik membuat pembayaran dikaunter, aku bergegas ke pump no. 8 kerana sepatutnya pukul 3pm aku telah sampai ke Terendak tapi masih lagi terhegeh-hegeh di Bukit Katil. Sesampai dibelakang kereta dengan tujuan membuka penutup tangki minyak, kelihatan oleh aku akan brother pump attendant tengah menyucuk nozzle pump ke dalam tank. Segera spontanlah aku ucapkan terima kasih kepadanya sambil aku membuat opening remarks, 'Wah...hujan nie tak berhenti sejak Rabu lalu...' memancingnya untuk berborak. Tidak sangka pula pantas dia membalas dengan mengatakan 'kemurkaan Allah ditunjukkanNya'. Dia associate-kan pula dengan di Afrika yang sudah sedia maklum panas boleh ada salji sambil meminta aku bayangkan bagaimana 'gunung' sahara telah dilitupi salji. Belum sempat apa apa lagi, macam bertih goreng dia memberitahu lagi yang di Singapura suhunya telah turun ke 22 darjah celcius. Cuaca tidak menentu sekarang ini seolah menyimpulkan kenyataan yang dihadirkannya. Dilanjutkan lagi dengan menyatakan kepelikan hatinya yang banjir di negara kita ini sudah beralih bulan. Dulunya bulan sembilan ke hujung tahun sahaja tapi kini tidak kira masa. Aku terpegun mendengar cakapannya sambil merenung ke wajahnya dengan pantas menyampok masa dia tengah tarik nafas sekadar melayan perbualan ketika dia menolong mengisi minyak. Hendak tergelakpun ada bila renungan mata aku ini lebih fokus kearah giginya yang menjarang dengan struktur gigi tidak teratur. Rongak gigi hadapannya amat jelas terlihatkan biarpun seperti disengajakan membiarkan bulu misai panjang menjuntai menutupi bibir atas agar tidak ketara sangat rongak giginya mungkin.

Rujuk gurun-sahara-diliputi-salji dan suhu-jatuh-bawah-22-c-di-s-pura sebagai pembuktian yang cakap-cakapnya itu no 'nonsense' talk.

Dalam pemanduan meneruskan perjalanan ke destinasi, aku cuba scan insan yang aku berbual tadinya. Tidak sangka dan tidak terduga sama sekali bagaimana ledakan maklumat yang mudah dan segera boleh diperolehi dihadamkan olehnya sedemikian rupa. Tapi tergesa-gesa mengaplikasikan dalam penyampaian maklumat, tidak tersengajakan dia sedikit tersalah fakta. Adakah di Afrika, Gunung Sahara. Subjek 'Ilmu Alam' masa disekolah rendah dan kemudiannya bertukar menjadi 'Geography' masa di sekolah menengah tidak pula dimaklumkan akan adanya Gunung Sahara ini. Ini penemuan baru atau mungkin juga dan tentunyalah tersasul menyebut agaknya. Hendak dikatanya Gurun Sahara tapi tidak disengajakan tersebut Gunung Sahara. Bro..., antara gunung di Afrika yang masih aku ingati dalam banyak-banyak gunung adalah Gunung Kilimanjaro. Bagi Aiman..., Aiman tidak kesahlah sangat.

Walau salah faktapun waima betul sekalipun ianya tidak merubah apa yang sebenarnya ujud dan ada. Aku lebih memandang kepada keikhlasan dalam berbual. Saling menghormati serta mesra disapa dan menyapa rasanya lebih menenangkan perasaan. Apa yang pasti, stesyen ini memang kerap aku singgahi jika berpergian jauh. Memang banyak cerita-cerita yang tidak terjangkakan akan segera terpacul darinya bila berkesempatan bertemu dengannya.

Selamat bertugas bro...

Thursday, January 11, 2018

Salam 2018

11 JANUARY 2018, 12:50pm

Hari ini sudah masuk hari kesebelas ditahun 2018. Bila menoleh kebelakang, sepanjang 2017 pelbagai kisah yang dialami dari awal tahun membawa kepenghujung tahun, satupun tidak terjangkakan yang ianya punyai kesan langsung dalam meniti hari-hari aku sehinggalah kedetik ini. Semua yang dihajati, diharapkan terjadi mengikut apa yang dirasakan dan diingini juga yang tidak terdugakan untuk terjadi tetiba berlaku, memang benar-benar menguji kesabaran seseorang apatah lagi buat diri aku sendiri.

Cabaran harus dihadapi...


Apapun tindakan yang diambil mengikut gerakhati serta ilmu dan pengalaman yang sedia ada disamping hidayah dariNya, memungkinkan diri ini sampai sehinggalah kehari ini. Biarpun dirasakan tidak betul dan tersasar tindakan yang dibuat namun itulah jejak perjalanan hidup aku. Setiap manusia tidak terlepas dari ujian dan dugaan. Begitu jugalah buat diri aku ini. Setiap detik dan setiap ketika, sememangnya kita perlu membuat pilihan serta bertindak mengikut kemampuan diri masing-masing. Tiada salahnya dan tiada betulnya andai diri sendiri yang menentukan. Tapi dari sudut pandang orang sekeliling, biasanya akan ada percanggahan. Itupun bergantung dan berpandukan garis panduan masing-masing.

Sebenarnya, kita tiada masa untuk buat apa yang difikirkan dan yang terfikirkan. Rentak perjalanan hidup setiap individu sering kali di-intercept oleh pelbagai perkara yang tidak terdugakan. Dikala kita amat meyakini yang ianya akan terjadi sepertimana yang dirancangkan tapi seringkali pula yang tidak dijangkakan untuk terjadi pula yang menimpa diri.

Bagi kita yang tiada sebarang kelebihan apatah lagi keistimewaan amat menuntut dan memerlukan kegigihan ketabahan dalam menempuh setiap dugaan yang bakal dan akan menjelang menimpa diri. Bermohonlah kita pada yang Maha Kuasa moga dengan limpah kurniaNya serta RahimNya akan memudahkan perjalanan kehidupan yang pastinya menuju kepenghujungan. Tiada siapapun tahu bila masa sampainya namun harus pula kita meyakini penghujungan masa seseorang akan sampai jua detik ketikanya.



Hadapilah hari muka dengan penuh ketabahan...

Sunday, December 17, 2017

Tersentak terkedu

15 DECEMBER 2017, 22:13

Pagi ini rekod terhasil lagi. Sebelum azan subuh aku sudah diatas jalan. Memandu lajulah ke tempat kerja sekitar 5:45am. Kereta hampir tiada diatas jalan pepagi jumaat ini. Selisihpun dengan sebiji kereta yang mungkin lewat dari biasanya membelok masuk ke surau kendalian Pas dipenghujung Taman Merak. Dari kerlingan mata, terlihatlah berlambak kereta dan motosikal berhampiran surau. Manakala di Raudhatu Jannah pun pastinya berkeadaan sedemikian cuma tidak terpandang dipenglihatan. Beruntunglah buat mereka yang berpeluang dan diberi kesempatan olehNya. Terdetik juga dihati akan ruginya diri tidak menjadi tetamu Allah dipagi Jumaat yang penuh keberkahan ini.

6:00am...kolompo kita.


Aku biarkan sahaja rasa kesal ini ketepi sambil menumpukan perhatian pemanduan kedestinasi ke tempat kerja. Seminggu sebelum pagi ini, aku telah diingatkan oleh LM akan keperluan untuk turut hadir ke training ACS di HQnya diBangsar South. Walaupun Jumaat adalah cuti gantian 1Malaysia(16/09), berkali diingatkan olehnya untuk turut serta. Hendak tidak hendak, mahu tidak mahu maka haruslah aku turut pergi bersamanya dengan GL. Berkali-kali dipostkan info ini dalam whatsapp group. Response ringkas aku sekadar, 'noted' untuk first post dan 'okay' untuk post keduanya. Sehari sebelumnya, Ita Admin memaklumkan akan masa departure dari store. Sekali lagi response ringkas aku, 'noted' aje.

Alhamdullilah, selamat tibanya aku ketempat kerja. Melepasi bar di parking booth, maka terpandanglah aku akan van BM sedang menunggu dihadapan staff entrance. Segeralah aku memarkir kereta dilokasi biasa andai bekerja awal pagi. Ingatkan aku yang paling lewat, rupa-rupanya GL dan LM lagi lewat dari kemunculan aku. Sebaik ucapkan salam pada driver BM, wakil LM dan GL BM sahaja yang berada didalam van itu. Lega rasanya bila sudah duduk didalam van ketika tepat-tepat 6:00am. Namun rasa bersalah melewatkan Subuh di Jumaat kali ini masih terus mencengkam. Firasat mengatakan memasuki lebuhrayaa nanti, aku akan minta singgah sebentar surau di R&R Ayer Keroh. Sehabis aku bermonologue, Si Sham bersuara memaklumkan akan singgah Subuh di Ayer Keroh nanti. Terjawap persoalan dan selesai permasalahan, selepas melaksanakan tanggungjawab hakiki ini.

Latihan kendalian ACS untuk semua staff Aeon yang ditetapkan mengikut stor berlangsung tanpa banyak masalah. Hand-out yang diedarkanpun telah aku bacai dan fahami sebaiknya seminggu sebelumnya setelah e-mail melampirkan pdf hand-out aku cetak sebaik habis membaca dikomputer. Sebaik tamat sessi Q&A, maka selesai sudah 'crash course' sebelum menyampaikan 11:00am. Semasa bergerak keluar dari pejabat ACS menuju ke lobby lift ditingkat 17, meluru sahaja Si Manisah mendapatkan aku hendak bercerita sesuatu. Dia ni pulak suka sangat bila berbual berdiri rapat-rapat sambil mata sesama bertentangan. Aku pula jenis suka tengok matanya yang redup ayu terpaksalah melayan dia berbual. Kali ini cara bercakapnya sedikit serius dan semacam berbisik. Dia memberitahu akan seorang staff yang dimaklumkan kepadanya ada membuat 'projek' barangan jualan. Pecah berita ini membuatkan aku tersentak dan tidak menyangka orang yang lemah lembut berperwatakan 'Nur Sajat' sanggup menipu kita semua. Bukti-bukti bergambar yang ditunjukkan oleh whistle blower kepadanya meyakinkan sementelahan pula orang yang memaklumkan hal ini bertugas sepejabat dengan pembeli barangan panas itu. Sesama kakitangan jabatan pendidikan ini yang mengenali arwah emaknya yang pernah mendapat tender kantin disitu mempunyai rasa tanggungjawab yang tinggi dalam membanteras jenayah kecil-kecilan yang berlaku didepan matanya. Syabas harus kita ucapkan. Tanpa banyak membuang masa lagi, aku nyatakan yang kita harus bertindak pantas. Bagaimana dan bila masanya harus kita bersepadu merancang dan bertindak. Menurutnya lagi, Pn. Manisah @ LM, yang sembilan tahun junior dari aku, ada meminta pihak security meneliti cctv akan pergerakkan beliau pada 14/12/2017 sekitar 8:20pm. Jadinya, sampai store nanti dia berpesan supaya jangan terus balik tapi bersama-sama ke bilik cctv melihat pergerakan tertuduh ini.

Betullah perancangan Allah swt mengatasi perancangan manusia yang senantiasa terdedah kepada ketentuan Allah swt jua. Siapa sangka dan tentu sekali dirinya sendiri tidak menduga akan setiap pergerakkan pada khamis itu terakam dari awal mengambil, bersama 'pelanggan upahan' didalam lift dan seterusnya memunggahkan hasil kebasan kedalam Alza putih di-parkir di roof-top jelas terlihatkan. Namun ianya masih tidak mencukupi untuk mendakwanya. Setelah diperbincangkan bersama dan juga mendapat nasihat investigating officer, bukti nyata diperlukan selain rakaman cctv sebelum tangkapan dibuat. Jika tiada bukti nyata, kes tertolak. Satu pasukan khas dirangka bagi menangkapnya 'red-handed' dalam masa terdekat ini setelah modus operandi-nya diketahui. Bersabar bermuslihat pasti akan berjaya menahannya. Bak kata orang, orang yang sudah biasa makan 'taik', lambat laun akan mengulanginya lagi. Berapa lama lagikah pelandok akan terlupakan perangkap.

Hampir sejam setengah menyampaikan 3:30pm, aku, Pn. Manisah, '0' Bravo serta anak buahnya meneliti setiap aksi tertuduh. Bukti jelas. LM eager benar hendak maklumkan ke SM dan HQ. Kalau ikut saluran biasa harus kerja lebih dengan buat siasatan bersoaljawab yang tentunya makan masa atau membiarkan tertuduh bertindak sekali lagi untuk serahan ke balai polis. Dua option yang aku cadangkan membuatkan dirinya berfikir seketika akan pro & cons-nya. Apapun dia akan majukan hal ini kepengetahuan LM serta HQ untuk tindakan seterusnya. Selesai bincang-bincang dia bingkas balik manakala aku bergerak menuju kantin untuk minum petang pula. Makan tengahhari tadi di Pedas Linggi sekitar 12:00 tengahhari dengan masak lemak gulai ikan semilangnya dan daging salainya. Baik punya pulun dengan LM Bm dan GL, yang aku membelanjai mereka sedangkan aku sekadar pekena ikan talapia goreng dengan lemak labu sahaja. Masakan Nogori tidak berapa aku gemari , lainlah kalau disajikan dengan asam pedas.

Sesampai dikantin aku memesan teh 'O' panas dan mengambil sekeping vadie dan 2 potong tauhu sumbat. Aku memilih untuk duduk dimeja ditepian tingkap sambil mulai on-kan phone. Habis semua post whatsapps dari semua group aku baca sambil mengunyah vadie yang banyak serap minyak sehinggakan berlengas jari jemari aku. Laju pula aku intai blog membaca coretan blogger yang terkini. Banyaklah blogger yang aku gemari tulisan pemakluman mereka yang telah aku tagkan. Makanya apa sahaja post terkini akan cuba aku baca komen dan buah fikiran mereka tentang sesuatu isu yang diketengahkan. Dari beberapa artikel yang tersedia untuk dibaca di 'Reading List', 'Pulangkan pingat Bukan Adat Melayu, Kata Menteri(Pewaris Melayu), 'Parti Politik Jangan Syok Sendiri, Ini Realiti Politik Masa Kini(Addin), 'Perghh!!! Tentera dipenjara, perkosa isteri rakan(Abu Lokman) dan 'Mc Donald's Ambil Tindakan Terhadap Penyebar Fitnah(Addin). Setelah aku scroll semua tajuk, aku memilih post dari Addin tentang kes tentera. Tajuknya sahaja sudah gamit perhatian. Terus doubleclick tajuk untuk membaca. Teh 'O' yang dihirup sambil mulai membaca artikel ini tetiba terasa pahit kekurangan gula walau sebelum itu cukup rasa manisnya. Begitu jugalah dengan tauhu sumbat yang dikunyah kemudiannya terasa tawar tak terasa pedas walau bergenang kuahnya menutupi tauhu. Macam tidak percaya bila membaca. Hukuman yang diputuskan lagilah tersasar walau ambil masa setahun setengah lamanya untuk disepakati.

Apapun, peristiwa yang berlaku pada Julai 2016 tidak pernah terbaca olehku sebelum ini membuatkan aku terkedu tidak percaya. Kalau ikutkan situasinya sekitar Julai 2016 adalah musim Raya Puasa. Bukankah 1 Shawal 1437H bersamaan hari Rabu 06/07/2016. Macammana dan bagaimana boleh terjadi hanyalah mereka berdua sahajalah yang lebih mengetahui. Bukanlah hendak pertikaikan akan hal yang telah berlaku ini tapi sejujurnya aku terpanggil untuk merenungi kesan dan akibat sesuatu larangan agama yang gagal dipatuhi. Adab bertamu serta larangan bukan mahram adakah tidak diketahui langsung. Begitu jugalah norma-norma pergaulan lelaki perempuan takkanlah langsung tidak tahu. Musykil dibenak aku. Tidak pernahkah terbaca atau terdengarkan akan hadis melarang pergaulan lelaki perempuan semasa disekolah dulunya ataupun melalui media massa. Banyak juga post yang diviralkan dimedia sosial ketika sambutan raya dengan niat mengingatkan akan batas pergaulan ketika beraya, boleh tidaknya bersalaman lelaki perempuan yang lebih santai maklumannya. Pun begitu, mustahil rasanya di era maklumat pantas beredar ada juga insan yang jauh tertinggal kebelakang. Tidak ketahuankah pergaulan bebas boleh membawa kesan negatif kepada diri, keluarga dan juga masyarakat keseluruhannya.

Baca artikel, perghh tentera-dipenjara-perkosa-isteri orang untuk menilainya sendiri.

Bila diteliti akan fakta kes, mangsa tidur bersama anak kecilnya dibilik. Tentulah dibilik tidurnya dan takkanlah diruang tamu. Tidak mungkin juga pintu biliknya dibiarkan tidak berkunci bilamana tetamu tidak diundang datang untuk menumpang tidur sepertimana yang dinyatakan. Berani sungguh tetamu menyelinap masuk kebilik tuan rumah. Maklumlah anggota tentera berslogankan, 'berani erti hidup, takut erti mati' tapi diaplikasikan pada situasi yang salah. Penceritaan si mangsa amat dramatik dan agak erotik andai dibayangkan. Tapi pengakhiran cerita macam janggal pula. Boleh pulak menalipon laki memaklumkan setelah 'hal' terjadi. Terdetik pula pertanyaan, kenapa tidak menalipon laki sebelum membenarkan kawan baik lakinya masuk bertamu. Gila ke apa, laki akan memberi keizinan sedangkan isteri yang masih muda dengan anak kecil mereka sahaja berdua dirumah. Apa ke halnya sikawan baik lakinya datang menumpang tidur. Takkanlah sampai tiada berduit untuk menyewa hotel budget kalaulah tidak mampu ke 5 star hotel. Tiada ke rakan lain diKuala Lumpur untuk menumpang bermalam. 'Macam tak logik jer', bak kata Si Shanie sebagai Hamidah(Bambino) dalam cerita 'Cinta Luar Biasa'. Bila membaca yang tersurat dan tersirat, firasat mengatakan macam ada sesuatu yang misteri.

Sekadar hiasan


Tapi yang lebih menjadi pertikaian adalah jatuhnya hukuman 13 tahun penjara serta enam sebatan yang dikenakan. Bicaraan kes pula di Mahkamah Sesyen dan bukannya di Mahkamah Syariah. Apakah hendak bercerai sahaja perlu ke mahkamah syariah. Kalut sungguh. Dikusutkan lagi dengan rayuan minta diringankan hukuman beralasan minta pihak mahkamah kenang budi kerna berjasa selama 18 tahun pada negara dalam pasukan tentera serta juga risaukan stigma masyarakat pada anak kecilnya berusia 8 tahun dengan pemenjaraannya. Masa buat tidak fikir buruk baiknya, bila didakwa pandai pula minta belas orang. Sebenarnya disebabkan nekadnya itu, bukan dia sahaja bermasalah malah banyak pihak turut terkena tempias. Mana simangsa hendak sorokkan muka. Trauma yang terpaksa dihadapinya mungkin seumur hidupnya. Suaminya pasti terkilan menahan emosi. Ibarat pinggan yang jatuh pecah berderai, mungkin boleh dicantumkan semula tapi pastinya tidak serupa lagi malah akan senantiasa dia mengingat-ingatinya tanpa ada kesudahannya. Anak pula yang lambat launnya akan ketahui juga peristiwa hitam sebegini tentu sekali akan menganggu proses pendewasaan dirinya serta ditakuti pula sianak akan membalas dendam adalah sesuatu yang dikuatiri berlaku.

Harap dijauhkan...

Friday, November 10, 2017

Kataba, kitab dan kitabullah

02 NOVEMBER 2017, 15:03

Dalam merenung renung dan memikirkan perbezaan dan persamaan bahasa Arab dengan bahasa Melayu, tergerak pula mencoretkan sesuatu. Hairan sebenarnya bila dirasakan banyak perkataan Arab yang selama ini diandaikan milik bahasa Melayu tapi ternyata bukan. Perkataan yang bila disorot kembali serta mendapat perhatian dari para pakar dan ahli bahasa dan atas initiatif mereka jugalah telah mengklasifikasikan sejumlah besarnya sebagai perkataan pinjaman. Namun banyaknya sebutan yang telah sekian lama membudaya yang asalnya dari bahasa asing dengan orang Melayu telah diterima baik dan menjadi sebahagian dari bahasa Melayu itu sendiri pula. Paling ketara adalah dari bahasa Arab. Hubungkait yang sangat rapat dengan agama Islam menyuburkan lagi pertuturan seharian masyarakat Melayu sejak awal lagi pertembungan budaya dengan mereka yang bertutur didalam bahasa Arab. Mungkin jugalah dan teramat pasti rasanya bilamana ketua kerajaan bersultan memeluk Islam. Kesannya, seluruh rakyat akan menuruti jejak langkah yang dirintis oleh Raja mereka. Berlanjutan dan berterusan dari generasi ke generasi sehinggalah kini. Sehinggakan kita yang hidup dizaman mutakhir ini tidak lagi menganggapkan perkataan yang disebutkan terasa janggal bunyinya kerana telah sebati dituturkan saban waktu.

Walaupun sebegitu banyaknya perkataan Arab telah disebut berulang-ulang kali sejak mula pandai bercakap dan menyebutnya tapi sayang sekali ianya cuma dalam konteks bahasa Melayu yang pastinya kurang membantu dalam pemahaman bahasa Arab dan lebih penting lagi memahamkan isikandungan al-quran.

Bagi yang mempelajari bahasa asing, dan dalam konteks aku ini, bahasa Arab dapat dihidu dan jelas sekali asal datangnya sesuatu perkataan yang kita seharian sebutkan tanpa menyedari yang ianya adalah bahasa asing. Kita kerap meletakkan perkataan yang datangnya dari bahasa Arab dalam satu kumpulan yang berasingan berbaur agama. Pengasingan sedemikian semacam ada sekatan penggunaan istilahnya yang hanya khusus untuk tujuan keagamaan. Berbanding pula dengan perkataan pinjaman dari bahasa asing selain bahasa Arab. Amat ketara sekali serta bebas penggunaannya.

Dalam kehidupan bermasyarakat, perkataan Arab akan lebih kerap dituturkan bila adanya kelahiran, kematian dan perkahwinan. Masa melahirkan anak, si-ayah akan meng-azan-kan atau meng-iqamah-kan. Seterusnya di-bin-kan atau di-binti-kan. Ketika matinya pula, imam akan solat-kan, talkin-kan serta doa-kan keatas jenazah. Event yang paling menjadi tumpuan adalah di majlis perkahwinan. Meriahnya melibatkan sekampong. Acara utamanya juga melibatkan imam adalah bilamana pasangan pengantin di-ijabkabul-kan. Tapi istilah yang kerap diguna dituturkan adalah perkataan nikah. Majlis pernikahan, akad nikah, dinikahkan, menikahi, dinikahi serta banyak lagi kata terbitan yang boleh dibina dari kata dasar 'nikah' yang dalam konteks bahasa Arab ianya adalah 'masdar' atau verbal-noun atau dalam bahasa Melayunya, 'kata terbitan'.

Bila kita ketengahkan 'nikah' untuk dijadikan contoh, rasanya semua kita yang normal ketahui makna perkataan ini. Begitu jugalah banyak lagi perkataan berbaur Arab yang kita semua tuturkan adalah berbentuk kata terbitan Arab. Soalan, jawaban, misalan, takjub, hukum, hakim, sujud, rukuk, katib, kitab, zuriat, wasiat dan banyak lagilah. Tidaklah diketahui bagaimana mulanya atau atas pengaruh apakah kebanyakan kata terbitan arab digunapakai dan sepakati pula penggunaannya dalam masyarakat. Pasti ada alasan yang sangat kukuh membenarkan kemasukan kata Arab dalam bahasa Melayu. Hal ini biarlah para experts dalam bidang bahasa/etnologi menghuraikan dengan lebih lengkap.

Buat permulaan, marilah kita lihat perkataan tunggal 'nikah', sebelum kita being amused dengan perkataan gabungan, rangkaikata dan juga ayat yang tentunya lancar dibacakan dalam bahasa Arab. Pemikiran kita perlulah selari dalam konteks Arab untuk memahamkan dan jangan pula dilihat dari sudut pemahaman bahasa Melayu. Kalau tidak dapat membuat pengasingan, pastilah banyak kekeliruan dan kecelaruan makna akan ditemui. Contohnya, 'walau', 'kala', 'kuntum', 'kama', 'lahu', 'lahuma', 'alam', 'tara', 'hada', hazama dan berderet lagilah yang bila disebutkan sedikit pantas akan seakan berbunyi 'melayu' tapi bermaksud lain didalam bahasa Arab, dan ini pastinya akan memberi pengertian yang jauh dari yang dimahukan dan dikehendaki olehNya. Bak kata Bro. Asif Meherali, tutor yang mengajari bahasa arab Al-Quran, di Toronto, Canada, sebolehnya kita harus memahamkan sepertimana yang diajarkan kepada Nabi kita dengan perantaraan Jibrail a.s.

Perkataan nikah, mengikut pemahaman adalah dari root verb, ' نَكَحَ '. Transliterasinya ialah 'nakaha'.
Maknanya pula dalam bahasa Arab ialah 'to marry' atau 'kahwin' dalam bahasa Melayu. Bila kata-kerja ini digabungkan dengan kata gantinama sepertimana yang kerap kita akan temui/sebutkan dalam pembacaan al-quran, makna setiap satunya tentulah berbeza. Itu belum lagi bila digabungkan dengan partikel, kata-sendi dan kata-penghubung. Lagi kelautlah maknanya buat mereka yang kurang arif.

'Sifir' yang harus para pelajar bahasa kena hafal yang merupakan fundamental atau asas mengenal bahasa ini adalah dengan membiasakan diri menyebutnya berulang-ulang. Menulisnya secara latih-tubi akan mengukuhkan lagi ingatan bila bentuk perkataan bersamaan muncul dibacakan. Percayalah, aku telah melaluinya dan ternyata ianya in split second sahaja kita dapat mengagakkan siapa pelakunya walaupun tidak fahami makna perkataan yang disebut itu. Seiringan masa dan pro-aktif  pula mencari maknanya akan setiap katakerja yang tidak diketahui pada awalnya akan berakhirlah pencarian bila makna sebenar ditemui. Banyak bantuan pembelajaran mudah didapati dalam internet.


الضمير    الماضي    المضارع       الأَمر       نَهي          اسم الفاعل     اسم الفعول      المصدر

هو            نَكَحَ          يَنْكَحُ                                           نَاكِحٌ            مَنْكوحٌ           نِكَاحٌ

هُمَا           نَكَحَا        يَنْكحانِ

هُمْ            نَكَحواْ        يَنْكحونَ

هِيَ           نَكحَتْ       تَنْكِحُ

هُمَا           نَكحَتَا        تَنْكحانِ

هُتَّ           تَكَحْنََ       يَنْكِحْنَ

أَنْتَ           نَكَحْتَ      تَنْكحُ          اِنْكِحْ     لآ تَنْكِحْ   

أَنْتُما          نَكحْتْما     تَنْكحانِ        اِنْكِحَا     لاَ تَنْكِحَا

أَنْتُمْ           نَكحْتُمْ       تَنْكحونَ      اِنْكِحواْ    لاَ تَنْكِحواْ

أَنْتِ           نَكحْتِ       تَنْكحِينََ      اِنْكِحِي    لاَ تَنْكِحي

أَنْتُمَا           نَكحْتُمَا     تَنْكحانِ       اِنْكِحَا     لاَ تَنْكِحَا

أَنْتُنَّ           نَكحْتُنَّ      تَنْكِحْنْ       اِنْكِحْنَ     لاَ تَنْكِحْنََ

أَنَا             نَكَحْتُ      أَنْكحُ

نَحْنُ           نَكحْنَا       نَنْكحُ

Bila alah bisa berkurangan, tegal yang dirasai akan menjadi biasa sahaja. Begitupun kesungguhan belajar, ketekunan mencari makna setiap perkataan dan juga kecekapan mengenali fungsi dan peranan perkataan didalam konteks ayat yang dibaca serta mengetahui kenapa ada perkataan berubah bentuk serta sebutan setiap satunya dan dengan mengulang-ulang membaca menghafal serta banyak melakukan latih-tubi yang akhirnya akan memudahkan pembacaan dan melancarkan pemahaman. Bukankah telah diperumpamakan oleh orang tua-tua kita bahwa, kalau tidak dipecahkan ruyung masakan boleh didapatkan sagunya.

أِنْ شَاءَاللهُ

Ilmu itu cahaya kehidupan.